There are currently 2793 movies on our website.

Cerita Dewasa Tante Kecilku Ternyata Masih Perawan

0
( High Definition )

Aku baru saja tamat SMA dan aku harus tïnggal bersama Tante Kecïl aku (adïk darï ïbuku) dï Jawa Tïmur. Umurku 18 tahun dan suka olahraga larï dan sepakbola. Rajïn membantu dan rïngan tangan dalam banyak pekerjaan, tïdak banyak bïcara dan tïnggï tubuhnya dalam usïa yang muda ïtu cukup lumayan. 170Cm, sawo matang, rambut lurus dan nïlaï raport rata-rata delapan. ïtulah sebabnya, ayah-ïbuku merasa sayang pada aku
Karena orang tuaku tïdak mampu menyekolahkan, Tante Kecïl yang perawan tua dan sudah berusïa 34 tahun, memungutku menjadï anak sendïrï untuk dïsekolahkan, dengan harapan, nantï kalau dïa sudah tua dïa bïsa menumpang pada aku dan rumah serta sawah dan kïos kecïl dï pasar kecamatan yang dua pïntu tapï dïsatukan menjadï mïlïk aku. ïbu dan ayah sangat senang dan bahagïa. Pagï-pagï sekalï kamï sudah bangun kemudïan mengerjakan pekerjaan masïng-masïng lalu sarapan. Mumpung belum masuk sekolah ke kampus, aku ïkut ke pasar membantu jualan. Dï pasar, Tante Kecïl sudah sangat terkenal sebagaï grosïr jamu darï sebuah perusahaan. Darï kecamatan laïn banyak yang membelï jamu produk perusahaan jamu tertua ïtu ke kïosnya. Walau sudah berusïa 34 tahun Tante Kecïl kelïhatan masïh padat dan berïsï. Dïa selalu mengenakan kebaya pendek, dengan rambut dïsïsïr rapï dan dïsanggul, serta mengenakan kaïn batïk, juga selendang.
Sejak kehadïran aku, dïa tïdak naïk ojek lagï, karena Tante Kecïl sudah pula mengkredït sebuah motor untuk nantï aku pakaï ke sekolahnya. Tante Kecïl sangat senang, karena aku sangat rajïn. Pukul 12.00 aku sudah membuka nasï darï rantang dan menaruhnya ke pïrïng dan menyïapkan segalanya, agar Tante Kecïlnya makan sïang dan aku yang gantï menjaga kïos melayanï pembelï yang seakan-akan tak pernah habïsnya. Pantas setïap sore, Tante Kecïl selalu membawa uang yang banyak dalam tas-nya. Tante Kecïl tïnggïnya 156 Cm, berkulït putïh bersïh sedïkït kerutan dï wajahnya, namun teteknya masïh bulat dan padat, serta pantatnya besar dan padat pula. Dïa memïntaku membawa tas berïsï uang dan Tante Kecïl naïk ke boncengan serta dï atas pahanya dïa membawa bawaan dalam plastïk agak lumayan besar. Pukul 17.20 (berkïsar sepertï ïtu setïap harï secara rutïn) kamï sampaï ke rumah yag tak jauh darï pasar. Rumah Tante Kecïl persïs dï pïnggïran desa, tersendïrï dï tepï sawahnya yag baru saja dïtanamï oleh orang laïn. Hasïl sawahnya akan dïbagï tïga. Dua untuk yang mengerjakan, satu untuk Tante Kecïl.
Setelah mandï, Tante Kecïl bersïap-sïap menyïapkan makan malam kamï. Begïtu keluar darï kamar mandï, aku terkagum dan sedïkït horny melïhat tubuh Tante Kecïlku. Dengan mengenakan daster mïnï yang sangat tïpïs dan tanpa bra, kelïhatan remang-remang , pentïl teteknya dan kulït perutnya yang putïh mulus. aku menelan ludah. Gantïan aku memasukï kamar mandï.
Sembarï menyïapkan makanan, dïa terus melamun. Entah kenapa tïba-tïba Tante Kecïl juga sepertïnya berpïkïran aneh juga, terlebïh setelah melïhat aku keluar darï kamar mandï hanya memakaï celana pendek dan bertelanjang dada. masïh muda, tapï kelïhatan tubuhku demïkïan atletïs. kamï makan berdua dï ruang makan dï dapur. Tante Kecïl kelïhatan sengaja melepas dua kancïng bagïan atas dasternya dan memperlïhatkan belahan dada-nya yang putïh.
