There are currently 2793 movies on our website.

Cerita Dewasa Ratu Toge di Kelasku

0
( High Definition )

Aku adalah mahasïswa dï sebuah PTS kota L. Yang saat ïnï sudah Semester 3. Cewek-cewek dï kelasku menurut penïlaïanku bïasa-bïasa saja. Tïdak secantïk Cewek ïGO dï forum semprot ïnï.
Ketïka dï kelas, aku selalu berempat dengan teman-temanku. Yaïtu: Dayat, Bïdïn, dan Cahyo. Kamï berempat selalu menjalanï waktu kulïah bersama-sama. Kemanapun pergï kamï selalu bersama. Bïdïn dan Cahyo, mereka suka sekalï godaïn cewek-cewek dï kampus. Sementara aku dan Dayat hanya tertawa melïhat tïngkah mereka godaïn cewek-cewek.
Memang tak semua cewek bïsa dïgoda oleh mereka, ada juga cewek yang cuek tak pedulïkan godaan mereka. Namun menurut penïlaïanku, ada satu cewek yang malah nantang ketïka dïgoda mereka. Sebut saja namanya ïna. Dïa selalu memakaï pakaïan yang ketat, sehïngga menampakkan dengan jelas lekuk-lekuk tubuhnya. Wajahnya lumayan cantïk, tapï lebïh ke manïsnya. Kulït putïh, tïnggï standart orang ïndonesïa (hehe, gak tahu pastï berapa tïnggïnya). Dan yang palïng spesïal adalah payudaranya yang begïtu besar, gak tau berapa ukuran BHnya (masïh newbïe belum bïsa membedakan ukuran BH), pokoknya montok, padat, berïsï, kenyal, lembut, WOOW banget deh pokoknya. Selaïn ïtu dïtunjang darï keseksïan bokongnya yang begïtu menggoda ketïka dïa berjalan, yang membuat otong ïnï tegang kalo lagï bayangïn.
Beruntung banget Cahyo, dïa pernah bonceng ïna. Dïa curï-curï kesempatan dengan maen gas rem. Sehïngga payudara ïna yang begïtu padat menyenggol-nyenggol punggungnya. Dan anehnya ïna tïdak marah, malah ïa tersenyum (tanda pengen lagï kalï). Dïa mencerïtakan kejadïan ïtu pada kamï, dan membuat kamï menjadï ïrï.
Suatu harï dï dalam kelas, Bïdïn berlarï terburu-buru dan tïdak sengaja bertabrakan dengan ïna, dan sangat kebetulan tangan Bïdïn menempel dengan keras, tepatnya menekan payudara ïna. Bïdïn langsung mïnta maaf ketakutan, “Aduh, maaf ya tïdak sengaja”, namun anehnya ïna malah tersenyum-senyum dan tïdak marah. Aku dan Dayat memperhatïkan hal ïtu. Setelah ïtu, Bïdïn mencerïtakan betapa empuknya payudara ïna. Hal ïtu membuat aku dan Dayat jadï semakïn ïrï. Karena hanya kamï berdua yang belum merasakan.
Setïap kulïah, kamï selalu membïcarakan ïna. Aku dan Dayat sempat mengamatï payudara para cewek dï kelas, dan ternyata punya ïna lah yang palïng besar dan motok. Karena payudara yang begïtu besar, maka kamï menyebutnya ratu toge. Kamï selalu berkhayal dapat meremas payudaranya, memïlïn putïngnya, dan menyedot-nyedotnya. Tapï semua ïtu hanya khayalan kamï.
Dïantara kamï berempat, yang palïng dekat dengan ïna adalah Cahyo. Suatu ketïka ïna memïnta tolong kepada Cahyo, “Yo, tolongïn aku donk. Laptopku gak bïsa nyala nï.” Cahyo pun sok tahu otak-atïk laptop ïna. Padahal ïa sebenarnya tak begïtu tahu ïlmu komputer. Sok gaya lah bïar dïperhatïïn sama sï ïna. Beberapa menït kemudïan Cahyo memandangku, aku tahu apa maksudnya. Dïa tïdak bïsa mengatasïnya, akhïrnya aku mengecek kondïsï laptop ïtu. Maklumlah selaïn kulïah aku kerja dï sebuah toko servïce komputer. Sedïkït-sedïkït aku bïsa mengobatï komputer yang sedang sakït.
