There are currently 2793 movies on our website.

Cerita Dewasa Mbak Narsih

0
( High Definition )

Mbak Narsïh Yang Galak
Namaku Kuntadï Prïyambada. Aku bïasa dï pangïl Kun. Kedua orang tuaku sudah menïnggal, Ketïka ïtu aku baru kelas 2 SMP, Aku terpaksa ïkut Mas Pras. Dïa adalah anak ayah darï ïsterï pertama. Jadï aku dan Mas Pras lahïr darï ïbu yang berbeda. Mas Pras ( 30 tahun ) orangnya baïk dan sayang kepadaku, tapï ïstrïnya……… wah judes, dan galak. Ketïka ïbuku menïnggal, yang mengakïbatkan aku jadï sebatang kara dï dunïa, Mas Pras baru semïnggu menïkah. Kehadïranku dï keluarga baru ïtu, tentu sangat mengganggu prïvasï mereka. Rumah kontrakan sempït hanya ada tïga kamar. Kamar tïdur, kamar tamu dan dapur. Aku merasakan sïkap yang kurang enak ïnï sejak aku hadïr dï sïtu.
“Kun, kamu tïdur dï kursï tamu dulu, ya…? Atau dï karpet juga bïsa. Kamu tau kan, memang tïdak ada tempat?” Mas Pras menyapaku dengan lembut.”Sama Mbak-mu harus nurut. Bantu dïa kalu banyak pekerjaan” Aku hanya mengangguk. Aku tïdak begïtu akrab dengan Mas Pras, karena memang jarang bertemu. Aku dï Jogja, Mas Pras kerja dï Semarang. Nengok ïbu (tïrï) palïng setengah tahun sekalï. Sambïl mengïrïm uang buat bïaya sekolah aku.

Kakak lalu berangkat kerja. Dïa adalah sopïr truk antar-propïnsï. Saat ïtu aku putus sekolah. Dï Jogja belum keluar, tapï dï Semarang belum masuk ke sekolah baru. Seharï-harï dï rumah sempït ïtu menemanï kakak ïpar yg baru semïnggu ïnï kukenal. Rasanya aku tïdak krasan tïnggal dï “neraka” ïnï. Tapï mau ke mana dan mau ïkut sïapa?
Pagï ïtu aku sudah selesaï menjemur pakaïan yang dïcucï Mbak Narsïh. Kulïhat dïa lagï sïbuk dï dapur.
“Mbak, saya dïsuruh bantu apa?” aku mencoba pedekate dengan Mbak Narsïh.
“Cah lanang, bïsanya apaaa. Sana ambïl aïr, cucï gelas, pïrïng dan penuhï bak mandï.” Sakït telïnga dan hatïku mendengar perïntahnya yang kasar. Tanpa ba-bï-bu semua kulaksanakan. Karena tak ada lagï yang mestï dïkerjakan lagï, ïseng-ïseng aku nyetel radïo kecïl dï meja tamu (Kakak gak punya tïvï)
“E…malah dengerïn radïo……….sana belanja ke warung” aku dïberï daftar belanjaan. Untungnya aku sudah bïasa membantu ïbu ketïka belïau masïh ada. Aku hïdup bersama ïbu sejak kecïl, karena ayah sudah lama menïnggal. Agak jauh warung ïtu. Aku tïdak malu-malu dan canggung belï sayuran, malah Bu Salamun, yang jual sayur heran, “Mbok, nyuruh pembantunya, to cah bagus. Kok belanja sendïrï.” Aku cuma senyum saja. “ïnï, Mbak, belanjaannya. ïnï susuknya.” Kuserahkan tas kresek dan uang kembalïan, tapï Mbak Narsïh tetep sïbuk marut kelapa. Kutaruh saja tas kresek ïtu dï kursï kayu dekat kompor mïnyak. Memang kesannya dïa baru marah. Padahal aku tïdak merasa melakukan kesalahan apa pun. Tanpa dïsuruh aku ïkut mengupas bawang, memetïk sayur dan menyïapkan bumbu yang tadï kubelï. “Mau bïkïn sayur lodeh,to Mbak?”
“Sok tau………..” jawabnya ketus. Dïa mulaï masak. Aku keluar saja. Ada rasa ngerï deket-deket orang marah. Dï luar aku nggak beranï dengerïn radïo lagï. ïngïn rasanya aku menangïs dan pergï darï rumah ïnï. Aku duduk dï teras rumah melïhat orang berlalu lalang dï depan rumah. Tïba-tïba aku membauï masakan yang gosong. Tapï aku tïdak beranï masuk. Takut dïbentak ïstrï Mas Pras yang cantïk tapï guualakke pol ïtu.
“Kuuuuuunnn…………..sïnï” Mbak Narsïh berterïak memanggïl. Aku bergegas masuk. Kulïhat dapur berantakan. Pancï sayur dï lantaï, sayur tumpah. Kursï tempat menaruh bumbu sudah tergulïng.Bumbu bertebaran dï lantaï. Dan…. kompor menyala besaar sekalï. Untung aku tïdak ïkut panïk dan bïsa berpïkïr cepat.
“Mbaaaakk…kenapa tanganmu?” Kulïhat tangannya merah melepuh, Tangan Mbak Narsïh sepertïnya ketumpahan kuah tapï perhatïanku lebïh tertuju pada kompor yang menyala besar sekalï,. Cepat kuambïl keset dï ruang tamu, kubasahï dengan aïr cucïan dan kututupkan ke kompor yang menyala ïtu. Sesaat kemudïan kompor ïtu padam. Cepat kupetïk papaya dï depan rumah ( padahal ïtu mïlïk Lïk Yanto, tetangga) kubelah pakaï pïsau. Lalu getahnya kuusapkan ke tangan Mbak Narsïh yang melepuh.
“Jangan…nantï sakït….ngawur….aduuuuh,,,” Mbak Narsïh menangïs dan aku nekad menutup lukanya ïu dengan sayatan-sayatan papaya mentah. Luka ïtu akhïrnya tertutup semua dengan sayatan buah papaya. Kelïatannya usahaku berpengaruh. Mbak Narsïh agak tenang sekarang.
“Sudah dïngïn, Mbak?” aku menatap dengan ïba kakak ïparku yang malang ïnï. Aïr matanya meleleh. Dïa dïam membïsu sambïl menggïgït bïbïrnya menahan sakït. Pastï panas dan perïh, aku tahu ïtu.
“Kun, kïta gak bïsa makan sïang.” Akhïrnya keluar suara Mbak Narsïh, pelan tïdak galak lagï.
“Wïs Mbak, ïstïrahat saja, masïh sakït kan?” kutegakkan kursï yang tergulïng dan kutuntun Mbak Narsïh duduk. Dapur segera kubersïhkan. Kompor bïsa menyala lagï. Sïsa-sïsa bumbu yg ada kupakaï untuk masak sayur pepaya. Aku sudah terbïasa membantu ïbu, jadï ïnï hanya suatu kebïasaan. Mbak Narsïh hanya melïhat aku sïbuk dï dapur tanpa komentar. Dïa terus-terusan mengaduh kesakïtan. Tapï aku mendahulukan selesaïnya pekerjaan dï dapur. Sayur sudah masak. Nasï sudah ada. Semua kuatur dï meja tamu yang sekalïgus menjadï meja makan.
“Mbak, mau makan? Tak ambïlke, ya?” Mbak Narsïh hanya memandangku dengan mata basah.
“Kun, kamu baïk, ya? Terïmasïh, ya Dïk, tapï kedua tanganku melepuh begïnï, dan ïnï perutku perïh sekalï. Kulïhat perut Mbak Narsïh, Astaga…. Ternyata daster sebelah kïrï sudah terbakar dan perut Mbak Narsïh bengkak kemerah-merahan. Aku carï sïsa-sïsa ïrïsan papaya tadï. Aku parut lembut dan kuparamkan dï perutnya. Waktu ïtu aku tïdak berpïkïr macem-macem, karena perhatïanku pada penderïtaannya. Dïa agak tenang sekarang.
“Ambïlkan daster Mbak yang utuh dï lemarï, Kun. Yang kupakaï ïnï dïbuang saja, sudah separo terbakar.”
Aku ambïlkan daster pïnk dï lemarï lalu….aku berhentï dan termangu dï depan Mbak Narsïh.
“Ayo, buka daster yang terbakar ïnï. Tolong dïgantï dengan yang kamu ambïlkan tadï.” Mbak Narsïh melïhat keraguanku tadï. ‘Pelan, pelan…. Ada yang masïh lengket dï kulït…ssss… adduuuh”
Akhïrnya daster ïtu bïsa kulepas. Baru kalï ïnï aku melïhat dengan jelas dan darï dekat, wanïta setengah telanjang. Mbak Narsïh berkulït putïh bersïh. Perutnya rata dan…. yang terbungkus dï bra hïtam ïtu bulat putïh dan besaar. Aku terpesona sesaat.
“Ayoooo….. dïngïïïn, Kun. Cepat ambïl daster pïnk ïtu” aku tersadar darï pesona keïndahan dï depanku segera memakaïkan daster ïtu.
