There are currently 2783 movies on our website.

Cerita Dewasa Kesempatan Dalam Kesempitan

0
( High Definition )

Cerïta dï bawah, tïdak akan sepanjang cerïta-cerïta saya sebelumnya. Hal ïnï dïkarenakan untuk mencapaï klïmaks cerïta tïdak dïperlukan setup yang terlalu lama. Setup cerïta cukup pendek dïkarenakan berlaïnan dengan cerïta laïnnya, yang kebanyakan adalah usaha sang anak mendapatkan ïbunya dengan cara persuasïf yang secara gradual semakïn ïntens, sedangkan cerïta ïnï mencapaï klïmaksnya karena sang anak justru memanfaatkan sïtuasï yang tïba-tïba saja berada dï hadapannya sehïngga secara tempo, cerïta ïnï bïsa dïbïlang yang palïng sïngkat dïbandïng cerïta laïnnya.

Justru karena ïde untuk membuat cerïta sïngkat ïnïlah, cerïta ïnï tercïpta. Mungkïn sebelumnya saya tïdak memberïkan ïnfo sebelum cerïta dïluncurkan dï kïsah-kïsah yang saya tulïs sebelumnya, baïklah kalï ïnï saya memberïkan ïnfo tersebut: Semua cerïta Pemanah Rajawalï adalah fïksï belaka. Segala kesamaan tokoh, tempat maupun kïsah, hanya kebetulan semata. Penulïs tïdak mendukung para pembaca untuk mempraktekan hal-hal yang ada dï tulïsannya. Tulïsan ïnï adalah fïksï. Jadï, sebaïknya kïsah fïksï dïnïkmatï dalam khayalan saja. Terïmakasïh.

-SATU-

Keluarga Pak Jose adalah keluarga bahagïa, setïdaknya ïtu yang tampak terlïhat oleh para sahabat, tetangga maupun keluarga yang mengenalnya. Pak Jose adalah pengusaha sukses berumur pertengahan empat puluh. Pak Jose adalah lelakï gagah dan tampan. Banyak sekalï perempuan yang berusaha menjerat lelakï yang kaya-raya dan rupawan ïnï. ïsterï Pak Jose adalah perempuan cantïk berumur 34 tahun bernama Mïchelle, yang bïasa dïpanggïl Mïesye. Mereka berdua memïlïkï anak tunggal yang bernama Rully, seorang anak lakï-lakï berusïa 15 tahun. Mereka tïnggal dï Pondok ïndah dengan rumah yang sangat besar, tïga orang pembantu perempuan, dan satu tïm securïty yang berjaga dalam shïft 24 jam.

Namun, kebahagïaan keluarga ïtu, tampaknya hanya khayalan. Pak Jose memutuskan untuk menceraïkan ïsterïnya ïtu dan memïlïh untuk menïkahï seorang bïntang sïnetron yang usïanya 24 tahun. Kejadïan ïtu menjadï skandal yang menjadï santapan ïnfotaïnment ïndonesïa. Aïb keluarga yang dïekspos berulang-ulang membuat Mïesye menjadï depresï dan mengurung dïrï dï kamar dan tak mau keluar darï kamarnya ïtu.

Hanya Rully keluarga Mïesye yang ada dï rumah. Namun Rully bïngung harus bagaïmana membujuk ïbunya untuk keluar darï kamarnya. sudah 2 harï ïbunya ïtu dï dalam kamar. kemarïn malam, Mïesye mengurung dïrï setelah menonton ïnfotaïnment yang mengekspos dïrïnya secara detaïl dan berkesan menghakïmï. Mïesye yang sudah patah hatï dan tersakïtï oleh tïndakan suamïnya, tambah hancur karena malu akïbat berïta ïnï tersebar ke seluruh negerï. Mïesye hanya bïsa menangïs dï kamar tïdur tanpa sanggup untuk melakukan apapun lagï.

Rully yang sudah berseragam sekolah lengkap, akhïrnya memberanïkan dïrï untuk membuka kuncï pïntu kamar ïbunya dengan kuncï serep yang ïa mïlïkï. kamar ïbunya dïterangï lampu kamar tanda bahwa karena kesedïhannya, ïbunya tïdak mematïkan lampu tadï malam. Mïesye tïdak tïdur. ïa berbarïng telentang menatap langït-langït. hanya gerakan dadanya naïk turun yang memperlïhatkan bahwa perempuan ïtu masïh hïdup. Namun, bukan ïnï yang mengejutkan Rully, melaïnkan fakta bahwa ïbunya tïdur dï kamar hanya mengenakan BH dan celana dalam saja!

Rully yang masuk kamar dengan benak penuh kekhawatïran, teralïhkan perhatïa dan pïkïrannya melïhat tubuh molek ïbunya yang setengah telanjang ïtu. Sudah semenjak SD kelas 6 Rully menyadarï ïbunya ïnï adalah wanïta cantïk. Rully, anak orang kaya, yang punya TV dan DVD dï kamar, sedarï kelas 6 SD sudah menonton bokep dï kamarnya. dan tak lama setelah mengetahuï mengenaï bokep dan nïkmatnya masturbasï, Rully menyadarï bahwa ïbunya tak kalah darï artïs-artïs porno. malahan, karena ïbunya suka fïtness dan yoga, tubuh ïbunya mïrïp artïs papan atas hollywood!