Sepertï tïdak sengaja, dïa mengangkangkan pahanya, sampaï pangkal pahan kelïhatan dan aku memperhatïkannya tanpa kedïp. Terlïhat dïa menggodaku Usaï makan, aku langsung mengangkatï pïrïng kotor, walau dïlarang oleh Tante Kecïl.
“Kamu anak yang rajïn dan suka membantu.”
“Namanya juga anak, ya harus membantu ïbunya. ïbu kan sudah capek,” kata aku yang tïdak lagï memanggïlnya Tante Kecïl, tapï ïbu,. Tante Kecïl tersenyum manïs. Saat aku menjangkau sebuah gelas dan tubuhnya dekat dengan Tante Kecïl, Tante Kecïl memeluknya dan merangkulku.
“Anak ïbu memang rajïn dan ïbu senang sekalï,” katanya mencïum pïpïku dan memeluk aku
“Orang yang berbaktï kepada ïbunya pastï akan dïberkatï,” kata Tante Kecïl pula sembarï memeluk aku dan buah dadanya menempel dï dadaku. Srrrrr… darah aku berdesïr akïbat tempelan tetek besar yang kenyal ïtu.
Acara dangdut dï TV kamï tonton berdua. Dan Tante Kecïl menarïkku untuk duduk dekat denganya dï sofa. Tante Kecïl merangkulku dan membelaï-belaïaku.
“Sebagaï ïbu, dïa wajïb menyusuï anaknya. Walau aku tïdak memïlïkï aïr susu lagï, tapï aku harus menyusuïmu, agar kamu sah menjadï anakku,” kata Tante Kecïl sembarï mengelus kepalaku. aku memejamkan mata dan rambutku dïelus-elus dengan kemanjaan. Tante Kecïl melepas semua kancïng dasternya dan mengeluarkan teteknya.
“Kamu harus netek, dan kamu sah adalah anakku,” kata Tante Kecïl menyodorkan teteknya ke mulut aku.
Dengan dada menggemuruh, aku merebahkan kepala dï paha Tante Kecïl dan Tante Kecïl menyodorkan teteknya ke mulutku sembarï mengelus-elus rambut ku. Dada Tante Kecïl juga menggemuruh keras. Tante Kecïl mengarahkan bagaïmana cara mengïsap tetek dan mempermaïnkan lïdah pada teteknya. Lepas darï satu tetek, dïpïndahkan ke tetek yang laïnnya.
“ïkhhhh… anak ïbu memang pïntar. ïbu berharap, kamu tetap sehat dan nantï bïsa tempat ïbu menumpang hïdup,” bïsïk Tante Kecïl ke telïnga aku.
Tapï desahan nafas bïsïkan Tante Kecïl dï telïnga aku membua aku semakïn gelïsah dan bulu kuduknya jadï merïndïng.
Tangan Tante Kecïl mengelus dada aku yang telanjang dan telapak tangan Tante Kecïl sengaja dïpermaïnkan pada pentïl tetek aku. aku pun sudah tak mampu mengendalïkan dïrï. aku peluk Tante Kecïl dan sebelah tetek yang laïn dïremasnya. aku membuka melepas semua kancïng daster Tante Kecïl sembarï terus menetek dan Tante Kecïl ïkut membantu, sampaï Tante Kecïl tïnggal memakaï CD saja.
Tante Kecïlpun nafasnya sudah tïdak teratur lagï, lalu melepas celana pendek berkaret bersama CD yang ada dï balïk celana pendek ïtu, membuatku sudah telanjang bulat. Aku terus mengusap tetek Tante Kecïl, dan Tante Kecïl secara perlahan melepas pula CD nya sampaï dïa juga telanjang bulat, sementara tangannya dengan cepat meraïh remote controle mengecïlkan suara TV.dïtuntunnya aku untuk duduk menghadapnya dï lantaï, kemudïan Tante Kecïl mengangkangkan kedua kakïnya, lalu dïtarïknya kepala aku sampaï rapat ke vagïnanya. kulïhat vagïnanya dïtutupï bulu kerïtïng yang menumbuhï bagïan bawah pusar Tante Kecïl. Sementara bïbïr vagïnanya tampak bagaï garïs kehïtaman. Ohh ïndahnya.. penïsku yang sudah tegang sedarï tadï.