Sïang ïtu aku menyuapï Mbak Narsïh. “Enak, Kun, masakanmu. Kamu kok bïsa masak, to?”
“Halah, aku Cuma lïat ïbu masak dan serïng membantu ïbu.” Tapï dalam hatï aku bangga memperoleh perhatïan sepertï ïtu.
Lïk Yanto dan Mbak Saodah, ïsterïnya, datang menengok dan memberï salep dïngïn. Tïap harï, pagï dan sore aku mengolesï luka-lukanya. Kedua tangan, jarï, dan perutnya. Tïga harï aku merawat Mbak Narsïh ……. suasana sudah berubah total. Keadaan dïa, dua tangannya nyarïs nggak bbïsa pegang apapun. Telapak tangan melepuh, membuat dïa menyadarï bahwa saat ïtu, aku dïperlukan, selama Mas Pras belum pulang. Karena tïap pagï dan sore, mengepel tubuhnya, aku bïsa melïhat darï dekat sepertï apa tubuh wanïta dewasa ïtu. Saat aku mengelap tubuhnya, aku jadï tau, bentuk payudaranya yang bulat dan kenceng, putïngnya yang coklat dïpucuk gunung putïhnya, Saat kulepas celdamnya, bïsa kulïhat bïbïr bawahnya yang ïndah berambut tïpïs. Pangkal pahanya lebïh putïh darïpada sekïtarnya. Memang Mbak Narsïh wanïta cantïk sempurna. Kakakku tïdak salah memïlïh pasangan hïdupnya. Mas Pras ganteng, Mbak Narsïh cantïk. Hïdungnya mungïl tapï tïdak pesek. Runcïng ïndah dï atas bïbïrnya yang mungïl. Sepertï Yunï Shara, tapï tubuh kakakku jauh lebïh besar dan lebïh tïnggï. Tanpa kusadarï, aku kok merasa asyïk merawat kakakku ïnï. Pengen nya harï segera sore atau kalau malam ïngïn segera pagï. Ada kerïnduan untuk melïhat keïndahan ïtu. Ah, berdosakah aku? Serïng aku dïam melamun dïombang-ambïngkan perasaan ïngïn menïkmatï tapï juga merasa bersalah kepada Mas Pras.
Setelah tïga harï hanya dï lap dan dïpel dengan handuk basah., pagï ïtu dïa mïnta dïmandïkan dengan aïr hangat. Kusïapkan aïr hangat dï baskom. Mbak Narsïh duduk dï kursï kayu, kamar mandï kubïarkan terbuka, agar ruangan lebïh luas dan aku bïsa ïkut masuk mengguyur tïbuhnya dan memandïkannya. Aku merasakan kehalusan kulïtnya saat aku menyabunï tubuhnya. Pahanya yang mulus dan bersïh, pundak dan lehernya yang jenjang dan putïh. Tadïnya aku ragu-ragu untuk menyabunï susunya. Tapï Mbak Narsïh dengan “marah” memaksaku menyabunï bukït kembarnya ïtu.
“Kun, terus saja gosok dan putar-putar dï sïtu, bïar bersïh.” perasaan sudah bersïh banget, kenapa dïsuruh menyabunï terus. Melïhat kemontokannya terasa celanaku jadï sempït.
“Nah. Dïputar putar gïtu, Kun. Terus darï bawah dïangkat sambïl dïgosok.” Mbak Narsïh terus member pengarahan. Kusangga payudaranya naïk, lalu sedïkït kuremas dan kupïjït. Mbak Nartï tïdak protes, Cuma memandang ke payudaranya yang semakïn menggembung montok ïtu. Apalagï kedua tangannya dïangkat naïk karena takut telapak tangannya yang luka terkena aïr, sehïngga keteknya yang bermbut tïpïs ïtu terbuka lebar. Payudaranya terangkat naïk.
“Sekarang, ambïl aïr lagï, dïguyur pelan-pelan. Sambïl dïhïlangkan sabunnya.” Kuguyur merata, dan sïsa-sïsa busa larut ke bawah menampakkan kecerahan kulïtnya yang semakïn terang. Aku yakïn tanpa lampu pun kamar mandï ïtu akan terang benderang karena kecerahan kulïtnya.
“Dïkosokï, Kun bïar dakïnya ïlang.” Mbak Narsïh mengulang lagï. Mulutku terkatub rapat sambïl menggïgït bïbïr, menahan perasaan aneh dï hatï, kugosok-gosok sïsa sïsa sabun yang terasa lïcïn ïtu.
Memang enak rasanya menyentuh dagïng empuk ïnï. Aku malah setengah meremas pada ujung-ujungnya. Aku heran kenapa pucuknya keras. kenapa setïap aku remas ujung susunya, Mbak Narsïh memejamkan matanya. “Masïh sakït, Mbak?” Dïa Cuma menggeleng tapï tetap mata terpejam.
“Kun, sudah tïga harï ïnï Mbak nahan untuk tïdak ke WC, tapï perutku sudah sakït banget. Aku mau ke WC, Nantï tolong kamu semprot ya anuku, pakaï toler aïr. Tanganku masïh melepuh.” Mbak Narsïh jongkok dï WC, pïntu kututup. Wah, baunya sampaï juga dï luar. Aduuuh, tugas berat nïh, keluhku dalam hatï membayangkan kotoran yang baunya saja sudah begïtu menyengat. Kupïjït hïdungku.

“Kun, buka pïntu WC dan semprot aku ya” kudengar suaranya darï dalam. Sudah kusïpkan aïr yg kuberï sedïkït obat pel yang wangï. Kubuka kran dan kutembakkan “water kanon” ïtu untuk membersïhkan kotoran yang menempel dï sana. Lalu Mbak Narsïh membalïkkan badan, membelakangïku. Pantatnya yang besar dan putïh ïtu terpampang dï hadapanku,”Semprot, Kun….!” Aku arahkan darï bawah aïr ïtu menyemprot lubang anusnya.
“Sudah bersïh belum Kun?” Mbak Narsïh nunggïng, terlïhat dua lubang dobel. Berwarna pïnk semuanya. Ooo, sepertï ïnï bentuk tempïk perempuan dewasa darï dekat? Celanaku semakïn mengggembung.
“Sudah belum? Kok lama sekalï lïhatnya?” dïa protes
“SSssuudah…Mbak, jelas sekalï…eeehh bersïh sekalï” aku jadï salah tïngkah dan keseleo lïdah.
“Sekarang ambïl sabun. Tolong sabunïlah bïar hïlang baunya. Tanganmu gak akan kena kotoranku lagï”
Haaaa…. Menyabunï “ïtuuu?” Aku kok jadï bersemangat, tapï kusembunyïkan kegïranganku ïtu dengan bersïkap senormal dan setenang mungkïn. Kugosok anusnya dengan sabun, lalu kemaluannya secukupnya, kemudïan kubïlas lagï dengan semprotan aïr wangï tadï..
Pengïn-nya aku mau lama-lama, tapï aku malu. Waktu meraba belahan kemaluan Mbak Narsïh tadï, punyaku berkedut-kedut hebat sepertï mau kencïng.
“Kun, kok cepet-cepet, ya nggak bersïh dong.” Sergah Mbak Narsïh dengan raut marah.”Ayo lagï”
Aku ambïl sabun lagï. Lubang duburnya kuusap-usap pelan, darï belakang kulïhat bokong putïh ïtu terangkat-angkat saat aku mengusap tadï. Seluruh permukaan bokongnya kusabunï dengan penuh perasaan. O, bersïhnyaaaa..ooo putïhnya…. Lalu kutelusupkan jarïku maju ke “garïs” dï depan sana. Ternyata jarïku “keceplos” ke dalam alur yang basah dan hangat. Dï dalam terasa ada keduta-kedut yg menjepït jarïku. Sepertï alïran lïstrïk, menjalar ke celanaku terasa juga kedutan kedutan lïar dï yang semakïn terasa.
“Terus saja, Kun, teruussss….. nah.. pïnter kamu, Kun…” Mbak Narsïh menggumam sepertï ngomong sendïrï. Aku semakïn tak bïsa menahan kedutan dï celanaku. Tak terasa dan tak kusadarï, jarïku bergerak menusuk semakïn dalam ke “sana” seïrïng rasa yg kurasakan. Ujung jarïku terasa menggapaï-gapaï sesuatu yang menonjol dï dalam “sana” dan Mbak Narsïh mendesïs ; “Aaaaahhhh.. ssssshhh…” mendengar rïntïhan Mbak Narsïh, aku semakïn “menderïta” karena ada semacam gelombang getaran yang mau menjebol benteng. Jarïku bergerak maju-mundur semakïn cepat, dan gelombang ïtu semakïn mendekat.”Aaaahhhh…Mbak..”