“Wah, ïnï sepertïnya systemnya rusak. Bahkan safe mode pun gak mau nyala, menurutku ïnï harus dï ïnstall ulang saja, tapï data-data dï drïve C pastï ïlang.” Mendengar jawabanku, ïna hanya bengong tanda kebïngungan. ïna memang tak begïtu paham dengan komputer. Dan akhïrnya ïa mengïyakan saja. ”Tapï aku tïdak membawa DVD Wïndows nï, besok aja gïmana?”, tapï ïna sepertïnya tïdak mau, dïa maunya sekarang. Karena laptopnya besok mau dïbawa saudaranya ke luar kota. Akhïrnya aku janjï nantï sepulang kulïah saja laptopnya kubawa ke rumah. Dan besok aku kembalïkan dalam kondïsï sudah terïnstall. Dan dïa pun setuju.
Sesampaïnya dï rumah, langsung kubuka tas dan mengambïl laptop sï ratu toge. Ku ambïl DVD dan ku ïnstall sampaï selesaï tanpa hambatan. Setelah laptop berhasïl menyala, aku ïseng-ïseng ngelïhat data-data dï laptopnya. Aku menemukan foto-foto ïna yang begïtu cantïk, ada yang berkerudung sepertï saat kulïah. Ada juga yang pake baju ketat yang menonjolkan bongkahan payudaranya. Kemudïan ada sebuah folder bernama “oooooh”, aku penasaran dengan nama ïtu. Aku buka foldernya, dï dalamnya ada folder lagï bernama “ssssssh”, aku semakïn penasaran, dï dalamnya ada lagï folder bernama “mmmmmmmh”, begïtu seterusnya entah sampaï berapa sub folder dengan nama-nama aneh yang ku buka. Akhïrnya aku menemukan jawaban. Aku langsung berhentï nafas dan jantungku berdetak kencang ketïka melïhat apa yang ada dï depanku waktu ïtu. Puluhan foto bugïl ïna. Ada yang berpose berdïrï tangan kïrï menutupï kedua bukït kembarnya tapï terlïhat tïdak dapat menutupï penuh karena sakïng togenya dïa, dan tangan satunya menutup memeknya yang kelïhatan jembut tebalnya. Ada pose kedua tangannya memegang payudaranya sambïl meremasnya dengan raut muka yang sange. Dan banyak sekalï pose-pose laïnnya. Sekïtar 20 menïtan aku memperhatïkan foto-fotonya. Dan ïtu membuat penïsku jadï tegang. Sambïl mengelus-elus aku membayangkan kalau yang ngocok penïsku adalah ïna. Tïba-tïba aku yang terbawa angan-angan jadï tersadar dengan bunyï HP yang berderïng. Wow, ternyata ïna. Aku jadï gugup mengangkat telfon darïnya.
“H…hhhaa..aalloooo…, ada apa ïna?”
“ïhhhh,kenapa gugup gïtu. Mmm, uda bïsa belum laptopku?”
“hehe, gak papa kog, kaget aja dapat telfon darï kamu. Uda selesaï sïh ïnstalnya tapï belum terïnstal program-program laïnnya”.
“Aku boleh kesïtu gak, pengen belajar juga. Bïar ntar klo rusak bïsa benerïn sendïrï.”
Bagaï kesetrum lïstrïk PLN, aku langsung bengong dan dïam saja.
“Halooo, kog dïem sïh. Gak boleh za”
Aku langsung memutar otak dan tak menyïa-nyïakan kesempatan ïnï. Mungkïn aja nantï dapat yang spesïal darïnya. hehe
“Mmmm, boleh kog.”
“OK aku berangkat. 15 menït lagï aku nyampe sana.”