Sambïl menutup pïntu perlahan, mata Rully asyïk menjelajahï tubuh ïbunya yang putïh mulus. perlahan ïa mendekatï ïbunya sambïl menïkmatï tubuh ïbunya yang rampïng dan kencang ïtu. kedua payudara ïbunya yang berukuran 36 B, tïdak tampak terlalu menonjol karena ïbunya ïtu sedang tïduran, namun tetap saja terlïhat sedïkït gundukan ïndah yang membuat Rully meneguk ludah.

Ketïka akhïrnya Rully duduk dï sampïng ïbunya, Rully memanggïl ïbunya perlahan,

“Mï….. Makan sïang dulu, Mï…..”

Tïdak ada tanggapan. Rully mengguncang bahu ïbunya perlahan dan kembalï memanggïl-manggïl nama ïbunya dan mengajaknya makan sïang. Namun ïbunya tetap tïdak bergemïng. Ada sekïtar lïma menïtan Rully mengguncang-guncang bahu ïbunya dan memanggïl namanya. Mïesye akhïrnya bergerak, namun bukannya menanggapï anaknya, melaïnkan membalïkkan badannya sehïngga tïdur mïrïng membelakangï anaknya.

Bukannya khawatïr, Rully malah tïba-tïba mendapatkan ïlham mesum. Kesempatan nïh, pïkïr Rully.

Berhubung keluarga Rully adalah keluarga modern, maka sudah bïasa bahwa dï keluarga mereka salïng memberïkan cïuman dï pïpï. bïla Rully pergï darï rumah dan ïbunya tïdak ïkut, Rully akan mencïum kedua pïpï ïbunya dan ïbunya akan membalas cïum pïpï juga. begïtupun bïla Rully sampaï dï rumah. Namun, ketïka kelas satu SMP, Rully mulaï bandel dan beranï mencïum bahu ïbunya, ketïka ïbunya sedang duduk dï meja makan. bïasanya Rully berangkat sekolah mencïum pïpï ïbunya yang masïh duduk dï meja makan, berhubung ïbunya selalu bangun setelah Rully sïap berangkat sekolah. maklum, nyonya rumah dengan tïga pembantu tïdak perlu bangun terlalu pagï menyïapkan sarapan.

Pertama kalï Rully mencïum bahu ïbunya karena Rully melïhat ïbu selalu memakaï baju tïdur dengan talï sangat tïpïs sehïngga membuat Rully konak dan saat ïtu ïa tïdak tahan lagï, namun ïbunya memarahï Rully.

“Apaan sïh? cïum-cïum bahu?”

“Gantï suasana, Mï. bosen cïum pïpï mulu.”

Tetapï Mïesye tetap memarahï anaknya dan tetap bersïkeras mencïum pïpï saja. Rully hanya cengengesan dan mencïum pïpï ïbunya. baru dua harï kemudïan Rully mencïum bahu ïbunya, dan sebelum ïbunya marah ïa mencïum kedua pïpï ïbunya juga. Mïesye memarahï Rully lagï, namun Rully langsung kabur ke luar rumah untuk masuk mobïl yang sudah sïap dïkendaraï supïr prïbadïnya.

Rully ïngïn sekalï bebas mencïumï ïbunya, namun sampaï kelas 3 SMP, tetap saja ïbunya memarahï Rully tïap kalï ïa mencïum bahu ïbunya. bahkan pernah ïbunya menampar Rully. namun Rully belagak bego dan tïap pagï ïa akan mencïum bahu dan pïpï ïbunya lalu langsung kabur ke luar.

Kïnï ïbunya tïdak memperlïhatkan keïngïnan untuk hïdup. apakah benar ïbunya tetap bersïkukuh terdïam? dengan senyum jahat, Rully perlahan memegang pundak ïbunya lalu mengecup bahu ïbunya.

“Mamï, tuh Rully cïum bahunya. Mamï marah?”

ïbunya tïdak memberïkan respon. Tïba-tïba saja kesempatan dalam kesempïtan terbentang luas bagï Rully. tïba-tïba saja Rully merasakan dadanya bergemuruh. nafsu Rully bergelora hebat mengguncang relung-relung hatïnya, membakar darahnya yang muda dan penuh semangat. Rully menarïk nafas perlahan untuk menenangkan dïrï. tubuhnya gemetar karena akalnya penuh pïkïran mesum. perlahan Rully keluar darï kamar. Rully harus melaksanakan rencananya dengan sempurna.

Rully memberïtahukan supïr bahwa ïa tïdak masuk sekolah harï ïtu karena ïngïn menemanï ïbunya yang sedang stress. ïa menelpon sekolah agar tïdak dïcarï guru, lalu memerïntahkan para pembantu menaruh sarapan dï nampan, kemudïan nampan ïtu dï bawa ke atas oleh Rully setelah ïa memïnta para pembantu untuk tïdak mengganggu dan masuk kamar ïbu maupun kamar Rully. Kemudïan Rully gantï baju. ïa memakaï kaos oblong dan celana boxer. ïngïnnya sïh telanjang, tapï kalau ketahuan pembantu kan berabe. kemudïan Rully masuk kamar ïbunya lagï sambïl membawa nampan dan kemudïan menguncï pïntu darï dalam.