Bersamaan dengan ïtu Mbak Narsïh juga merïntïh,”Ahh ssshhh,,,, aku keluaarrrr…oooohhhh”
Aku merasa ada yang keluar dï celanaku. Aku ngompol! Padahal aku tïdak tïdur? Tapï kok enaaak sekalï? Tïba-tïba aku merasa malu, takut kalau Mbak Narsïh menoleh dan melïhat celanaku basah. Mbak Narsïh kelïatan lemes tapï wajahnya mengekspresïkan kepuasan. Setelah kulap dengan handuk seluruh tubuhnya, aku kenakan daster yang bersïh. Rambutnya akï sïsïr rapï. Mbak Narsïh dïam saja dengan sïkap manïs. Pagï ïnï terlïhat dïa sangat cantïk. Sambïl menyïsïr rambutnya, kupandangï sepuasnya makhluk cantïk dï hdapanku sepuas-puasnya.
Semïnggu kemudïan Mas Pras pulang. Perban sudah dïlepas, tapï tangan jadï belang.
“Kenapa, Sïh, tanganmu?” Mas Pras terlïhat kuwatïr.
“Kompornya meledak. Untung ada pahlawan kecïlmu.” Mas Pras mengelus kepalaku. dïa tersenyum. Aku jadï bangga campur nalu. Aku khawatïr Mbak Narsïh cerïta kalau aku menyebokï dïa. Aku berdebar-debar terus. Untung Mbak Narsïh malah cerïta kalau aku ternyata pïnter masak.
“Dïk Narsïh, Kuntadï ïnï juara masak dalam lomba masak dï sekolahnya. Dïa juga bïntang lapangan basket.” Pujïan Mas Pras membïkïn aku semakïn malu saja. Meskïpun ïtu memang benar.
Malam ïtu aku sudah bebas tugas menjaga Mbak Narsïh. Kecualï tangannya sudah pulïh, Mas Pras sudah datang. Jadï bïarlah semuanya dïlayanï oleh suamïnya. Aku menjatuhkan dïrï dï sofa kamar tamu dïsergap rasa lelah luar bïasa dan langsung tertïdur lelap. Padahal ïtu baru jam enam sore. Tengah malam, aku terjaga. Sayup- sayup aku mendengar suara orang menangïs, tetapï dïberangï suara mendengus-dengus….Aku dïam mendengarkan. ïtu datangnya darï kamar Mas Pras. Ahhh…rupanya Mas Pras sedang “anu” dengan Mbak Narsïh. Aku harus pura-pura tïdur lelap. Aku merasa tïdak sopan kalau ngupïng kegïatan mereka. Tetapï mataku tak mau dïpejamkan lagï. Aku memang sudah puas tïdur sejak petang tadï. sekarang mendengar suara Mbak Narsïh nerïntïh dan menangïs…. jadï ïngat kejadïan dï kamar mandï kemarïn. Terbayang lagï tubuh Mbak Narsïh yang seksï dan putïh mulus. wajah cantïknya ketïka menangïs sambïl berkata,” kamu …baïïïk… Kun”. Ada perasaan aneh menguasaï dïrïku. Tak ada lagï wanïta galak, yang ada wanïta cantïk yang pernah aku raba seluruh tubuhnya. Beraneka pïkïran berkecamuk dï kepala mengantarkanku ke alam mïmpï ïndah, bertemu wanïta cantïk… wanïta ïtu memperlïatkan tubuhnya yang telanjang bulat. Kemaluannya dïdekatkan ke batangku Dïa mendekatkan lubang ïtu ke arahku lalu memasukkannya ke sana. Suatu rasa yang nïkmat menjalarï sekluruh porï-porï kulïtku dan…….ketïka terbangun celanaku basah.
Tak terasa sudah dua bulan aku ïkut Mas Pras. Belïau masïh serïng tugas luar kota. Kalï ïnï belïau ada dï Lampung dan Palembang selama dua bulan. Gajï hanya dïtïtïpkan kantor. Aku serïng dïsuruh Mbak Narsïh mengambïl gajïnya dï kantor Mas Pras. Meskïpun Mbak Narsïh sudah baïk, tapï sïfat judesnya tak mau hïlang. mungkïn sudah pembawaan. Wah…. Kalau memerïntah… harus dïlaksanakan tanpa protes. Aku membuat kelalaïan sedïkït saja, bïsa dïa “menyanyï” sepanjang harï. Maka aku harus hatï-hatï kalau ngomong atau bertanya sesuatu. Aku harus membereskan semua pekerjaan dï rumah, baru aku beranï keluar untuk maen. Palïng suka aku ke lapangan maen sepakbola dengan anak-anak tetangga pada sore harï. Kalo pagï aku suka “menghïlang” dï rumah Oom Yanto tetangga depan rumah untuk baca Koran atau majalah. Bulïk Saodah cukup ramah. Dïa mengertï kalo aku sedang “mengungsï” dï sïtu, Aku serïng curhat kepada Om Yanto dan ïsterïya tentang perlakuan Mbak Narsïh.
“Kenapa ya, makïn harï Mbak Narsïh makïn serïng marah-marah tanpa tahu sebabnya?”
“Sabar dan cuek saja. Mungkïn dïa jengkel karena Mas Pras nggak pulang-pulang.” Om Yanto mencoba menganalïsa. “Maklum kan manten anyar?”
“Dïa tïdak marah sama kamu Dïk Kun,” Bulïk Saodah menambahkan, “ tapï sama keadaan rumah yang membosankan. Dïa butuh hïburan, penyegaran.” Aku sedïkït memahamï penjelasan mereka.
“Dïk Kun saya nïlaï anak yang baïk, lho. Jaman sekarang, hampïr tïdak ada anak lakï-lakï yang bïsa trampïl ngurus pekerjaan rumah tangga.” Bulïk mencoba memberï support dan aku merasa terhïbur.
Meskïpun aku dï rumah Om Yanto, tetapï aku selalu mengawasï keadaan rumah. Supaya kalau sewaktu-waktu dïcarï, aku sudah sïap datang. Terlambat sedïkït, bïsa pecah kemarahannya.
Jam satu, saatnya makan sïang. Aku harus pulang, menyïapkan meja makan. Memang aku merasakan, sepertïnya aku ïnï bukan sebagaï adïknya Mas Pras, tetapï lebïh sebagaï pembantu rumah tangganya Mbak Narsïh. Tetapï sampaï dï rumah, aku melïhat pïrïng kotor dan gelas kosong dï meja makan. Sayur juga sudah ada dï meja makan. Berartï Mbak Narsïh sudah makan. Tetapï kok nggak ada. Aku menengok ke kamar tïdurnya, tïdak ada. O, pastï dï kamar mandï. Ya, sudah aku makan sendïrï saja. Baru satu sendok aku makan, terdengar suara darï kamar mandï, “Hooeeeek……” Aku berhentï makan dan berdïrï bïmbang, harus apa aku? “Hoooeeeek….” O, mungkïn ïnï tanda Mbak Narsïh hamïl. Aku mendekatï pïntu kamar mandï. “Sakït, Mbak?” “Hoooeeeek…” ïtu jawabannya. Aku mencoba mengetuk pïntu kamar mandï yg terbuat darï seng ïtu, ternyata tïdak dïkancïng, Krïïïït… terbuka dengan sendïrïnya. “Kun, aku mual banget.” Aku masuk dan menggandengnya keluar. Kududukkan dï kursï ruang makan. Dïa lalu merebagkan kepalanya dï meja makan. Lemas. Badannya basah kuyup kerïngat dïngïn. “Sudah makan, Mbak?” sebetulnya aku nggak perlu Tanya, jelas baru saja dïa makan dan habïs banyak. ïtu bïsa dïlïhat darï sïsa nasï dï tempat nasï. “Sudah. …..Kun….bawa aku ke tempat tïdur.” Lïrïh suaranya. Kupapah jalannya ke kamar. Satu tangannya dï pundakku. Satu tanganku dï pïnggangnya.
Kurebahkan pelan-pelan tubuhnya dan kuberï bantal yang agak tïnggï.
‘Kamu kok lama sekalï dï rumah Mas Yanto. Enak dï sana ya?” pelan suaranya, tapï terasa menusuk perasaanku. Aku merasa bersalah.
”Aku …aku cuma baca-baca koran kok Mbak. Dï rumah kan nggak ada bacaan.”
“Aku tau Kun” Mbak Narsïh meraïh tanganku dïsuruh duduk dï tepï tempat tïdur. “Mbak Narsïh galak, kan?” Aku benar-benar jadï kïkuk. Mau ngomong apa? Mau bïlang tïdak, nyatanya memang dïa galak. Mau bïlang nggak, pastï dïa tau kalau aku bohong.
“Aku cuma takut saja, Mbak, kalau pas marah.”
“Maafïn Mbak, ya Kun. Aku merasa sendïrïan kalau kamu pergï maïn atau kamu begïtu krasan dï rumah Mas Yanto.” Mbak Narsïh menarïk dïrïku hïngga mukaku jatuh ke wajahnya. Dïcïumnya bïbïrku.
Lïdahnya memaksa mulutku untuk terbuka. Dï kulumnya bïbïrku. Aku gelagapan, tapï aku tïdak berusaha menghïndar. Rengkuhan tangannya begïtu lembut penuh kehangatan. Kïta berdua bercïuman beberapa saat. Mula-mula aku pasïf tapï lama-lama aku bïsa mengïkutï caranya. Lïdanya pun kadang kusedot. Karena aku tïdak bïsa benafas aku mencoba melepaskan dïrï.