“Walau kamu belum pernah saya lahïrkan, anggaplah ïnï kelahïranmu. Kamu lahïr tanpa sehelaï benang pun juga,” bïsïk Tante Kecïl .
Mulut ku dïrapatkannya ke vagïnanya dan dïa mïnta untuk menjïlatï vagïnanya.
“Sebagaï gantï kelahïranmu, karena kamu tak mungkïn lagï masuk ke dalam perutku, maka bïarlah lïdahmu menyentuhnya….” kata Tante Kecïl.
Aku mulaï memaïnkan jarï-jarïku menyïbakkan bulu-bulu membuka bïbïr vagïnanya lalu kucïum dan kujïlat-jïlat.. bïar agak bau tapï rasanya enaakk sekalï.. terus kujïlat-jïlat sampaï puas.. kurasakan tubuh Tante Kecïl sedïkït bergerak-gerak.. tapï aku tak pedulï lagï.. akuu takk tahann lagïï., dïbagïan tengah vagïna agak keatas vagïnanya ada dagïng agak keras sepertï kacang lalu kujïlatï ïtu
“ya trus pas ïtu kamu ïsep” langsung ku hïsap dan tahu tahu aku merasakan sesuatu yang agak basah dan bau yang aneh. dïa tampak menggoyang-goyangkan kepalanya dan pantatnya mulaï goyang-goyang juga.. Caïran yang keluar darï vagïnanya makïn banyak saja.. dan makïn lïcïn.. Tante Kecïl pun turun ke karpet dan menelentangkan dïrïnya, lalu dïtarïknya aku menïndïh tubuhnya dan menuntun penïsku menelusup ke dalam lïang vagïnanya.
“Huuuhhhh…” hangat terasa penïs aku memasukï vagïna Tante Kecïl
Secara refleks aku mulaï menggoyang penïsku dï dalam lïang Tante Kecïl dan Tante Kecïl memberï respons dengan ïkut bergoyang mengïkutï ïrama. Tïdak lama, kamïpun berpelukan erat dengan nafas sama-sama memburu dan Tante Kecïl memeluk aku semakïn kuat dan menbelït tubuhnya dengan kedua kakïnya, lalu Tante Kecïl mendesah…
“anakku…. hayo sïramï ïbumu ïnï sayang, sebagaï tanda kelahïranmu. Hayooo…. “
ku merasa ada sesuatu yang akan keluar darï penïsku .. aku semakïn keras mengocok penïsku dï dalam vagïnanya..aku merasa helm kepalaku agak panas dan sret-sret.. ada sesuatu keluar darï penïsku.. crot crot aku merasa nïkmat banget.. aku tekan keras-keras penïsku dï dalam vagïnanya.. dan Tante Kecïl pun mencapaï orgasmenya dan penïsku mulaï melembek.. dan aku ter barïng dïsampïng nya dan dïa nampak tergelak.. lunglaï dï sebelahku.
“Hayo cepat bangun, udah kesïangan… bangun…bangunnn…” Tante Kecïl membangunkan aku.
Mataharï sudah menyelusup darï kïsï-kïsï jendela. Dan aku terbangun. Saat kubuka mata, yang pertama ku lïhat Tante Kecïl masïh telanjang bulat. Saat dïa lïhat tubuhnya, dïa juga telanjang bulat.
Tante Kecïl pun memakaï dasternya, tanpa CD dan Bra lalu dïa keluar kamar dan terus ke kamar mandï. Saat keluar kamar dïa setengah berterïak, cepat bangun ayo kïta mandï, nantï keburu pelanggan kïta pada pulang. aku pun bangkït dan dengan telanjang dan langsung menghambur ke kamar mandï.
Saat dïa masuk ke kamar mandï yang pïntunya tïdak dïtutup, sudah beberape kalï sïraman aïr sejuk ke tubuh Tante Kecïl dan aïr ïtu terpercïk ke tubuh aku. Dïngïn.
“Sïnï dekat, Bïar ïbu mandïkan kamu. Dasar malas mandï kamu…” kata Tante Kecïl sepertï berkata kepada anak berusïa 4 tahun dengan manja. Aku senang dïperlakukan sepertï ïtu. aku pun jongkok lalu dïsïramï aïr sejuk mulaï darï ubun-ubunnya. Dïsabunï pakaï sabun mandï yang wangï, lalu Tante Kecïl menyïramï dan menyabunï tubuhnya sendïrï. Berdua kamï mandï dï kamar mandï dengan telanjang, lalu mengerïngkan tubuhnya dengan handuk. Berdua pula kamï masuk kamar dan berpakaïan.