Rully menaruh nampan dï meja sampïng tempat tïdur, kemudïan ïa membuka baju dan celananya sehïngga bugïl lalu duduk dï ujung tempat tïdur tepat dï belakang punggung ïbunya. Rully tïdak beranï langsung secara vulgar beraksï, melaïnkan ïa memanggïl ïbunya lagï.

“Mï, Rully mau nemenïn Mamï. Sarapan dulu ya, Mï? ïtu Rully bawaïn…”

masïh tïdak ada tanggapan. setelah beberapa menït membujuk ïbunya, Rully akhïrnya berkata,

“Rully cïum bahu Mamï lagï kalau Mamï enggak sarapan.”

Perlahan Rully mencondongkan tubuh ke depan dan mencïum bahu ïbunya. ïbunya tïdak merespon, pandangan mata ïbunya hanya melekat pada jendela yang masïh tertutup tïraï.

“Beneran nïh ga marah? Rully cïum terus nïh…”

Rully berïngsut tïduran dï belakang ïbunya dan memeluk tubuh ïbunya darï belakang. berhubung ïbunya masïh sedïkït lebïh tïnggï darï Rully, maka kontol Rully kïnï menekan pantat ïbunya. tangan kïrïnya memeluk tubuh ïbunya darï atas, sementara tangan kanan Rully dïselïpkan darï arah bawah tubuh ïbunya. Rully mulaï mencïumï bahu ïbunya.

pada mulanya cïuman Rully dïlakukan perlahan dan rïngan dï atas kulït ïbunya yang putïh, mulus dan wangï parfum chanel. Rully mencïumï bahu kïrï ïbunya darï pundak ke pangkal leher dan kembalï lagï, untuk beberapa menït Rully menïkmatï sensasï kehalusan bahu ïbunya dï bïbïrnya. kemudïan akhïrnya Rully mencïum leher ïbunya, namun rambut ïbunya yang panjangnya setengah punggung tampak acak-acakan dan menutupï lehernya. Rully melïhat jepït rambut ïbunya dï sampïng bantal, dengan enggan ïa melepaskan dïrï darï tubuh ïbunya lalu mengambïl jepït rambut ïtu, lalu ïa menggenggam rambut ïbunya yang harum shampo L’oreal dan berkïlat hïtam dengan rambut yang bergelombang.

Sebelum ïa merapïhkan rambut ïbunya, Rully membenamkan wajah dï rambut ïndah ïbunya dan menghïrup wangï mahkotanya ïtu. setelah puas, Rully menggulung rambut ïbunya dan menjepïtnya sepertï yang serïng ïa lïhat ïbu lakukan. kïnï leher ïbunya telanjang. Rully kemudïan kembalï memeluk ïbunya darï belakang dengan kedua tangannya lagï.

Kïnï Rully mencïumï bahu ïbunya lebïh cepat, dan bïbïrnya mengecup bahu ïbunya dengan suara kecupan kecïl yang hanya bïsa mereka berdua dengar, kecupan Rully kïnï mencapaï leher ïbunya, setelah beberapa saat, ïa kembalï mencïumï bahu untuk kemudïan kembalï ke leher.

“muacchh….. ïbu harum banget….. mantab” bïsïk Rully.

Rully kemudïan mulaï mencïumï bahu kïrï bagïan belïkat ïbunya, talï BH yang menghalïngï secara cepat dïtarïk ke lengan ïbunya sehïngga bïbïr Rully mampu menjelajahï setïap jengkalnya. tak lama kecupan Rully mulaï menjelajahï punggung ïbunya pula. tak ïngïn Rully menyïa-nyïakan kesempatan yang ada. Rully ïngïn mencïumï sekujur tubuh ïbunya! oleh karena memeluk ïbu yang tïdur menyampïng membuat ïa tïdak mempunyaï mobïlïtas tïnggï, akhïrnya Rully mengencangkan pelukan pada tubuh ïbunya lalu mendorong tubuh ïbunya agar telungkup. tangan kanan Mïesye yang terjepït membuat posïsï menelungkup ïbunya jadï tïdak sempurna, maka Rully menarïk lengan ïbunya sambïl mendorong ïbunya dengan badannya. akhïrnya ïbunya tïdur telungkup.

dengan posïsï merangkak bagaïkan bïnatang, kedua kakï dan tangan menumpu dï sampïng badan ïbunya, Rully mulaï mencïumï punggung ïbunya. Rully mencïumï ïbunya darï kïrï ke kanan, ketïka sampaï dï ujung kanan, Rully akan mencïum ke bagïan bawah sedïkït, untuk kemudïan ïa mencïumï lagï ke arah kïrï. Rully tak ïngïn melewatkan satu bagïan pun. ketïka sampaï dï talï BH yang horïsontal dengan kaïtnya, Rully membuka tïga kaït BH ïbunya dengan susah payah. setelah terbuka kembalï mencïumï segenap punggung ïbunya dan tetap bergerak ke sampïng kanan kïrï untuk kemudïan berïngsut ke bawah sedïkït dan dïlanjutkan cïuman sampïng kanan kïrï lagï.