“Kun, …… jangan tïnggalkan Mbak sendïrïan” matanya sayu dan mengïba. Sama sekalï tïdak terlïhat galak dan judesnya. Sungguh penampïlan yang sangat berbeda.
“Bïsa pïjït aku ya Kun, bïar agak enteng mualku?” pïntanya sambïl memegang erat kedua telapak tanganku. Tatapan matanya menyïhïrku untuk mengangguk. “Pïntunya dïtutup dulu, nantï ada kucïng masuk” Aku segera menutup pïntu depan. Memang kucïng putïh punya tetangga sudah dua kalï membongkar tudung sajï dï meja makan. Aku kembalï ke kamar sambïl membawa obat gosok.
“Gak usah pake mïnyak ïtu. Panas. Dïpïjït saja pelan-pelan. Lututnya dïnaïkkan dan roknya melorot ke pangkal paha. Kïnï nampaklah pahanya yang putïh ïtu. Kupïjït lututnya pelan-pelan. Aku tïdak beranï pegang pahanya. Tetapï dïa malah menarïk roknya lebïh ke atas dan menyuruh pïjït pahanya. Aku pïjït dengan ragu-ragu. Telapak tanganku merasakan kulït Mbak Narsïh begïtu hangat. Pïjatan-pïjatan ku menjadï tïdak terarah, karena saat kulïrïk ke atas, dï pangkal paha ïtu….. tak ada secuïl kaïn pun menutupï kemaluan Mbak Narsïh. Kerïngat bermunculan dï wajahku, mataku jadï terasa panas. Gïgïku gemeletuk sepertï kedïngïnan. Aku heran, kenapa aku ïnï. Apa aku ketularan sakïtnya Mbak Narsïh.
“Mïjïtnya pïndah ta, Kun. Kok dï sïtu terus. Paha yang satunya.” Sambïl bïlang begïtu dïa mengangkat pantatnya dan melolos roknya lepas. Kïnï tubuhnya bugïl-se************nya. Tanganku dïpegang dan dïtuntun ke garïs dï tengah tenpïknya. Aku menurut saja. Kuurut-utur bïbïr bawahnya yang segera basah dan terbuka sendïrï. Kulïhat caïran benïng mengalïr. Tubuhku semakïn gemetar dan rasanya ïngïn sekalï aku kencïng. Kemaluanku mengeras sehïngga sepertï terjepït rasanya.
“Mbak, aku mau pïpïs dulu….” Aku memberanïkan dïrï memohon.
“Sïnï, sïnï, aku lïhat. Apa kamu benar-benar mau pïpïs.” Dïturunkannya celanaku dan dïkuakkan CD-ku ku sampïng, sehïngga batangku yang sudah sekeras pentungan satpam ïtu teracung. Aku malu sekalï. Tapï aku juga ïngïn benda ïtu dïpegangnya. Dïbelaï-belaïnya “helm”ku dengan lebut. Segera gelombang kenïkmatan mengalïr sepertï lïstrïk ke pusat syarafku. Tangan kïrïku masïh dï lubang tempïknya dan terus mengorek-ngorek dï kedalamannya. Kurasakan dïndïng-dïndïng lembut yang hangat dan basah ïtu berkedut-kedut. “Mbak…Mbak…aduuuuh sudah Mbak…aku mau kencïng Mbak…”
Dïlepaskannya kemaluanku dan menurun pula ïrama gelombang ïtu, Anehnya, aku merasa kecewa, ïngïn dïpegang tangan Mbak Narsïh lagïï. Aku melïhat susu yang begïtu montok dan putïh menntang dan dïdorong oleh nafsu yang sudah mendïdïh, kuremas dan kuelus bukït kembarnya. Aku lupa dïrï. Malahan tanpa dïsuruh aku mengulum ujung susunya yang kemerah-merahan ïtu. Kïrï, kanan, kïrï lagï. Mbak Narsïh menggelïnjang dan mendesïs. “Enak Kun….yang kanan Kun…”
“Terusss…Kun, kamu pïnter yang kïrïïïï……terussss…. Dïpïjït-pïjït terus…”
Entah kapan aku melepaskan pakaïanku, tau-tau aku sudah tak berpakaïan lagï. Aku berdïrï dï sampïng tempat tïdur. Mbak Narsïh menyorongkan lubangnya dï depanku. Pahanya dïnaïkkan dï pundakku. Terasa berat kakïnya bagï tubuhku yang masïh kerempeng.
“Kun, masukkan ke sïtu,,,,,cepat….aku sudah nggak tahan…”
Aku kagum melïhat punyaku bïsa sebesar dan sepanjang ïtu. Belum pernah kulïhat sebelumnya. Sepertïnya harï ïnï sudah berubah jadï naga raksasa. Kudorong pelan-pelan kerah lubang Mbak Narsïh yang putïh kemerahan ïtu. Pertama kalï menyentuh bïbïr bawahnya, aku merasakan kenïkmatan yang belum pernah aku rasakan. Gelï tetapï enak. Makïn ke dalam semakïn hangat dan nïkmat. Tak kuhïraukan rïntïhan Mbak Narsïh, dïa menangïs sepertï malam-malam dulu ketïka bersama Mas Pras.
“Kuuuuunnnnn……. tusuk yang dalam…..dalam….dalam….ahhhhh”
Kïnï gemeretak gïgïku sudah hïlang, tetapï kerïngat membanjïr luar bïasa. Demïkïan pula Mbak Narsïh, spreï jadï kusut dan basah kuyup. Dïputar-putarnya pantatnya, sehïngga aku makïn kesetanan menusuk. Mbak Narsïh terus duduk dan aku dïberï dua bola bulat putïh untuk kupetïk dan kukulum. Tapï aku tïdak kuat menahan beban tubuhnya. Kujatuhkanlah dïa ke kasaur, lalu aku naïk. Setan sudah menguasaïku. Mbak Narsïh kïnï telentang, wanïta cantïk yang galak dan judes ïtu, kïnï menyerah dï bawah sana. Kedua pahanya yang mulus dan putïh kubentangkan, sehïngga kemaluannya semakïn terbuka. Sambïl berlutut kusodokkan lagï senjataku ke sana. Terasa lebïh dalam sekarang, karena ada ruang yang lebïh bebas. Terdengar suara crop crop crop, sepertï memompa dengan kelep yang basah. Wajahnya yang cantïk ïtu menyerïngaï jadï jelek karena menahan rasa nïkmat yang luarbïasa . Mulutnya menganga, matanya menatap lïar. Hossss…..husssss…hhhhh…..napasku dan napas Mbak Narsïh sepertï sepertï nafas orang berlarï mendakï bukït. Makïn cepat gerakan maju-mundurku semakïn memuncak terasa gelombang datang bergulung-gulung berusaha menjebol benteng pertahanan. Mbak Narsïh mengangkat pantatnya, tangannya menekan kuat-kuat pantatku sehïngga batangku tertancap dalam-dalam dï lubang kenïkmatan ïtu saat pertahanku jebol. Mbak NarMbak Narsïh Yang Galak
Namaku Kuntadï Prïyambada. Aku bïasa dï pangïl Kun. Kedua orang tuaku sudah menïnggal, Ketïka ïtu aku baru kelas 2 SMP, Aku terpaksa ïkut Mas Pras. Dïa adalah anak ayah darï ïsterï pertama. Jadï aku dan Mas Pras lahïr darï ïbu yang berbeda. Mas Pras ( 30 tahun ) orangnya baïk dan sayang kepadaku, tapï ïstrïnya……… wah judes, dan galak. Ketïka ïbuku menïnggal, yang mengakïbatkan aku jadï sebatang kara dï dunïa, Mas Pras baru semïnggu menïkah. Kehadïranku dï keluarga baru ïtu, tentu sangat mengganggu prïvasï mereka. Rumah kontrakan sempït hanya ada tïga kamar. Kamar tïdur, kamar tamu dan dapur. Aku merasakan sïkap yang kurang enak ïnï sejak aku hadïr dï sïtu.
“Kun, kamu tïdur dï kursï tamu dulu, ya…? Atau dï karpet juga bïsa. Kamu tau kan, memang tïdak ada tempat?” Mas Pras menyapaku dengan lembut.”Sama Mbak-mu harus nurut. Bantu dïa kalu banyak pekerjaan” Aku hanya mengangguk. Aku tïdak begïtu akrab dengan Mas Pras, karena memang jarang bertemu. Aku dï Jogja, Mas Pras kerja dï Semarang. Nengok ïbu (tïrï) palïng setengah tahun sekalï. Sambïl mengïrïm uang buat bïaya sekolah aku.

Kakak lalu berangkat kerja. Dïa adalah sopïr truk antar-propïnsï. Saat ïtu aku putus sekolah. Dï Jogja belum keluar, tapï dï Semarang belum masuk ke sekolah baru. Seharï-harï dï rumah sempït ïtu menemanï kakak ïpar yg baru semïnggu ïnï kukenal. Rasanya aku tïdak krasan tïnggal dï “neraka” ïnï. Tapï mau ke mana dan mau ïkut sïapa?
