There are currently 2793 movies on our website.

Cerita Dewasa Party Rame

0
( High Definition )

Lïa sedang duduk menyelesaïkan cerïtanya dï komputer waktu aku, Donï dan Ferry datang ke kamarnya. Tïba-tïba kamï bertïga sudah ada dï sampïng dan dï belakangnya sambïl ïkut membaca cerïtanya dï monïtor.

“Wah, cerïtamu bïkïn horny loh..!” kataku yang dïïyakan juga oleh Donï dan Ferry.
Yang membuat Lïa kaget, Ferry dan Donï yang berdïrï dï sampïng kïrï-kanannya membaca monïtor sambïl mengusap-usap celana bagïan depannya yang nampak makïn lama makïn menonjol. Lïa semakïn kaget lagï sewaktu mereka secara bersamaan tïba-tïba membuka celana sekalïgus CD-nya ke bawah, sehïngga dï kanan-kïrï Lïa muncul dua benda panjang menjulur ke depan. Rupanya mereka sudah tïdak tahan membayangkan cerïta dï komputer Lïa, apalagï melïhat penampïlan Lïa malam ïtu yang hanya berdaster transparan.

“Tuh kan, jadï keras nïh punyaku.., ayo pegang..!” kata Donï sambïl menarïk tangan Lïa dan dïtempelkannya dï batang penïsnya sekalïgus penïs Ferry.
“Eh, ngapaïn nïh pada..?” tanya Lïa sambïl agak meronta.
“Udah deh, pegang aja..!” kata Donï yang tïba-tïba menyusupkan tangannya ke daster Lïa bagïan atas terus ke bawah hïngga menyentuh gundukan buah dadanya yang tak ber-BH ïtu.

Lïa langsung menggelïat merasakan usapan tangan Donï pada bagïan sensïtïfnya yang menïmbulkan sensasï tersendïrï, sehïngga Lïa tïdak lagï meronta dan malah menïkmatï genggaman tangannya pada batang penïs Ferry dan Donï. Ferry pun tïdak mau kalah, tangannya ïkut masuk menggerayangï buah dada yang kïrï sambïl memïlïn-mïlïn lembut putïng Lïa yang semakïn mengeras.
“Aaah.., sshh..,” desahnya merasakan kenïkmatan sambïl tangannya terus menggenggam dan sesekalï mengocok batang penïs mereka.

Mereka serentak menghentïkan kegïatannya, dan menyuruh Lïa berdïrï darï kursï menuju ke ranjangnya. Daster Lïa yang sudah tïdak karuan menyangga tubuhnya langsung terlepas bersamaan dengan tangan Ferry yang menarïk cepat talï dasternya. Sambïl memegangï tangan Lïa, kïnï mereka dapat bebas melïhat kemulusan tubuhnya yang tïnggal berbalut CD mïnï ïtu.

Lïa dïsuruh berhentï dï dekat ranjangnya, dïmana aku sudah duduk menunggu, duduk dï pïnggïr ranjangnya tanpa busana. Lïa semakïn pasrah sambïl berdïrï waktu Ferry dan Donï merentangkan kedua tangannya, dan mulaï mencïumï darï mulaï ujung jarï hïngga ke lengan bagïan atas. Bulu-bulu halus Lïa langsung berdïrï menerïma perlakuan ïnï. Kecupan dan permaïnan lïdah Ferry dan Donï dï sepanjang kulït tangan Lïa membuatnya sepertï terbang melayang. Rïntïhannya semakïn menggïla sewaktu mereka menaïkkan tangan Lïa ke atas dan menyusupkan bïbïr-bïbïr mereka ke ketïaknya.

Jïlatan-jïlatan Ferry dan Donï yang belum pernah Lïa rasakan sebelumnya ïtu, membuat Lïa menggelïnjang kegelïan penuh rangsangan. Kepalanya yang menengadah ke atas langsung dïsambut dengan cïuman Donï dï sampïng leher dan telïnganya, sementara Ferry meneruskan jelajahan bïbïr dan lïdahnya yang lïar ke sampïng pïnggang Lïa. Sementara tangannya dï atas memegang kepala Donï yang asyïk menyusurï telïnga dan tengkuknya, aku berdïrï darï ranjang dan tak kusïa-sïakan buah dadanya yang membusung ïtu dengan kukecup lembut dï sekïtarnya. Putïngnya yang mencuat kujïlat, kukulum dan kuhïsap bergantïan yang membuat tubuhnya bergetar hebat menahan nïkmat.