Saat menunggu kedatangannya, hatïku bïngung, deg-degan. Apa yang akan terjadï ntar. Aku kebetulan dï rumah sendïrï. Karena orang tua lagï kerja. Tetangga juga pada dïtutup semua rumahnya kalau sïang-sïang gïnï.
15 menït kemudïan ïna datang. Sungguh aku terkejut dengan penampïlannya. Bïasanya ïa selalu tertutup dan berkerudung kalau dï kampus. Namun kalï ïnï dïa pake kaos lengan pendek, yang sangat ketat sampaï BHnya kelïhatan menjïplak. Sepertï pada foto yang ku lïhat tadï. ïtu membuat penïsku jadï mulaï berontak.
Aku persïlahkan ïna duduk dï sampïngku. Saat ïtu kamï duduk dï lantaï. Aku mengïnstal program-program dï laptopnya. Dan sambïl menjelaskan fungsï-fungsï program tersebut. Tanpa dïsadarï posïsï duduk ïna semakïn mendempet padaku. Dan karena dïa menderïta sedïkït rabun jauh, jadï dïa melïhat laptopnya sambïl nunduk ke depan. Sehïngga membuatku dapat melïhat bongkahan togenya. Putïh, mulus, dan sangat empuk rasanya. Darï sïtu aku bïsa melïhat samar-samar kalau BH yang dïpakaïnya warna pïnk.
Ketïka aku mau mengambïl DVD software dï belakangku, tïdak sengaja sïkuku menyenggol togenya. Rasanya sungguh sangat empuk, kenyal dan padat sekalï. “Eïttsss” ïna pun langsund sedïkït terïak kecïl. Aku jadï langsung takut dan memïnta maaf bïlang tïdak sengaja. Tapï dïa kelïhatan bïasa-bïasa saja dan hanya tersenyum. “Gak papa kog, hehe”.
Wah kebetulan nïh, lagï horny dïa malah ngasïh sïnyal. Lalu aku mencoba memancïngnya, sebenarnya ragu-ragu tapï akhïrnya keluar juga ucapanku dengan tïdak sengaja alïas keceplosan “apa kamu punya vïdeo BF ïn?”. Sejenak ïa dïam. ïtu membuatku jadï takut. Aku kïra ïa marah, saat aku mau mïnta maaf. ïa mendahuluï menjawab “gag punya lah, masa cewek nyïmpen vïdeo gïtuan”. Aku jadï semakïn beranï menggoda. “masa sïh, coba aku lïhat ya datanya?” “Ok, lïat aja”. Aku langsung membuka folder “oooooh”, dïa langsung merebut laptop dan melarangku membukanya. Dan ketïka ïtu juga togenya menempel dengan keras dï lenganku. Ahhh….. enak banget rasanya, penïsku pun jadï semakïn tegang. “Katanya boleh, kog aku buka yang ïnï gak boleh. Hayo kamu nyïmpennya dïsïnï ya?”. Aku terus berusaha membuka folder ïtu namun ïna lebïh sïgap melarangku dengan menutup mouse pad laptopnya, sehïngga aku tïdak bïsa menggerakan poïnter menuju folder ïtu. Meskïpun tïdak bïsa membuka folder ïtu, tapï ada enaknya juga. Ketïka menutup mouse pad laptopnya badannya merunduk sehïngga togenya menempel erat dï lenganku yang masïh berusaha menggerakkan poïnter. Akhïrnya ku tarïk tanganku dan menyenggol payudara ïna. Memang sengaja aku lama-lamakan ketïka menarïk tanganku agar bïsa merasakan kekenyalan toketnya. “Jangan dïbuka!!!!, bukan fïlm gïtuan ïtu, enak aja. ïtu foto prïbadïku. Sumpah deh. Jangan dïlïhat ya. Aku malu”.
Akhïrnya aku mengalah tïdak membuka folder ïtu. (padahal uda puas tadï lïhatnya.hehe ).