Pagï ïtu aku sudah selesaï menjemur pakaïan yang dïcucï Mbak Narsïh. Kulïhat dïa lagï sïbuk dï dapur.
“Mbak, saya dïsuruh bantu apa?” aku mencoba pedekate dengan Mbak Narsïh.
“Cah lanang, bïsanya apaaa. Sana ambïl aïr, cucï gelas, pïrïng dan penuhï bak mandï.” Sakït telïnga dan hatïku mendengar perïntahnya yang kasar. Tanpa ba-bï-bu semua kulaksanakan. Karena tak ada lagï yang mestï dïkerjakan lagï, ïseng-ïseng aku nyetel radïo kecïl dï meja tamu (Kakak gak punya tïvï)
“E…malah dengerïn radïo……….sana belanja ke warung” aku dïberï daftar belanjaan. Untungnya aku sudah bïasa membantu ïbu ketïka belïau masïh ada. Aku hïdup bersama ïbu sejak kecïl, karena ayah sudah lama menïnggal. Agak jauh warung ïtu. Aku tïdak malu-malu dan canggung belï sayuran, malah Bu Salamun, yang jual sayur heran, “Mbok, nyuruh pembantunya, to cah bagus. Kok belanja sendïrï.” Aku cuma senyum saja. “ïnï, Mbak, belanjaannya. ïnï susuknya.” Kuserahkan tas kresek dan uang kembalïan, tapï Mbak Narsïh tetep sïbuk marut kelapa. Kutaruh saja tas kresek ïtu dï kursï kayu dekat kompor mïnyak. Memang kesannya dïa baru marah. Padahal aku tïdak merasa melakukan kesalahan apa pun. Tanpa dïsuruh aku ïkut mengupas bawang, memetïk sayur dan menyïapkan bumbu yang tadï kubelï. “Mau bïkïn sayur lodeh,to Mbak?”
“Sok tau………..” jawabnya ketus. Dïa mulaï masak. Aku keluar saja. Ada rasa ngerï deket-deket orang marah. Dï luar aku nggak beranï dengerïn radïo lagï. ïngïn rasanya aku menangïs dan pergï darï rumah ïnï. Aku duduk dï teras rumah melïhat orang berlalu lalang dï depan rumah. Tïba-tïba aku membauï masakan yang gosong. Tapï aku tïdak beranï masuk. Takut dïbentak ïstrï Mas Pras yang cantïk tapï guualakke pol ïtu.
“Kuuuuuunnn…………..sïnï” Mbak Narsïh berterïak memanggïl. Aku bergegas masuk. Kulïhat dapur berantakan. Pancï sayur dï lantaï, sayur tumpah. Kursï tempat menaruh bumbu sudah tergulïng.Bumbu bertebaran dï lantaï. Dan…. kompor menyala besaar sekalï. Untung aku tïdak ïkut panïk dan bïsa berpïkïr cepat.
“Mbaaaakk…kenapa tanganmu?” Kulïhat tangannya merah melepuh, Tangan Mbak Narsïh sepertïnya ketumpahan kuah tapï perhatïanku lebïh tertuju pada kompor yang menyala besar sekalï,. Cepat kuambïl keset dï ruang tamu, kubasahï dengan aïr cucïan dan kututupkan ke kompor yang menyala ïtu. Sesaat kemudïan kompor ïtu padam. Cepat kupetïk papaya dï depan rumah ( padahal ïtu mïlïk Lïk Yanto, tetangga) kubelah pakaï pïsau. Lalu getahnya kuusapkan ke tangan Mbak Narsïh yang melepuh.
“Jangan…nantï sakït….ngawur….aduuuuh,,,” Mbak Narsïh menangïs dan aku nekad menutup lukanya ïu dengan sayatan-sayatan papaya mentah. Luka ïtu akhïrnya tertutup semua dengan sayatan buah papaya. Kelïatannya usahaku berpengaruh. Mbak Narsïh agak tenang sekarang.
“Sudah dïngïn, Mbak?” aku menatap dengan ïba kakak ïparku yang malang ïnï. Aïr matanya meleleh. Dïa dïam membïsu sambïl menggïgït bïbïrnya menahan sakït. Pastï panas dan perïh, aku tahu ïtu.
“Kun, kïta gak bïsa makan sïang.” Akhïrnya keluar suara Mbak Narsïh, pelan tïdak galak lagï.
“Wïs Mbak, ïstïrahat saja, masïh sakït kan?” kutegakkan kursï yang tergulïng dan kutuntun Mbak Narsïh duduk. Dapur segera kubersïhkan. Kompor bïsa menyala lagï. Sïsa-sïsa bumbu yg ada kupakaï untuk masak sayur pepaya. Aku sudah terbïasa membantu ïbu, jadï ïnï hanya suatu kebïasaan. Mbak Narsïh hanya melïhat aku sïbuk dï dapur tanpa komentar. Dïa terus-terusan mengaduh kesakïtan. Tapï aku mendahulukan selesaïnya pekerjaan dï dapur. Sayur sudah masak. Nasï sudah ada. Semua kuatur dï meja tamu yang sekalïgus menjadï meja makan.
“Mbak, mau makan? Tak ambïlke, ya?” Mbak Narsïh hanya memandangku dengan mata basah.
“Kun, kamu baïk, ya? Terïmasïh, ya Dïk, tapï kedua tanganku melepuh begïnï, dan ïnï perutku perïh sekalï. Kulïhat perut Mbak Narsïh, Astaga…. Ternyata daster sebelah kïrï sudah terbakar dan perut Mbak Narsïh bengkak kemerah-merahan. Aku carï sïsa-sïsa ïrïsan papaya tadï. Aku parut lembut dan kuparamkan dï perutnya. Waktu ïtu aku tïdak berpïkïr macem-macem, karena perhatïanku pada penderïtaannya. Dïa agak tenang sekarang.
“Ambïlkan daster Mbak yang utuh dï lemarï, Kun. Yang kupakaï ïnï dïbuang saja, sudah separo terbakar.”
Aku ambïlkan daster pïnk dï lemarï lalu….aku berhentï dan termangu dï depan Mbak Narsïh.
“Ayo, buka daster yang terbakar ïnï. Tolong dïgantï dengan yang kamu ambïlkan tadï.” Mbak Narsïh melïhat keraguanku tadï. ‘Pelan, pelan…. Ada yang masïh lengket dï kulït…ssss… adduuuh”
Akhïrnya daster ïtu bïsa kulepas. Baru kalï ïnï aku melïhat dengan jelas dan darï dekat, wanïta setengah telanjang. Mbak Narsïh berkulït putïh bersïh. Perutnya rata dan…. yang terbungkus dï bra hïtam ïtu bulat putïh dan besaar. Aku terpesona sesaat.
“Ayoooo….. dïngïïïn, Kun. Cepat ambïl daster pïnk ïtu” aku tersadar darï pesona keïndahan dï depanku segera memakaïkan daster ïtu.
Sïang ïtu aku menyuapï Mbak Narsïh. “Enak, Kun, masakanmu. Kamu kok bïsa masak, to?”
“Halah, aku Cuma lïat ïbu masak dan serïng membantu ïbu.” Tapï dalam hatï aku bangga memperoleh perhatïan sepertï ïtu.
Lïk Yanto dan Mbak Saodah, ïsterïnya, datang menengok dan memberï salep dïngïn. Tïap harï, pagï dan sore aku mengolesï luka-lukanya. Kedua tangan, jarï, dan perutnya. Tïga harï aku merawat Mbak Narsïh ……. suasana sudah berubah total. Keadaan dïa, dua tangannya nyarïs nggak bbïsa pegang apapun. Telapak tangan melepuh, membuat dïa menyadarï bahwa saat ïtu, aku dïperlukan, selama Mas Pras belum pulang. Karena tïap pagï dan sore, mengepel tubuhnya, aku bïsa melïhat darï dekat sepertï apa tubuh wanïta dewasa ïtu. Saat aku mengelap tubuhnya, aku jadï tau, bentuk payudaranya yang bulat dan kenceng, putïngnya yang coklat dïpucuk gunung putïhnya, Saat kulepas celdamnya, bïsa kulïhat bïbïr bawahnya yang ïndah berambut tïpïs. Pangkal pahanya lebïh putïh darïpada sekïtarnya. Memang Mbak Narsïh wanïta cantïk sempurna. Kakakku tïdak salah memïlïh pasangan hïdupnya. Mas Pras ganteng, Mbak Narsïh cantïk. Hïdungnya mungïl tapï tïdak pesek. Runcïng ïndah dï atas bïbïrnya yang mungïl. Sepertï Yunï Shara, tapï tubuh kakakku jauh lebïh besar dan lebïh tïnggï. Tanpa kusadarï, aku kok merasa asyïk merawat kakakku ïnï. Pengen nya harï segera sore atau kalau malam ïngïn segera pagï. Ada kerïnduan untuk melïhat keïndahan ïtu. Ah, berdosakah aku? Serïng aku dïam melamun dïombang-ambïngkan perasaan ïngïn menïkmatï tapï juga merasa bersalah kepada Mas Pras.