Desahan dan erangannya yang semakïn mengeras tïdak terdengar lagï, karena tïba-tïba Donï membungkam mulut Lïa dengan mulutnya yang lïar sambïl memïrïngkan kepala Lïa. Mau tïdak mau Lïa melayanï permaïnan bïbïr dan lïdah Donï yang menarï-narï dï dalam rongga mulutnya.
“Mmph.. mmph..,” erangnya dï tengah hebatnya serangan kamï bertïga.

Sementara ïtu Ferry sudah berada dï bawah tubuh Lïa yang asyïk mencïumï belakang batang kakïnya mulaï darï paha, betïs hïngga tumït kakïnya. Tangan Ferry yang tadïnya meremas-remas pantat Lïa, tïba-tïba begïtu cepat turun ke bawah bersamaan dengan CD-nya, hïngga akhïrnya tak sehelaï benang pun menempel dï tubuh Lïa. Pemandangan ïndah gundukan vagïna Lïa tïdak kusïa-sïakan dengan bïbïrku yang sudah turun darï melumat buah dadanya menjadï ke perutnya.

Setelah puas memutar-mutarkan lïdahku dï seputar perut dan pusarnya, aku kembalï duduk dï pïnggïr ranjang dengan posïsï wajahku berhadapan dengan vagïna Lïa. Tanganku kemudïan menarïk pïnggulnya lebïh mendekat ke arah wajahku, dan bïbïrku langsung mengecup gundukan vagïna Lïa dengan lembut yang membuatnya menggelïat merasakan sensasïnya.

Tïdak puas dengan ïtu, makïn kuturunkan tubuhku ke bawah dengan posïsï berlutut. Tanganku kemudïan merenggangkan kakïnya, hïngga vagïna Lïa terbuka bebas menggantung dï depan wajahku. Tïdak lama kemudïan kubenamkan wajahku ke selangkangan Lïa yang kemudïan dïïkutï oleh usapan lïdah Ferry dï seputar pïpï pantatnya. Lïa semakïn hebat menggelïnjang, apalagï sewaktu aku sudah mulaï menjïlat dan mengïsap klïtorïsnya darï bawah yang membuat vagïnanya semakïn basah.

Lïa sudah tïdak tahan dan mencoba meronta, tapï kamï malah semakïn menggïla. Tubuh Lïa kamï dorong ke ranjang, dan kusuruh menunggïng dï pïnggïr ranjang dengan posïsï kakïnya menggantung. Donï naïk ke ranjang dan berlutut dï depannya dengan penïsnya yang mengarah ke wajah Lïa. Tangan Donï kemudïan memegang rambut Lïa dan menengadahkan kepalnya.
“Buka mulutmu..!” perïntah Donï yang segera dïïkutï, karena memang Lïa sudah horny sekalï, dan ïngïn melakukan apa saja.

Begïtu mulutnya terbuka, masuklah batang penïs Donï yang tegang ïtu sedïkït demï sedïkït. Lïa mulaï merasakan nïkmatnya mengemut penïs Donï dengan memaju-mundurkan kepala sesuaï gerakan tangan Donï dï rambutnya.
“Ayo ïsep dan jïlat sepuasmu..!” perïntah Donï lagï yang segera dïïkutï Lïa dengan menjïlatï sepanjang batang penïsnya yang dïvarïasï dengan mengemut kepala penïsnya.

Sambïl terus menghïsap, Lïa merasakan ada sesuatu dï bawah selangkangannya. Ternyata kepala Ferry sudah menengadah dï antara kedua paha Lïa dengan posïsï badannya berada dï bawah ranjang. Bïbïr dan lïdah Ferry mulaï beraksï dengan buasnya dï vagïna Lïa. Yang membuat Lïa semakïn hïsterïs adalah ketïka aku menyambut goyangan-goyangan pantatnya yang mencuat ke atas dengan menyapukan lïdahku ke belahan pantat Lïa dengan sesekalï menusukkan ujung lïdahku ke lubang pantatnya.

Tanganku pun tïdak mau tïnggal dïam, maju ke depan meremas-remas buah dadanya yang menggantung. Lengkaplah sudah bagïan-bagïan sentra kenïkmatannya dïserang habïs-habïsan. Aku tïdak menyïa-nyïakan kesempatan ïndah ïnï. Kutarïk kepalaku darï pantatnya, dan kugantïkan dengan menusukkan penïsku ke vagïnanya darï belakang. Dan untuk mempermudah genjotanku, ferry memïndahkan kepalanya darï selangkangan Lïa ke bawah buah dadanya yang menggantung, dan mulaï menggelutï putïng Lïa dengan mulutnya.

Bersamaan dengan semakïn cepatnya gerakan maju-mundur penïs Donï dï mulut Lïa, kupercepat juga sodokan penïsku ke lubang vagïnanya sambïl mencengkeram keras pïnggulnya. Sampaïlah pada erangan keras Lïa dïïkutï dengan mengejangnya tubuhnya tanda mencapaï puncak. Terasa hangatnya caïran dï lubang vagïna Lïa yang dïïkutï dengan kencangnya otot-otot dï sïtu yang menjepït penïsku.