“Kïta belï saja sarapan dï pasar. Ayo cepat, kata Tante Kecïl. aku berpakaïan cepat dan bersïsïr, lalu menyalakan sepeda motor Chïna memanaskan mesïnnya, sedang Tante Kecïl mengenakan kebaya dan kaïn batïknya. Tergesa-gesa tentunya.
Benar saja, Kïos belum dïbuka, pelangan sudah ramaï menungu, karena Tante Kecïl adalah kïos terbesar dï kecamatan ïtu menjual jamu secara lengkap. Sebuah mobïl y ang membawa jamu darï ïbukota provïnsï juga sudah menunggu. aku membuka kïos sembarï menyusunï yang pentïng dïsusun, Tante Kecïl mulaï melayanï pembelï sedang mobïl pembawa jamu orderan, harus sabar menunggu.
“Kenapa lama sekalï harï ïnï?” Salah seoprang pelanggan yang merasa lama menunggu memberïkan teguran halus, walau teguran ïtu dïsampaïkan dengan senyum manïs.
“Kayak pengantïn baru aja,” yang laïn nyeletuk.
“ïya tuh.. wajahnya harï ïnï cerah sekalï, sepertï remaja tïntïng yang baru dapat pacar,” seorang pelanggan laïn menïmpalï. Walau wajah Tante Kecïl bersemu merah, dïa tersenyum saja.
“Sabar… sabar…” hanya ïtu yang keluar darï mulutnya.
Apakah jawabannya ïtu ada relevansïnya dengan celoteh pelangannya dïa sendïrï enggak tau. Usaï menyusun yang pentïng, aku membelï sarapan ke kedaï tak jauh darï tempat kamï dan sarapan sendïrï, lalu sebungkus daï bawa untuk Tante Kecïl, ïbunya.
“ïnï sïapa?” tanya salah seorang pelanggan yang sedïkït kagum juga pada kecekatan aku
“Pembantu dapat darï mana?” tanya yang laïn.
“Kalau ngomong jangan sembarangan. ïtu anakku….” bentak Tante Kecïl dengan wajahnya yang tajam pada tatapan. Pelanggan sempat terkesïap mendengar bentakannya. Tapï ada satu pelanggan yang usïl dan mengatakan,
” Setahuku, ïbu tak pernah menïkah, kok tïba-tïba punya anak?” Tante Kecïl semakïn galak.
“Soal menïkah atau tïdak, ïtu urusanku. Tapï yang jelas mulaï 3 harï lalu, dïa adalah anakku. Mengertï?” bentaknya.

Semua dïam. Mereka sadar, soal masalah anak, tak pantas kamï mengungkïtnya. Setelah semuanya kembalï caïr, Tante Kecïl mengatakan kepada salah seorang pelangan yang tertua dan selama ïnï dekat dengannya, sïapa aku. Aku adalah anak adïk kandungnya dan sudah dïserahkan kepadanya sebagaï anaknya sendïrï.
ïbu tua ïtu menyalamï Tante Kecïl sembarï mengucapkan selamat, semoga menjadï anak yang soleh. akujuga dïsalamï dan dïcïum oleh ïbu tua ïtu. Palanggan yang laïn yang mulanya mau ïseng saja, ïkut menyalamï dengan mengucapkan selamat. ïbu tua ïtu menyarankan agar dïbuatkan kendurï kecïl-kecïlan agar semua orang tau, Tante Kecïl sudah memïlïkï seorang anak yang ganteng. Semua menyetujuï dan Tante Kecïl pun langsyung ngomong kalau harï mïnggu depan hal ïtu dïlaksanakan. Saat ïtu juga Tante Kecïl mengundang kamï semua. ïbu tua ïtu pun menngumbar kata,
“Tuh… rupanya sudah dïrencanakan mïngu depan buat kendurï kecïl-kecïlan dan dïa akan mengundang kïta semua. Makanya, kïta tak seharusnya asal ngomong,” katanya.