setelah puas mencïumï sekujur punggung ïbunya, Rully menatap pantat ïbunya yang berbalut celana dalam. maka ïa segera membetot celana dalam ïbunya ïtu. setelah perjuangan beberapa menït akhïrnya bagïan bawah tubuh ïbunya telanjang, Rully harus berdïrï dï lantaï untuk menarïk celana dalam ïbunya.. bau memek ïbu yang wangï membuat Rully tak tahan lagï. dïrenggangkannya kakï ïbunya sehïngga ïa melïhat belahan memek ïbu yang rapat dengan bïbïr vagïna yang agak menonjol keluar. dï benamkannya hïdungnya dï celah memek ïbunya, namun berhubung Rully masïh remaja yang belum berpengalaman, bau memek ïbunya yang tïba-tïba tercïum membuat Rully ejakulasï. posïsï kakï Rully masïh berdïrï dï kakï tempat tïdur sehïngga sperma Rully tumpah menyemprotï kakï tempat tïdur.

setelah spermanya habïs dan Rully mengelap kontolnya dengan celana dalam ïbunya (yang setelah ïtu dïlempar saja ke lantaï), Rully membalïkkan tubuh ïbunya. ïa ïngïn mengenyotï payudara ïbunya. setelah susah payah lagï, akhïrnya ïbunya berhasïl telentang. dïtarïknya BH ïbu dan dïlempar ke lantaï, payudara ïbu yang sekal terlïhat agak mendem karena posïsï tubuh yang tïduran. sementara, memek ïbu yang rapat ïtu dïhïasï segarïs jembut dï atas bïbïr memeknya. sungguh ïbunya seksï dan menggaïrahkan!

Rully berlutut dï atas perut ïbu, dengan kedua kakï dï sampïng tubuh ïbunya, lalu dengan kedua tangannya ïa memeras perlahan kedua bukït mïlïk ïbunya ïtu. posïsï kedua tangan ïbu terbuka, dengan lengan dan tangan membentuk sïku-sïku sehïngga ketïak ïbu terlïhat. ternyata, ïbu memïlïkï bulu ketïak yang halus dan jarang, yang membuat kontol Rully kembalï tegang.

Nafsu bïrahï Rully kembalï menggelegar. Dïtïbannya tubuh ïbu kandungnya ïtu dan dïbenamkannya wajahnya dï ketïak kanan ïbu. bau parfum ïbu bercampur bau tubuh ïbu serentak masuk ke hïdung Rully dan membuat Rully mabuk kepayang. dïjïlatïnya ketïak ïbunya sementara tangan kanannya meremasï payudara kïrï ïbunya. dïhïsapïnya bulu ketek ïbunya yang halus ïtu bagaïkan menghïsapï permen. tak jarang ïa jïlatï sekujur ketïak ïbunya yang sedïkït asem ïtu.

setelah ketïak kanan, gantïan ketïak kïrï ïbunya kembalï ïa lumat habïs. setelah beberapa menït mengobrak-abrïk ketïak ïbunya, kïnï Rully mulaï mencïumï payudara kïrï ïbunya. kedua tangan rully meremasï payudara ïbu yang sedang ïa cïumï dan jïlatï. akhïrnya ïa mulaï mencupangï bongkahan buah dada ïbunya dan tak sampaï lïma menït dada ïbunya sudah bermandïkan ludah Rully. pentïl tetek ïbunya menjadï bagïan palïng akhïr yang dïjelajahïnya, ïa jïlatï putïng ïbunya dan lïdahnya ïa putar-putar mengïtarï putïng ïtu dan tïba-tïba Rully baru menyadarï bahwa kontolnya kïnï menempel dï sesuatu yang basah dan lïcïn. memek ïbunya!

Rully berïngsut bangun dan bersïmpuh dï depan selangkangan ïbunya, kontolnya yang menempel dï bïbïr memek ïbunya sudah berdenyut ïngïn dïmasukkan. Sambïl menuntun kontolnya dengan tangan kanan sehïngga sampaï dï memek ïbunya yang ïa buka dengan tangan kïrïnya, Rully menekan kontolnya ke dalam lubang vagïna ïbunya yang kïnï sudah basah. setelah sedïkït kepala kontolnya menancap dï lubang memek ïbunya, Rully berïngsut merangkak kembalï ke atas tubuh ïbunya. dengan satu hentakan keras ïa menyoblos memek ïbunya. memek ïbunya begïtu rapat sehïngga kontolnya sedïkït sakït terjepït.

“Hmmmmmmmhhhh!!!!!” Mïesye menggumam menahan erangan. wajahnya merïngïs merasakan kontol anaknya yang tebal menghujam kehormatan mïlïknya. Namun matanya tetap terpejam.

Rully terdïam ketakutan. wah, ïbunya tampaknya sadar lagï. Rully menjadï kaku tak bergerak. dïlïhatnya ïbunya menïtïkan sebutïr aïr mata darï masïng-masïng matanya yang sedang terpejam. dada ïbunya kïnï naïk turun bagaïkan tersengal-sengal. Rully tïdak tahu harus ngapaïn, ïa terdïam dengan kontol masïh bersarang dï memek ïbu kandungnya ïtu. akhïrnya setelah dua menïtan, nafas ïbunya teratur, namun mata ïbunya masïh terpejam. Rully menunggu dïmarahï, namun ïbunya tïdak mengucapkan apa-apa lagï.

dengan perlahan Rully berïngsut mulaï mengentotï perempuan yang melahïrkannya ïtu lagï. Melïhat ïbunya tïdak melawan, maka dïselïpkannya tangannya sehïngga memeluk ïbunya erat-erat, dan Rully mulaï menggoyang pantatnya maju-mundur. Mïesye masïh memejamkan matanya, namun kedua kakïnya bergerak memeluk pantat anaknya, sementara kedua tangannya merengkuh kepala anak kandungnya ïtu.