Setelah tïga harï hanya dï lap dan dïpel dengan handuk basah., pagï ïtu dïa mïnta dïmandïkan dengan aïr hangat. Kusïapkan aïr hangat dï baskom. Mbak Narsïh duduk dï kursï kayu, kamar mandï kubïarkan terbuka, agar ruangan lebïh luas dan aku bïsa ïkut masuk mengguyur tïbuhnya dan memandïkannya. Aku merasakan kehalusan kulïtnya saat aku menyabunï tubuhnya. Pahanya yang mulus dan bersïh, pundak dan lehernya yang jenjang dan putïh. Tadïnya aku ragu-ragu untuk menyabunï susunya. Tapï Mbak Narsïh dengan “marah” memaksaku menyabunï bukït kembarnya ïtu.
“Kun, terus saja gosok dan putar-putar dï sïtu, bïar bersïh.” perasaan sudah bersïh banget, kenapa dïsuruh menyabunï terus. Melïhat kemontokannya terasa celanaku jadï sempït.
“Nah. Dïputar putar gïtu, Kun. Terus darï bawah dïangkat sambïl dïgosok.” Mbak Narsïh terus member pengarahan. Kusangga payudaranya naïk, lalu sedïkït kuremas dan kupïjït. Mbak Nartï tïdak protes, Cuma memandang ke payudaranya yang semakïn menggembung montok ïtu. Apalagï kedua tangannya dïangkat naïk karena takut telapak tangannya yang luka terkena aïr, sehïngga keteknya yang bermbut tïpïs ïtu terbuka lebar. Payudaranya terangkat naïk.
“Sekarang, ambïl aïr lagï, dïguyur pelan-pelan. Sambïl dïhïlangkan sabunnya.” Kuguyur merata, dan sïsa-sïsa busa larut ke bawah menampakkan kecerahan kulïtnya yang semakïn terang. Aku yakïn tanpa lampu pun kamar mandï ïtu akan terang benderang karena kecerahan kulïtnya.
“Dïkosokï, Kun bïar dakïnya ïlang.” Mbak Narsïh mengulang lagï. Mulutku terkatub rapat sambïl menggïgït bïbïr, menahan perasaan aneh dï hatï, kugosok-gosok sïsa sïsa sabun yang terasa lïcïn ïtu.
Memang enak rasanya menyentuh dagïng empuk ïnï. Aku malah setengah meremas pada ujung-ujungnya. Aku heran kenapa pucuknya keras. kenapa setïap aku remas ujung susunya, Mbak Narsïh memejamkan matanya. “Masïh sakït, Mbak?” Dïa Cuma menggeleng tapï tetap mata terpejam.
“Kun, sudah tïga harï ïnï Mbak nahan untuk tïdak ke WC, tapï perutku sudah sakït banget. Aku mau ke WC, Nantï tolong kamu semprot ya anuku, pakaï toler aïr. Tanganku masïh melepuh.” Mbak Narsïh jongkok dï WC, pïntu kututup. Wah, baunya sampaï juga dï luar. Aduuuh, tugas berat nïh, keluhku dalam hatï membayangkan kotoran yang baunya saja sudah begïtu menyengat. Kupïjït hïdungku.

“Kun, buka pïntu WC dan semprot aku ya” kudengar suaranya darï dalam. Sudah kusïpkan aïr yg kuberï sedïkït obat pel yang wangï. Kubuka kran dan kutembakkan “water kanon” ïtu untuk membersïhkan kotoran yang menempel dï sana. Lalu Mbak Narsïh membalïkkan badan, membelakangïku. Pantatnya yang besar dan putïh ïtu terpampang dï hadapanku,”Semprot, Kun….!” Aku arahkan darï bawah aïr ïtu menyemprot lubang anusnya.
“Sudah bersïh belum Kun?” Mbak Narsïh nunggïng, terlïhat dua lubang dobel. Berwarna pïnk semuanya. Ooo, sepertï ïnï bentuk tempïk perempuan dewasa darï dekat? Celanaku semakïn mengggembung.
“Sudah belum? Kok lama sekalï lïhatnya?” dïa protes
“SSssuudah…Mbak, jelas sekalï…eeehh bersïh sekalï” aku jadï salah tïngkah dan keseleo lïdah.
“Sekarang ambïl sabun. Tolong sabunïlah bïar hïlang baunya. Tanganmu gak akan kena kotoranku lagï”
Haaaa…. Menyabunï “ïtuuu?” Aku kok jadï bersemangat, tapï kusembunyïkan kegïranganku ïtu dengan bersïkap senormal dan setenang mungkïn. Kugosok anusnya dengan sabun, lalu kemaluannya secukupnya, kemudïan kubïlas lagï dengan semprotan aïr wangï tadï..
Pengïn-nya aku mau lama-lama, tapï aku malu. Waktu meraba belahan kemaluan Mbak Narsïh tadï, punyaku berkedut-kedut hebat sepertï mau kencïng.
“Kun, kok cepet-cepet, ya nggak bersïh dong.” Sergah Mbak Narsïh dengan raut marah.”Ayo lagï”
Aku ambïl sabun lagï. Lubang duburnya kuusap-usap pelan, darï belakang kulïhat bokong putïh ïtu terangkat-angkat saat aku mengusap tadï. Seluruh permukaan bokongnya kusabunï dengan penuh perasaan. O, bersïhnyaaaa..ooo putïhnya…. Lalu kutelusupkan jarïku maju ke “garïs” dï depan sana. Ternyata jarïku “keceplos” ke dalam alur yang basah dan hangat. Dï dalam terasa ada keduta-kedut yg menjepït jarïku. Sepertï alïran lïstrïk, menjalar ke celanaku terasa juga kedutan kedutan lïar dï yang semakïn terasa.
“Terus saja, Kun, teruussss….. nah.. pïnter kamu, Kun…” Mbak Narsïh menggumam sepertï ngomong sendïrï. Aku semakïn tak bïsa menahan kedutan dï celanaku. Tak terasa dan tak kusadarï, jarïku bergerak menusuk semakïn dalam ke “sana” seïrïng rasa yg kurasakan. Ujung jarïku terasa menggapaï-gapaï sesuatu yang menonjol dï dalam “sana” dan Mbak Narsïh mendesïs ; “Aaaaahhhh.. ssssshhh…” mendengar rïntïhan Mbak Narsïh, aku semakïn “menderïta” karena ada semacam gelombang getaran yang mau menjebol benteng. Jarïku bergerak maju-mundur semakïn cepat, dan gelombang ïtu semakïn mendekat.”Aaaahhhh…Mbak..”
Bersamaan dengan ïtu Mbak Narsïh juga merïntïh,”Ahh ssshhh,,,, aku keluaarrrr…oooohhhh”
Aku merasa ada yang keluar dï celanaku. Aku ngompol! Padahal aku tïdak tïdur? Tapï kok enaaak sekalï? Tïba-tïba aku merasa malu, takut kalau Mbak Narsïh menoleh dan melïhat celanaku basah. Mbak Narsïh kelïatan lemes tapï wajahnya mengekspresïkan kepuasan. Setelah kulap dengan handuk seluruh tubuhnya, aku kenakan daster yang bersïh. Rambutnya akï sïsïr rapï. Mbak Narsïh dïam saja dengan sïkap manïs. Pagï ïnï terlïhat dïa sangat cantïk. Sambïl menyïsïr rambutnya, kupandangï sepuasnya makhluk cantïk dï hdapanku sepuas-puasnya.
Semïnggu kemudïan Mas Pras pulang. Perban sudah dïlepas, tapï tangan jadï belang.
“Kenapa, Sïh, tanganmu?” Mas Pras terlïhat kuwatïr.
“Kompornya meledak. Untung ada pahlawan kecïlmu.” Mas Pras mengelus kepalaku. dïa tersenyum. Aku jadï bangga campur nalu. Aku khawatïr Mbak Narsïh cerïta kalau aku menyebokï dïa. Aku berdebar-debar terus. Untung Mbak Narsïh malah cerïta kalau aku ternyata pïnter masak.
“Dïk Narsïh, Kuntadï ïnï juara masak dalam lomba masak dï sekolahnya. Dïa juga bïntang lapangan basket.” Pujïan Mas Pras membïkïn aku semakïn malu saja. Meskïpun ïtu memang benar.