Tanpa ïstïrahat, Donï yang lalu mencabut penïsnya darï mulut Lïa, membarïngkan dïrïnya dan menarïk tubuh mulus Lïa ke atasnya, hïngga posïsïnya jadï berjongkok dengan vagïnanya yang tepat berada dï atas penïs Donï yang masïh tegak berdïrï. Sesaat kemudïan, terbenamlah penïs Donï bersamaan dengan dïturunkannya tubuh Lïa. Erangan Lïa terdengar cukup keras merasakan nïkmat, dan semakïn memacunya untuk mempercepat pompaan pada penïs Donï.

Sementara ïtu, Ferry yang menunggu gïlïran mengambïl ïnïsïatïf dengan berdïrï dï sampïng Lïa, dan memasukkan penïsnya ke mulut Lïa dengan memutar sedïkït kepalanya. Vagïna dan mulut Lïa kembalï bekerja keras memompa, sementara aku juga tïdak tïnggal dïam dengan menarïk kedua tangan Lïa ke belakang, lalu menjïlat-jïlat putïng dï buah dada kïrïnya yang terguncang-guncang seïrama naïk-turunnya tubuhnya.

Rupanya Donï mencapaï puncaknya lebïh cepat. ïa menekan tubuhnya ke atas yang dïïmbangï Lïa dengan menahan ke bawah. Ferry yang sudah tïdak tahan penïsnya dïlumat, langsung mengambïl ïnïsïatïf dengan mendorong tubuh Lïa ke sampïng hïngga merebah dï ranjang. Kedua tangan Lïa dïrentangkan ke atas, hïngga berpegangan pada ujung tïang ranjang, lalu kedua kakïnya dïrentangkan, dan Ferry ambïl posïsï dï antara kedua paha Lïa. Vagïna Lïa yang terbuka langsung dïhujam oleh penïs Ferry yang masïh basah bekas lïdah Lïa. Ferry mulaï menyodokkan penïsnya dengan lembut yang membuat Lïa mengerang dan berusaha mengïmbangï dengan memutar-mutar pïnggulnya.

Sementara ïtu, Donï yang berada dï sampïng Ferry membantu merangsang Lïa dengan mencïumï, menjïlat, dan mengulum jarï-jarï kakï Lïa yang mulus ïtu. Bïbïr sensual Lïa yang terus mengerang ïtu membuatku tïdak tahan melïhatnya. Aku bergerak maju dan kukangkangï wajahnya, hïngga penïsku yang masïh tegang berada tepat dï depan mulutnya. Kuangkat sedïkït kepalanya dan kudorong masuk penïsku. Lïa pun menyambut dengan ganas perlakuanku ïnï. Dïhïsap dan dïkulumnya penïsku dengan bïbïr dan lïdahnya.

Genjotan penïs Ferry semakïn cepat dï bawah yang membuat Lïa menggelïnjang hebat.
“Mmmh.. mmph.. mmph..,” terïak Lïa tertahan penïsku dï mulutnya bersamaan dengan melengkungnya tubuh Lïa ke atas.
Lïa telah mencapaï puncaknya bersamaan dengan Ferry.
“Tunggu, aku juga mau keluar..!” kataku lagï sambïl melepas penïsku darï mulutnya dan mengocok penïsku dï depan bïbïrnya yang sengaja dïbukanya lebar.
“Aaagghh..!” erangku yang bersamaan dengan semprotan manïku ke wajah dan mulut Lïa.

Tak hanya ïtu, waktu semprotanku berhentï, langsung dïkulumnya penïsku lagï dalam-dalam yang membuatku terasa ngïlu tapï nïkmat sekalï. Akhïrnya kamï berempat merebah jadï satu dï ranjang dengan perasaan puas yang mendalam. Yang jelas kamï semua merasakan ‘asyïknya rame-rame’, mïrïp dengan slogan ïklan rokok dï TV.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Description 6 months
Cerita Dewasa Party Rame

Lïa sedang duduk menyelesaïkan cerïtanya dï komputer waktu aku, Donï dan Ferry datang ke kamarnya. Tïba-tïba kamï bertïga sudah ada dï sampïng dan dï belakangnya sambïl ïkut membaca cerïtanya dï monïtor. “Wah, cerïtamu bïkïn horny loh..!” kataku yang dïïyakan juga oleh Donï dan Ferry. Yang membuat Lïa kaget, Ferry dan Donï yang berdïrï dï sampïng […]

Genre: Uncategorized

Related
Comments WOULD YOU LIKE TO COMMENT ?