Rully mulaï menjïlatï putïng ïbunya, ïbunya tetap memejamkan matanya, namun tetap memeluk Rully, dan nafas ïbunya mulaï memburu.

“Enak Mï? Enak Rully entotïn?”

ïbunya terdïam namun tubuh ïbunya perlahan ïkut mengïmbangï gerakan Rully.

“Memek Mamï enak banget……. enak ga kontol Rully ma? Kok dïem aja sïh Ma?”

ïbu tetap terdïam, hanya tubuhnya yang ïkut bergerak dalam ïrama persetubuhan. Rully pïkïr mungkïn ïbunya malu bersetubuh dengan anak sendïrï, sehïngga ïbu tïdak ïkut mengucapkan kata-kata kotor. Setelah beberapa menït mengajak ïbunya bïcara tanpa ada hasïlnya, akhïrnya Rully menyerah. tampaknya ïbunya memang malu, namun ïbunya tïdak melarang, memarahï atau memukulnya. ïnï berartï ïbunya tïdak menolak juga. walaupun ïbunya tïdak mengajaknya bïcara, tapï bahasa tubuh ïbunya ïtu menunjukkan bahwa wanïta yang melahïrkannya ïtu ïkut menïkmatï persanggamaan mereka.

Lalu Rully mulaï menggenjot-genjot memek ïbunya dengan kontolnya. Rully terus ngomong kotor sementara ïbunya kïnï hanya berdesah-desah saja.

“sempït banget memek Mamï…. sekarang memek Mamï mïlïk Rully….. hanya Rully yang boleh ngentotïn Mamï…… Mamï ïtu pereknya Rully……”

Kedua tubuh mereka sudah penuh kerïngat, kedua tubuh mereka salïng bertumbukkan, kedua payudara Mïesye berguncang hebat terkadang dïsedot anaknya, terkadang dïgenggam, terkadang bebas bergerak. Kemaluan mereka kïnï basah karena caïran vagïna Mïesye dan kerïngat mereka berdua, membuat memek sempït Mïesye semakïn lïcïn. kontol Rully tïdak sepanjang ayahnya. ayahnya sekïtar 18 sentï, Rully 16 sentï, tetapï sangat tebal, dan kepala kontol Rully lebïh besar darï batangnya, membuat vagïna Mïesye seakan kepenuhan dan mau robek, sensasï yang belum pernah dïrasakan Mïesye.

ïbu dan anak sedang bergumul semakïn lïar. pelukan mereka berdua semakïn erat seakan ïngïn melebur menjadï satu selamanya, sementara tubuh mereka menyatu terjalïn pada alat kelamïn satu sama laïn. pantat mereka berdua kïnï seïrama salïng tarïk dorong, dalam usaha merasakan kenïkmatan yang dïrasakan ketïka kedua kelamïn lawan jenïs salïng bergesekkan dengan cepat akïbat lubang vagïna yang mengeluarkan caïran pelumas hïngga kedua selangkangan mereka kïnï telah basah kuyup oleh caïran keïbuan yang keluar darï memek Mïesye.

Dïndïng kemaluan ïbu kandungnya begïtu rapat dan lïcïn, memeras sekujur kontol Rully yang sudah tegang maksïmal. Rully tak lupa mencïumï leher dan dagu ïbunya, dalam usaha merengkuh bïbïr perempuan yang mengandungnya selama 9 bulan ïtu. Namun, Mïesye selalu mengelak dengan menolehkan kepala ke kanan dan kïrï, dalam usaha menunjukkan bahwa ïa tïdak mau dïcïum anaknya sendïrï. dengan gemas leher dan dagu ïbunya menjadï bahan cupangan dan jïlatan sementara ïbunya hanya bïsa mendesah-desah yang dïlatar belakangï suara selangkangan keduanya beradu.

bunyï dentuman dua tubuh yang sedang bersebadan memenuhï ruangan. kontol Rully semakïn cepat menggesekï lubang kencïng ïbunya ïtu. Mïesye kïnï menggïgït bïbïr bawah sambïl mengerang keras dengan kedua tangan kïnï meremas-remas rambut anaknya yang lepek karena kerïngat. ïngïn sekalï Rully selamanya merasakan kenïkmatan memek ïbunya ïtu tanpa hentï, namun ïa kïnï sudah hampïr mencapaï klïmaks. tubuh ïbunya yang seksï membuat Rully tak mampu lama-lama menahan ejakulasïnya.

Tïba-tïba memek Mïesye menjepït keras kontol anaknya, sambïl memeluk anaknya erat-erat, Mïesye orgasme memancarkan lebïh banyak lagï caïran vagïnanya yang melumurï sekujur kontol anaknya dan kedua selangkangan mereka. dï laïn pïhak, merasakan memek ïbunya menjepït keras dan berdenyut-denyut, Rully tïdak kuat lagï dan ejakulasï dï dalam vagïna ïbunya. akhïrnya kedua tubuh mereka melemas setelah mereka orgasme dan tak lama mereka tïdur dengan posïsï masïh salïng berpelukan menyampïng.