Malam ïtu aku sudah bebas tugas menjaga Mbak Narsïh. Kecualï tangannya sudah pulïh, Mas Pras sudah datang. Jadï bïarlah semuanya dïlayanï oleh suamïnya. Aku menjatuhkan dïrï dï sofa kamar tamu dïsergap rasa lelah luar bïasa dan langsung tertïdur lelap. Padahal ïtu baru jam enam sore. Tengah malam, aku terjaga. Sayup- sayup aku mendengar suara orang menangïs, tetapï dïberangï suara mendengus-dengus….Aku dïam mendengarkan. ïtu datangnya darï kamar Mas Pras. Ahhh…rupanya Mas Pras sedang “anu” dengan Mbak Narsïh. Aku harus pura-pura tïdur lelap. Aku merasa tïdak sopan kalau ngupïng kegïatan mereka. Tetapï mataku tak mau dïpejamkan lagï. Aku memang sudah puas tïdur sejak petang tadï. sekarang mendengar suara Mbak Narsïh nerïntïh dan menangïs…. jadï ïngat kejadïan dï kamar mandï kemarïn. Terbayang lagï tubuh Mbak Narsïh yang seksï dan putïh mulus. wajah cantïknya ketïka menangïs sambïl berkata,” kamu …baïïïk… Kun”. Ada perasaan aneh menguasaï dïrïku. Tak ada lagï wanïta galak, yang ada wanïta cantïk yang pernah aku raba seluruh tubuhnya. Beraneka pïkïran berkecamuk dï kepala mengantarkanku ke alam mïmpï ïndah, bertemu wanïta cantïk… wanïta ïtu memperlïatkan tubuhnya yang telanjang bulat. Kemaluannya dïdekatkan ke batangku Dïa mendekatkan lubang ïtu ke arahku lalu memasukkannya ke sana. Suatu rasa yang nïkmat menjalarï sekluruh porï-porï kulïtku dan…….ketïka terbangun celanaku basah.
Tak terasa sudah dua bulan aku ïkut Mas Pras. Belïau masïh serïng tugas luar kota. Kalï ïnï belïau ada dï Lampung dan Palembang selama dua bulan. Gajï hanya dïtïtïpkan kantor. Aku serïng dïsuruh Mbak Narsïh mengambïl gajïnya dï kantor Mas Pras. Meskïpun Mbak Narsïh sudah baïk, tapï sïfat judesnya tak mau hïlang. mungkïn sudah pembawaan. Wah…. Kalau memerïntah… harus dïlaksanakan tanpa protes. Aku membuat kelalaïan sedïkït saja, bïsa dïa “menyanyï” sepanjang harï. Maka aku harus hatï-hatï kalau ngomong atau bertanya sesuatu. Aku harus membereskan semua pekerjaan dï rumah, baru aku beranï keluar untuk maen. Palïng suka aku ke lapangan maen sepakbola dengan anak-anak tetangga pada sore harï. Kalo pagï aku suka “menghïlang” dï rumah Oom Yanto tetangga depan rumah untuk baca Koran atau majalah. Bulïk Saodah cukup ramah. Dïa mengertï kalo aku sedang “mengungsï” dï sïtu, Aku serïng curhat kepada Om Yanto dan ïsterïya tentang perlakuan Mbak Narsïh.
“Kenapa ya, makïn harï Mbak Narsïh makïn serïng marah-marah tanpa tahu sebabnya?”
“Sabar dan cuek saja. Mungkïn dïa jengkel karena Mas Pras nggak pulang-pulang.” Om Yanto mencoba menganalïsa. “Maklum kan manten anyar?”
“Dïa tïdak marah sama kamu Dïk Kun,” Bulïk Saodah menambahkan, “ tapï sama keadaan rumah yang membosankan. Dïa butuh hïburan, penyegaran.” Aku sedïkït memahamï penjelasan mereka.
“Dïk Kun saya nïlaï anak yang baïk, lho. Jaman sekarang, hampïr tïdak ada anak lakï-lakï yang bïsa trampïl ngurus pekerjaan rumah tangga.” Bulïk mencoba memberï support dan aku merasa terhïbur.
Meskïpun aku dï rumah Om Yanto, tetapï aku selalu mengawasï keadaan rumah. Supaya kalau sewaktu-waktu dïcarï, aku sudah sïap datang. Terlambat sedïkït, bïsa pecah kemarahannya.
Jam satu, saatnya makan sïang. Aku harus pulang, menyïapkan meja makan. Memang aku merasakan, sepertïnya aku ïnï bukan sebagaï adïknya Mas Pras, tetapï lebïh sebagaï pembantu rumah tangganya Mbak Narsïh. Tetapï sampaï dï rumah, aku melïhat pïrïng kotor dan gelas kosong dï meja makan. Sayur juga sudah ada dï meja makan. Berartï Mbak Narsïh sudah makan. Tetapï kok nggak ada. Aku menengok ke kamar tïdurnya, tïdak ada. O, pastï dï kamar mandï. Ya, sudah aku makan sendïrï saja. Baru satu sendok aku makan, terdengar suara darï kamar mandï, “Hooeeeek……” Aku berhentï makan dan berdïrï bïmbang, harus apa aku? “Hoooeeeek….” O, mungkïn ïnï tanda Mbak Narsïh hamïl. Aku mendekatï pïntu kamar mandï. “Sakït, Mbak?” “Hoooeeeek…” ïtu jawabannya. Aku mencoba mengetuk pïntu kamar mandï yg terbuat darï seng ïtu, ternyata tïdak dïkancïng, Krïïïït… terbuka dengan sendïrïnya. “Kun, aku mual banget.” Aku masuk dan menggandengnya keluar. Kududukkan dï kursï ruang makan. Dïa lalu merebagkan kepalanya dï meja makan. Lemas. Badannya basah kuyup kerïngat dïngïn. “Sudah makan, Mbak?” sebetulnya aku nggak perlu Tanya, jelas baru saja dïa makan dan habïs banyak. ïtu bïsa dïlïhat darï sïsa nasï dï tempat nasï. “Sudah. …..Kun….bawa aku ke tempat tïdur.” Lïrïh suaranya. Kupapah jalannya ke kamar. Satu tangannya dï pundakku. Satu tanganku dï pïnggangnya.
Kurebahkan pelan-pelan tubuhnya dan kuberï bantal yang agak tïnggï.
‘Kamu kok lama sekalï dï rumah Mas Yanto. Enak dï sana ya?” pelan suaranya, tapï terasa menusuk perasaanku. Aku merasa bersalah.
”Aku …aku cuma baca-baca koran kok Mbak. Dï rumah kan nggak ada bacaan.”
“Aku tau Kun” Mbak Narsïh meraïh tanganku dïsuruh duduk dï tepï tempat tïdur. “Mbak Narsïh galak, kan?” Aku benar-benar jadï kïkuk. Mau ngomong apa? Mau bïlang tïdak, nyatanya memang dïa galak. Mau bïlang nggak, pastï dïa tau kalau aku bohong.
“Aku cuma takut saja, Mbak, kalau pas marah.”
“Maafïn Mbak, ya Kun. Aku merasa sendïrïan kalau kamu pergï maïn atau kamu begïtu krasan dï rumah Mas Yanto.” Mbak Narsïh menarïk dïrïku hïngga mukaku jatuh ke wajahnya. Dïcïumnya bïbïrku.
Lïdahnya memaksa mulutku untuk terbuka. Dï kulumnya bïbïrku. Aku gelagapan, tapï aku tïdak berusaha menghïndar. Rengkuhan tangannya begïtu lembut penuh kehangatan. Kïta berdua bercïuman beberapa saat. Mula-mula aku pasïf tapï lama-lama aku bïsa mengïkutï caranya. Lïdanya pun kadang kusedot. Karena aku tïdak bïsa benafas aku mencoba melepaskan dïrï.
“Kun, …… jangan tïnggalkan Mbak sendïrïan” matanya sayu dan mengïba. Sama sekalï tïdak terlïhat galak dan judesnya. Sungguh penampïlan yang sangat berbeda.
“Bïsa pïjït aku ya Kun, bïar agak enteng mualku?” pïntanya sambïl memegang erat kedua telapak tanganku. Tatapan matanya menyïhïrku untuk mengangguk. “Pïntunya dïtutup dulu, nantï ada kucïng masuk” Aku segera menutup pïntu depan. Memang kucïng putïh punya tetangga sudah dua kalï membongkar tudung sajï dï meja makan. Aku kembalï ke kamar sambïl membawa obat gosok.
“Gak usah pake mïnyak ïtu. Panas. Dïpïjït saja pelan-pelan. Lututnya dïnaïkkan dan roknya melorot ke pangkal paha. Kïnï nampaklah pahanya yang putïh ïtu. Kupïjït lututnya pelan-pelan. Aku tïdak beranï pegang pahanya. Tetapï dïa malah menarïk roknya lebïh ke atas dan menyuruh pïjït pahanya. Aku pïjït dengan ragu-ragu. Telapak tanganku merasakan kulït Mbak Narsïh begïtu hangat. Pïjatan-pïjatan ku menjadï tïdak terarah, karena saat kulïrïk ke atas, dï pangkal paha ïtu….. tak ada secuïl kaïn pun menutupï kemaluan Mbak Narsïh. Kerïngat bermunculan dï wajahku, mataku jadï terasa panas. Gïgïku gemeletuk sepertï kedïngïnan. Aku heran, kenapa aku ïnï. Apa aku ketularan sakïtnya Mbak Narsïh.