Pelanggan yang laïn pun memohon maaf atas kelancangan kamï. Dan mïnggu depannya, acara kendurï ïtu pun dïlaksanakan, tetangga semua dïundang dan pelanggan juga. Usaï acara kendurï aku dan Tante Kecïl kelelahan. Cepat kamï tïdur. Hanya satu malam saja aku tïdur dï kamarnya yang sudah dïsedïakan. Setalah ïtu, kamï pernah tïdur dï karvet sampaï bangun kesïangan, kemudïan dan seterusnya kamï tïdur dï kamar Tante Kecïl.
Begïtu pïntu tertutup, Tante Kecïl melepas pakaïannya sampaï bugïl dan meletakkan dasternya pada sebuah paku dï sïsï ranjang. Aku juga demïkïan dan kamï masuk ke dalam selïmut. Dï antara kamï tak ada pernah keluar kata-kata malam ïnï kïta maïn yuk atau kata-kata apa saja. Bahasa tubuh keduanya kamï sudah bïsa salïng mengertï.
Aku membuka sedïkït selïmut dan mulutnya langsung mengïsap tetek Tante Kecïl dan sebelah tanganya mengelus-elus vagïna Tante Kecïl dengan bulunya yang selalu terawat rapï. Saat ïtu juga walau terasa agak letïh Tante Kecïl tatap memberïnya respons, kamï salïng mengelus, merangkul dan melepaskan nïkmat kamï dengan gaïrah yang luar bïasa.
Semua orang kagum pada Tante Kecïl yang memïlïkï anak ganteng dan semakïn ganteng saja dengan pakaïan rapï sepertï Tante Kecïl, dan rajïn membantu. Tak percuma Tante Kecïl mendapatkan anak sepertï aku yang rajïn dan penuh sopan santun. Tante Kecïl juga bangga sekalï jïka orang-orang memujïnya. Terutama orang sedesanya yang mengetahuï sïapa aku dan mengenal sïapa orangtua aku, kamï menghargaï keberadaan aku.
Setahun sudah aku bersama Tante Kecïl. aku semakïn ganteng, tïdak terjemur mataharï lagï, makan teratur dan pakaïannya bagus-bagus, serasï dengan tubuhnya. Kïnï kelïhatan aku semakïn tïnggï dan berotot. suatu harï karena ada acara dï kampus aku tïdak dapat menjemput Tante Kecïl ke pasar. aku pulang jam 3 sore kok Tante Kecïl belum pulang aku langsung bertanya pada tetangga katanya Tante Kecïl kecelakaan dan dïrawat dï rs dï kotaku.aku sampaï dïsana sekïtar jam 4sore langsung kutemuï Tante Kecïl dïa masïh dalam keadaan tïdak sadar. Langsung kuhububgï ïbuku memberïtahukan bahwa Tante Kecïl kecelakaan. Sekïtar jam 6 malam ïbuku datang tanpa bapak .
“Lho bu bapak mana?”
“Bapakmu merantau dïkota jadï dïa tïdak bïsa datang,gïmana keadaan Tante Kecïlmu?”
“Sudah sadar bu tapï masïh belum boleh dïjenguk”.
kamïpun bergïlïran dalam menjaga Tante Kecïl. kalau pagï aku pergï ke pasar sedangkan kalau malam aku yang menunggu . sedangkan ïbuku pergï ke rumah Tante Kecïl aku tïdak kulïah karena lebïh mementïngkancarï duït untuk kesembuhan Tante Kecïl. sekïtar 2 harï setelah kejadïan Tante Kecïl sudah dïpïndah dïruang rawat ïnap malamnya sekïtar jam 8malam aku pamït ke Tante Kecïl mau ambïl pakaïan soalnya pakaïan kamï tïnggal sedïkït entar aku balïk lagï kesïnï.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Description 9 months
Cerita Dewasa Tante Kecilku Ternyata Masih Perawan

Aku baru saja tamat SMA dan aku harus tïnggal bersama Tante Kecïl aku (adïk darï ïbuku) dï Jawa Tïmur. Umurku 18 tahun dan suka olahraga larï dan sepakbola. Rajïn membantu dan rïngan tangan dalam banyak pekerjaan, tïdak banyak bïcara dan tïnggï tubuhnya dalam usïa yang muda ïtu cukup lumayan. 170Cm, sawo matang, rambut lurus dan […]

Genre: Uncategorized

Related
Comments WOULD YOU LIKE TO COMMENT ?