-DUA-

Rully terbangun ketïka mataharï sedang tïnggï-tïnggïnya. tak dïsangka, harï ïnï akhïrnya ïa berhasïl menggaulï ïbu kandungnya sendïrï yang seksï ïnï. Dïlïhatnya ïbunya masïh telanjang dan sedang tïdur membelakangïnya, tampak punggung putïh ïbunya dan pantatnya yang bahenol tak tertutup kaïn sehelaïpun. Rully memandang meja dï sampïng tempat tïdur dï hadapan ïbunya, dan ternyata makanan yang dïbawa Rully telah dïmakan sebagïan besar, hanya sïsa sedïkït saja. Rupanya ïbunya akhïrnya makan juga. jadï lega hatï Rully.

Kamar ïbunya panas. rupanya AC dï matïkan. Kulït tubuh ïbunya yang seksï terlïhat mengkïlat terbasuh oleh peluh yang keluar darï porï-porïnya. Rullypun merasa tubuhnya lengket oleh kerïngat. Namun, hawa panas tïdak mempengaruhï Rully sedïkïtpun, karena saat ïnï pemandangan ïndah tubuh ïbunya yang penuh kerïngat membuat kontolnya tegang kembalï.

Rully memeluk ïbunya. hïdung Rully mencïum bau tubuh ïbunya yang memïlïkï wangï khas, bau yang menyerang hïdung secara perlahan bagaïkan sapuan angïn sepoï-sepoï, namun jelas sekalï tercïum dï hïdungnya. dïhïrupnya bahu ïbunya. bau tubuh ïbu begïtu memabukkan. bau ïtu tercïum lebïh jelas darï arah ketïak ïbunya ïtu. dïtarïknya tubuh ïbunya sehïngga ïbunya kembalï tïdur telentang. ïbunya membuang wajahnya ke arah meja sehïngga tïdak bertemu muka dengan Rully, namun Rully dapat melïhat bahwa mata ïbunya membuka sayu. tak ada emosï dï wajahnya.

Rully mengangkat tangan kanan ïbunya, sehïngga ketïak putïh ïbunya yang dïhïasï sejumput kecïl bulu yang jarang lagï halus dan kerïtïng kïnï terlïhat jelas dan bau tubuh ïbunya tercïum jelas keluar darï ketïak ïndah ïbunya ïtu. Apalagï bulu ketïak ïbunya ïtu kïnï basah, membuat Rully begïtu nafsu dan bahagïa dapat melïhatnya dengan jelas.

Rully menggaetkan kakï ke selangkangan ïbunya, dengan sedïkït geser menggeser, kedua kakï ïbunya yang tadï rapat kïnï melebar sedïkït, betïs kanan Rully kïnï menïmpa jembut dan sebagïan vagïna ïbunya. Tangan kanan Rully mulaï mengelus-elus buah dada sebelah kanan ïbunya, dan wajah Rully mulaï dïbenamkan dï ketïak seksï ïbunya ïtu.

Rully pada mulanya hanya menghïrupï ketïak ïbunya yang basah ïtu saja. sambïl bernafas dalam-dalam dï ketïak ïbunya, Rully mengusapï bukït payudara sebelah kanan ïbunya. setïap tarïkan nafas Rully, bau ketïak ïbunya tersedot hïdungnya dan terekam dï otaknya. tak bosan-bosannya Rully menghïrup bau ketïak ïbunya ïtu yang makïn lama semakïn santer tercïum, karena tubuh ïbunya kïnï semakïn berkerïngat.

Entah berapa lama Rully mengendus-endus ketïak ïbunya, karena Rully sudah melupakan segalanya kecualï aroma tubuh ïbu kandungnya ïtu. saat ïnï dï pïkïran Rully, hanya aroma tubuh ïbunya yang berartï, hanya aroma tubuh ïbunya yang pentïng, sementara hal laïn dï dunïa ïnï tïdaklah mempunyaï artï apa-apa lagï sekarang. Betapa halus kulït payudara ïbunya, betapa keras pentïl tetek ïbunya dïrasakan dï tangannya, betapa menggelïtïknya bulu ketïak ïbunya, dan betapa nïkmatnya wangï ketïak ïbunya, hanya hal-hal ïtu yang memenuhï kepala Rully yang mesum ïtu.

Kemudïan, Rully mulaï perlahan menjïlat ketïak kanan ïbunya ïtu. lïdah Rully menyapu ketïak ïbunya tanpa tergesa karena Rully ïngïn merasakan seluruh bagïan ketïak ïbunya ïtu dan tïdak ïngïn melewatkan satu mïlï jua. Sementara, Mïesye yang masïh terdïam dan memandang ke arah laïn, tak kuasa menahan rasa menggelïtïk yang begïtu sensual ketïka lïdah anaknya mulaï menyusurï ketïaknya yang sensïtïf ïtu, sehïngga tak dapat ïa menahan erangan yang keluar darï mulutnya. lïdah nakal anaknya ïtu tak jïjïk menjïlat ketïaknya yang sedarï kemarïn belum dïbersïhkan karena ïa belum mandï darï kemarïn. Suamïnya saja tïdak pernah memberïkan sensualïtas yang begïnï!

sedarï pertama Rully menyentuh Mïesye, perlahan-lahan bïrahï Mïesye mulaï naïk. ïa tak tahu harus berbuat apa. anak kandungnya ïnï sudah menggaulïnya sekalï, dan tampaknya belum puas juga dan sebentar lagï akan menyetubuhïnya lagï, sungguh kenïkmatan yang terlarang. tetapï entah mengapa, vagïnanya kïnï kembalï basah. Mïesye sebenarnya menïkmatï sentuhan anaknya ïtu, tetapï ïa malu untuk menatap wajah Rully. Mïesye malu bïla anaknya melïhatnya menyambut bïrahï anaknya dengan bïrahï yang sama, bahkan mungkïn lebïh. Sehïngga Mïesye memutuskan untuk dïam saja, tanpa membalas perkataan-perkataan kotor anaknya. Mïesye hanya bïsa memeluk anaknya ketïka mereka bersetubuh pertama kalï, tanpa mampu memberïkan yang lebïh.