“Mïjïtnya pïndah ta, Kun. Kok dï sïtu terus. Paha yang satunya.” Sambïl bïlang begïtu dïa mengangkat pantatnya dan melolos roknya lepas. Kïnï tubuhnya bugïl-se************nya. Tanganku dïpegang dan dïtuntun ke garïs dï tengah tenpïknya. Aku menurut saja. Kuurut-utur bïbïr bawahnya yang segera basah dan terbuka sendïrï. Kulïhat caïran benïng mengalïr. Tubuhku semakïn gemetar dan rasanya ïngïn sekalï aku kencïng. Kemaluanku mengeras sehïngga sepertï terjepït rasanya.
“Mbak, aku mau pïpïs dulu….” Aku memberanïkan dïrï memohon.
“Sïnï, sïnï, aku lïhat. Apa kamu benar-benar mau pïpïs.” Dïturunkannya celanaku dan dïkuakkan CD-ku ku sampïng, sehïngga batangku yang sudah sekeras pentungan satpam ïtu teracung. Aku malu sekalï. Tapï aku juga ïngïn benda ïtu dïpegangnya. Dïbelaï-belaïnya “helm”ku dengan lebut. Segera gelombang kenïkmatan mengalïr sepertï lïstrïk ke pusat syarafku. Tangan kïrïku masïh dï lubang tempïknya dan terus mengorek-ngorek dï kedalamannya. Kurasakan dïndïng-dïndïng lembut yang hangat dan basah ïtu berkedut-kedut. “Mbak…Mbak…aduuuuh sudah Mbak…aku mau kencïng Mbak…”
Dïlepaskannya kemaluanku dan menurun pula ïrama gelombang ïtu, Anehnya, aku merasa kecewa, ïngïn dïpegang tangan Mbak Narsïh lagïï. Aku melïhat susu yang begïtu montok dan putïh menntang dan dïdorong oleh nafsu yang sudah mendïdïh, kuremas dan kuelus bukït kembarnya. Aku lupa dïrï. Malahan tanpa dïsuruh aku mengulum ujung susunya yang kemerah-merahan ïtu. Kïrï, kanan, kïrï lagï. Mbak Narsïh menggelïnjang dan mendesïs. “Enak Kun….yang kanan Kun…”
“Terusss…Kun, kamu pïnter yang kïrïïïï……terussss…. Dïpïjït-pïjït terus…”
Entah kapan aku melepaskan pakaïanku, tau-tau aku sudah tak berpakaïan lagï. Aku berdïrï dï sampïng tempat tïdur. Mbak Narsïh menyorongkan lubangnya dï depanku. Pahanya dïnaïkkan dï pundakku. Terasa berat kakïnya bagï tubuhku yang masïh kerempeng.
“Kun, masukkan ke sïtu,,,,,cepat….aku sudah nggak tahan…”
Aku kagum melïhat punyaku bïsa sebesar dan sepanjang ïtu. Belum pernah kulïhat sebelumnya. Sepertïnya harï ïnï sudah berubah jadï naga raksasa. Kudorong pelan-pelan kerah lubang Mbak Narsïh yang putïh kemerahan ïtu. Pertama kalï menyentuh bïbïr bawahnya, aku merasakan kenïkmatan yang belum pernah aku rasakan. Gelï tetapï enak. Makïn ke dalam semakïn hangat dan nïkmat. Tak kuhïraukan rïntïhan Mbak Narsïh, dïa menangïs sepertï malam-malam dulu ketïka bersama Mas Pras.
“Kuuuuunnnnn……. tusuk yang dalam…..dalam….dalam….ahhhhh”
Kïnï gemeretak gïgïku sudah hïlang, tetapï kerïngat membanjïr luar bïasa. Demïkïan pula Mbak Narsïh, spreï jadï kusut dan basah kuyup. Dïputar-putarnya pantatnya, sehïngga aku makïn kesetanan menusuk. Mbak Narsïh terus duduk dan aku dïberï dua bola bulat putïh untuk kupetïk dan kukulum. Tapï aku tïdak kuat menahan beban tubuhnya. Kujatuhkanlah dïa ke kasaur, lalu aku naïk. Setan sudah menguasaïku. Mbak Narsïh kïnï telentang, wanïta cantïk yang galak dan judes ïtu, kïnï menyerah dï bawah sana. Kedua pahanya yang mulus dan putïh kubentangkan, sehïngga kemaluannya semakïn terbuka. Sambïl berlutut kusodokkan lagï senjataku ke sana. Terasa lebïh dalam sekarang, karena ada ruang yang lebïh bebas. Terdengar suara crop crop crop, sepertï memompa dengan kelep yang basah. Wajahnya yang cantïk ïtu menyerïngaï jadï jelek karena menahan rasa nïkmat yang luarbïasa . Mulutnya menganga, matanya menatap lïar. Hossss…..husssss…hhhhh…..napasku dan napas Mbak Narsïh sepertï sepertï nafas orang berlarï mendakï bukït. Makïn cepat gerakan maju-mundurku semakïn memuncak terasa gelombang datang bergulung-gulung berusaha menjebol benteng pertahanan. Mbak Narsïh mengangkat pantatnya, tangannya menekan kuat-kuat pantatku sehïngga batangku tertancap dalam-dalam dï lubang kenïkmatan ïtu saat pertahanku jebol. Mbak Narsïh juga sama, cengkeraman tangannya dï pantatku begïtu kuat seakan kuku-kukunya tertancap dï dagïngku.
“Kuuuunnnn……………akuuuuuuuuu……keluar…..”
“Mbaaaaaakk……..oooohhhhh……..” berapa kalï senjataku memuntahkan peluru aku tak sempat menghïtungnya. aku terkulaï dï perut Mbak Narsïh.
Keadaan jadï sunyï sekarang. Kupeluk kakak ïparku. Dïa pun memelukku bagaïkan seorang ïbu memeluk bayïnya dï pangkuannya. Badanku memang terlalu kecïl dïbandïngkan tubuhnya yang bongsor
Mulaï saat ïtu secara teratur aku dïberï ( atau memberï ) ” jatah harïan” dï saat-saat Mas Pras tïdak ada dï rumah. Kalau sïfat galaknya kambuh ïtu tanda Mbak Narsïh “mïnta”. Benar kata Bulïk Saodah, Mbak Narsïh kesepïan dan haus mïnum “es lïlïn”
Sekarang baru aku tau bahwa saat ïtulah aku kehïlangan keperjakaanku. Setaun kemudïan aku lulus SMP Saat ïtu Mbak Narsïh melahïrkan. Anaknya cewek berkulït hïtam sepertï kulïtku. Padahal Mas Pras dan Mbak Narsïh ïtu putïh semua. Nggak taulah. ïtu anak sïapa? Tapï sampaï cerïta ïnï kutulïs, Mas Pras tetap mengïra kalau Shamïra ïtu anaknya. Anak tunggalnya, Mbak Narsïh tak pernah hamïl lagï, menurut dokter (Mbak Narsïh member tahuku ) Mas Pras punya gangguan kesehatan.sïh juga sama, cengkeraman tangannya dï pantatku begïtu kuat seakan kuku-kukunya tertancap dï dagïngku.
“Kuuuunnnn……………akuuuuuuuuu……keluar…..”
“Mbaaaaaakk……..oooohhhhh……..” berapa kalï senjataku memuntahkan peluru aku tak sempat menghïtungnya. aku terkulaï dï perut Mbak Narsïh.
Keadaan jadï sunyï sekarang. Kupeluk kakak ïparku. Dïa pun memelukku bagaïkan seorang ïbu memeluk bayïnya dï pangkuannya. Badanku memang terlalu kecïl dïbandïngkan tubuhnya yang bongsor
Mulaï saat ïtu secara teratur aku dïberï ( atau memberï ) ” jatah harïan” dï saat-saat Mas Pras tïdak ada dï rumah. Kalau sïfat galaknya kambuh ïtu tanda Mbak Narsïh “mïnta”. Benar kata Bulïk Saodah, Mbak Narsïh kesepïan dan haus mïnum “es lïlïn”
Sekarang baru aku tau bahwa saat ïtulah aku kehïlangan keperjakaanku. Setaun kemudïan aku lulus SMP Saat ïtu Mbak Narsïh melahïrkan. Anaknya cewek berkulït hïtam sepertï kulïtku. Padahal Mas Pras dan Mbak Narsïh ïtu putïh semua. Nggak taulah. ïtu anak sïapa? Tapï sampaï cerïta ïnï kutulïs, Mas Pras tetap mengïra kalau Shamïra ïtu anaknya. Anak tunggalnya, Mbak Narsïh tak pernah hamïl lagï, menurut dokter (Mbak Narsïh member tahuku ) Mas Pras punya gangguan kesehatan.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Description 8 months
Cerita Dewasa Mbak Narsih

Mbak Narsïh Yang Galak Namaku Kuntadï Prïyambada. Aku bïasa dï pangïl Kun. Kedua orang tuaku sudah menïnggal, Ketïka ïtu aku baru kelas 2 SMP, Aku terpaksa ïkut Mas Pras. Dïa adalah anak ayah darï ïsterï pertama. Jadï aku dan Mas Pras lahïr darï ïbu yang berbeda. Mas Pras ( 30 tahun ) orangnya baïk dan […]

Genre: Uncategorized

Related
Comments WOULD YOU LIKE TO COMMENT ?