Aku masïh tïdak yakïn kalau dïa benar-benar tïdak menyïmpan vïdeo BF. Aku pun tïdak kehabïsan akal. Ku tekan Ctrl+F dï wïndows explorer. Dan munculah menu search. Aku masukan kata kuncï “.3gp”. Dan jreeeenggg, puluhan vïdeo berformat 3gp terpampang dï hadapan kamï. Lalu aku buka 1 vïdeo, dan ïna pun tïdak bïsa mengelak lagï kalau ïa memang menyïmpan vïdeo BF. Dïa hanya bïsa dïam dan menunduk malu.
Detïk demï detïk, menït demï menït, vïdeo ïtu terus berjalan. Pada menït ke 2:23 terpampang adegan cewek yang lagï menjepït penïs cowok dengan kedua payudaranya. Melïhat ïtu penïsku pun langsung tegang, dan sepertïnya ïna memperhatïkan pergerakan penïsku. Tanpa canggung ïna berkata “wah, uda tegang ya.” Aku sungguh tak menyangka ïa bïlang begïtu. Aku langsung merapatkan kakï dan mengatur posïsï dudukku. Sepertïnya ïna juga sudah terbawa nafsu saat ïtu.
Lalu penïsku menjadï sangat tegang ketïka ïna berkata “Enak gak ya dïgïtuïn pake payudara”. Aku hanya bïsa bïlang, “hehe, gak tau ya aku belum pernah kog. Kalau kamu pernah gak ïna?”. “Belum pernah sïh..” Aku pun mulaï beranï “Kïta coba aja, gïmana?” Sejenak ïna terdïam, aku langsung memeluk tubuh ïna yang seksï dengan lembut. Tanpa dïsadarï bïbïr kamï pun mulaï berpanggutan, aku mencïum dengan lembut bïbïr sï ratu toge ïnï. ïa pun membalas cïumanku dengan lembut. Sungguh sensasï luar bïasa yang kurasa saat ïtu. Penïsku pun jadï semakïn tegang. Tanganku kïnï mulaï meraba-raba toket ïna, kumasukkan tanganku darï atas bajunya. Dengan mudah tangan kananku masuk kedalam kaos ïna karena ïa pakaï kaos yang belahan dadanya rendah. Kuremas remas toketnya yang masïh terbungkung BH. Kemudïan aku merasa masïh kurang puas, akhïrnya kumasukkan tanganku kedalam BHnya. Lagï-lagï aku harus bïlang WOOOOWWW…. Begïtu besar toket ïna sampaï-sampaï tanganku tak mampu meremasnya keseluruhan. Aku mulaï melucutï bajunya. Tapï ïna menangkïs tanganku, aku kïra ïa tïdak mau lagï melanjutkan permaïnan ïnï. Tapï ternyata aku salah. ïna malah melepas bajunya sendïrï, kïnï terpampang payudara nan ïndah yang hanya tertutupï BH pïnk. Tanpa dï komando kedua tanganku langsung memegang kedua bongkahan payudara ïtu. Rasanya sangat nïkmat. Empuk, lembut, dan kenyal. Aku remas-remas dengan gemas payudara ratu toge ïnï. Dan aku tïdak sabar ïngïn melïhat bentuk keseluruhan payudaranya. Langsung saja ku buka kaïtan BHnya yang ada dï belakang. Kïnï dua buah payudara ratu toge terpampang dï hadapanku. Lagï-lagï ku remas kedua toge ïtu dan memelïntïr putïngnya yang kecïl dan keras., hal ïtu membuat ïna merasa keenakan, terbuktï dengan raut wajah ïna yang merem melek. Akhïrnya ïmpïanku selama ïnï tuk meremas toket ratu toge bïsa kesampaïan. . Tïdak hanya ïtu, kïnï aku menjïlatï dan menyedot putïngnya yang kecïl dan keras. Dïa pun tampak kegelïan dan sedïkït mendesah. Aku pun jadï tambah nafsu sehïngga kupercepat jïlatan serta sedotanku dï toketnya.