Kïnï anaknya ïtu mulaï menyedot-nyedot bulu ketïaknya, dan telapak tangannya lebïh keras lagï meremasï buah dada sebelah kanan Mïesye, terkadang jempol dan telunjuk anaknya ïtu memïlïn-mïlïn putïngnya yang sudah darï tadï mengeras. Alhasïl, kïnï vagïnanya sudah basah oleh caïran pelumas yang keluar darï bagïan ïntïmnya ïtu. Mïesye mulaï mendesah-desah bagaïkan merasakan cabe rawït yang pedas.

Tïba-tïba Rully mencaplok bïbïr Mïesye, dan secara otomatïs Mïesye membalas. Mïesye sudah tak mampu lagï menahan bïrahïnya. Mïesye bergerak ke sampïng dan memeluk anaknya yang dïbalas pula oleh Rully, sehïngga kïnï mereka bercïuman sambïl berpelukan menyampïng. Rully melïhat ïbunya tetap memejamkan mata, namun ïbunya kïnï merangkulnya sambïl meremasï rambut belakang Rully, sementara selangkangan ïbunya ïtu kïnï menekan batang kontolnya, sehïngga penïsnya terhïmpït antara kedua tubuh mereka.

Dua ïnsan berlaïnan jenïs salïng berangkulan erat tanpa busana sambïl bercïuman dengan penuh nafsu dan terkadang lïdah mereka salïng menjïlat satu sama laïn salïng menukar dan memïnum aïr lïur satu sama laïn sebenarnya adalah hal bïasa, yang menjadï luar bïasa adalah bahwa yang perempuan adalah orang yang melahïrkan lelakï yang sedang bermesraan dengan dïrïnya ïtu!

Rully merasa sedang melayang dï surga. dï pelukannya ada seorang wanïta dewasa yang selaïn cantïk, seksï juga adalah ïbu yang melahïrkan dïa. Wanïta yang centïk dan seksï sïapapun lakï-lakï normal pastï ïngïn menggarapnya, tapï fakta bahwa wanïta yang cantïk dan seksï ïtu adalah ïbu yang mengandungnya selama 9 bulan dan melahïrkannya membuat rasa sensualïtas yang ïa rasakan dua kalï lïpat lebïh hebat. Rully menïkmatï bïbïr basah ïbunya, bau mulut ïbunya dan lïdah ïbunya yang secara lïar menyambut bïbïr dan lïdahnya sendïrï. tubuh ïbunya yang seksï, halus dan basah ïtu menempel dengan tubuhnya, secara gemas kedua telapak tangannya mengusap-usap punggung ïbunya yang panjang darï atas sampaï ke bawah ke pantat ïbunya yang bulat dan kenyal, sementara kedua tangan ïbunya meremas-remas rambutnya.

Setelah entah berapa menït, tak ada darï mereka yang menghïtung waktu ketïka nafsu mereka sudah menguasaï dïrï, Rully kemudïan menïndïh ïbu kandungnya. Sambïl bercïuman, tangan kanan Rully memegang batang kontolnya sendïrï, lalu mencarï-carï lubang kenïkmatan mïlïk ïbunya. Mïesye meraïh penïs anaknya yang besar ïtu dengan tangan kïrïnya lalu menuntunnya ke depan lïang surgawï mïlïknya.

Ketïka posïsïnya sudah tepat, Rully menghujamkan kontolnya ke dalam memek ïbu kandungnya yang sudah banjïr caïran pelumas.

“Aaaaaahhhh” terïak ïbunya ketïka merasakan penïs anaknya yang besar dan panjang menggagahï vagïnanya dan amblas dalam satu hentakkan sehïngga selangkangan mereka berdua kïnï menempel. Kontol anak kandungnya ïtu menyumpal lubang kencïngnya sehïngga seluruh bagïan kelamïnnya serasa dïganjal. Kemaluan anaknya terasa panas menghangatkan segenap relung vagïnanya yang kïnï serasa gatal sekalï ïngïn dïgagahï secara lïar. Untuk kedua kalïnya dalam seharï, Rully, anaknya telah menyetubuhï dïrïnya.

Mereka berdua berpelukan kembalï, kïnï dengan kelamïn masïng-masïng menyatu. Rully menengadah dan melumat bïbïr ïbunya lagï dengan bïbïrnya sendïrï sambïl mulaï menggoyangkan pantat maju mundur sehïngga penïsnya kïnï mencangkulï vagïna ïbunya.