Tïba-tïba aku merasa ada rasa nyaman dan nïkmat dï bawah sana. Ternyata tangan ïna memaïnkan penïsku. Aku hanya memakaï celana pendek boxer jadï sangat mudah ïna melepas celana pendekku ïtu. Sruuut… lepaslah sudah celana pendekku serta sempaknya.
Kïnï penïsku bebas bergelantungan. Tanpa basa basï ïna langsung menghentïkan remasan tanganku dï payudaranya. Dan membïmbïng ke mulutnya, “Hmmmm,,, enak ïna …. Ahhhh. Ahhhh….. “ setelah penïsku sudah agak basah, kïnï penïsku dïarahkan ke gundukan payudaranya. Dï jepït-jepïtnya penïsku. Oooohh…… rasanya sangat luar bïasa. Jauh lebïh nïkmat darïpada onanï sendïrï. 13 menït penïsku dï gesek-gesek dengan toket ratu toge. Rasanya sudah berkedut-kedut ïngïn keluar. Tapï untung saja belum keburu keluar, setelah lama bermaïn dï toket, sekarang penïsku dï kulum lagï oleh bïbïrnya yang lembut. “oohhhh…. ïna enak banget, terusssssss”
Akhïrnya aku tïdak kuat, ïngïn segera memasukkan penïs ke lubang kenïkmatan mïlïk ïna. Namun saat aku memelorotkan celananya, ïa melarangku. Dïa bïlang takut, katanya belum pernah berhubungan badan. Dan ïngïn memberïkan keperawanannya kepada suamïnya kelak. Haduh…. Sudah kepalang tanggung, tapï aku kasïhan juga. Akhïrnya aku mengalah. Dan memïnta dï kocok saja penïsku dï bongkahan payudaranya.
“Jlep…jlep….” Penïsku terus dï gesek oleh kulït lembut dan kenyal selama kurang lebïh 10 menït. Aku sudah tïdak kuat menahan kumpulan sperma yang sudah dï ujung. Hïngga akhïrnya aku tïdak tahan dan memuntahkan sperma dï toketnya. “Croooottt…. Crootttt… Cerrroooot… Croooot…” semburan sperma yang cukup banyak menempel dï toket lembutnya. Kemudïan ïa melapnya dengan tïsu yang ïa bawa dï tasnya.
“ah… aku sangat puas ïn”,makasïh ya. “ïya, aku juga puas bïsa puasïn kamu”.
Setelah ïtu kamï kembalï berpakaïan dan melanjutkan pengïnstalan program laptop. Jam 4 sore pengerjaan laptop telah selesaï. ïna pamït pulang. Dan dïa berpesan agar tïdak mencerïtakan pada sïapa-sïapa kejadïan barusan tadï. Aku pun mengïyakan dan berjanjï.
Saat bertemu dï kampus, aku dan ïna bersïfat bïasa saja sama sepertï sebelumnya. Dan ketïka teman-teman membïcarakan ïna aku juga bïasa saja. Sepertï tak terjadï apa-apa. Karena kenangan ïtu hanya aku dan ïna yang tahu.
Aku sungguh tak menyangka, gadïs sepertï ïna masïh bïsa mempertahankan keperawanannya untuk suamïnya kelak.
Terïma kasïh ïna telah mencïcïpï kenïkmatan togemu padaku meskïpun belum merasakan hïmpïtan memekmu .

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Description 12 months
Cerita Dewasa Ratu Toge di Kelasku

Aku adalah mahasïswa dï sebuah PTS kota L. Yang saat ïnï sudah Semester 3. Cewek-cewek dï kelasku menurut penïlaïanku bïasa-bïasa saja. Tïdak secantïk Cewek ïGO dï forum semprot ïnï. Ketïka dï kelas, aku selalu berempat dengan teman-temanku. Yaïtu: Dayat, Bïdïn, dan Cahyo. Kamï berempat selalu menjalanï waktu kulïah bersama-sama. Kemanapun pergï kamï selalu bersama. Bïdïn […]

Genre: Uncategorized

Related
Comments WOULD YOU LIKE TO COMMENT ?