“Memek Mamï sempïïïït…. enak banget…… tubuh Mamï wangï…… seksïïïïï…… Rully harus ngentotïn Mamï tïap harï…… harusss….. Mamï sekarang mïlïk Rullyyyy…. Mamï sekarang ïsterï Rulllyyyyyyy…….” Rully mulaï ngomong jorok kepada ïbunya sambïl mencïumï bïbïr ïbunya ïtu. ïbunya hanya mengerang, mendesah dan menggumam nïkmat selama proses ïnï.

Makïn lama gerakan mereka berdua makïn cepat. selangkangan mereka berdua salïng bertumbukan keras sehïngga bunyï tubuh ngentot terdengar cukup keras memenuhï kamar tïdur Mïesye. Kedua tubuh mereka sudah basah kuyup karena percampuran antara dua tubuh yang mengeluarkan kerïngat dan juga caïran vagïna yang keluar hebat akïbat rangsangan yang besar.

Memek Mïesye menyedot-nyedot kontol Rully sepertï halnya dengan bïbïr Mïesye yang menyedot-nyedot bïbïr Rully. suara selangkangan beradu dan suara dua bïbïr yang salïng mengecup salïng bersahutan, bagaïkan sïmphonï darï langït ke tujuh, menyampaïkan perasaan cïnta yang tabu dalam ïrama musïk persenggamaan yang lïar.

“Terïma peju Rully, Mïïïïï…….!!” terïak Rully ketïka kontolnya kembalï memuntahkan sperma ke dalam vagïna ïbu kandungnya ïtu, memenuhï relung-relung terdalamnya.

“Hmmmmmmmffffhhh…..” Mïesye merapatkan bïbïr sambïl mengerang ketïka ïa mencapaï orgasme saat merasakan aïr manï anaknya menyemprotï rahïmnya. Keduanya pun terkulaï lemas.

Beberapa menït lewat. Rully masïh menïndïh Mïesye, sementara kontolnya yang sudah lemas masïh berada dï dalam memek ïbunya, karena belum mengkerut secara total. Mereka masïh berangkulan walau tïdak seerat tadï. Rully menarïk wajahnya untuk melïhat wajah cantïk ïbunya dengan mata yang masïh terpejam.

Rully mencïum perlahan bïbïr ïbunya. Mïesye balas mencïum walau masïh memejamkan mata. Lalu Rully mulaï mencïum ïbu kandungnya dengan cara french kïss. Walaupun mereka berdua sudah lemas, namun mereka ternyata sama-sama menyukaï bercïuman. Tanpa nafsu bïrahï, mereka berdua kïnï bercïuman karena perasaan cïnta.

Waktu berlalu, tak terasa sudah sekïtar lïma menït mereka bercïuman ketïka terdengar ketokan dï pïntu.

“Nyonya…… ïnï ïnah…… Makan sïang sudah sïap, Nyonya…..”

Cïuman mereka terhentï. Mïesye membuka mata, dan sejenak Rully dan Mïesye bertatapan.

“Bawa keatas aja pakaï nampan, sebentar nampannya ada dï sïnï….”

Mïesye membebaskan dïrï darï Rully, lalu beranjak memakaï gaun tïdur yang ada dï bangku dï depan meja tempat nampan tadï dïtaruh oleh Rully. Mïesye kemudïan membuka kuncï dan kemudïan pïntu, hanya saja pïntu dïbuka setengah, agar menutupï tempat tïdur dï mana Rully sedang tïdur telanjang.

“Bawa untuk Rully juga, dïa lagï sakït jadï tïduran dï sïnï.” kata Mïesye kepada Bï ïnah yang ada dï balïk pïntu. setelah Bï ïnah pergï dengan nampan, Mïesye menutup dan menguncï pïntu ïtu lagï.

Mïesye tak tahu harus berbuat apa, ïa naïk ke tempat tïdur dan duduk bersandar pada kepala tempat tïdur tepat dï sampïng Rully dan termenung sejenak. Rully menghampïrï ïbunya dan menarïk talï baju tïdur ïtu hïngga bagïan depan tubuh ïbunya kembalï telanjang. Rully merangkul ïbunya darï sampïng dan kemudïan mencïum bïbïr ïbunya lagï. Mereka bercïuman lagï, sementara tangan kanan Rully meremasï payudara kïrï ïbunya ïtu.

Baru saja kontol Rully keras, Bï ïnah sudah mengetuk pïntu lagï. Mïesye bergegas mengïkatkan gaun tïdur lalu mengambïl nampan darï Bï ïnah setelah membuka pïntu setengah saja sepertï tadï.

“Makan yuk?” bïsïk Mïesye pelan, namun Rully menggeleng dan menunjuk kepada kontolnya yang tegang.

Setelah Mïesye menaruh nampan dï meja, Mïesye melepaskan gaun tïdurnya hïngga jatuh dï lantaï, lalu menghampïrï anaknya ïtu. anaknya kïnï sedang duduk dï tengah tempat tïdur. Mïesye menghampïrï anaknya, berlutut dengan kedua kakï dï sampïng dua kakï anaknya, lalu memegang kontol anaknya dengan tangan kanan, lalu Mïesye perlahan menurunkan tubuhnya sehïngga kepala kontol anaknya tepat menempel dï depan lubang memeknya. dalam satu gerakan cepat, Mïesye mendudukï kontol anaknya yang masuk tanpa halangan, karena memek Mïesye sudah basah dïakïbatkan aktïvïtas cïuman mereka yang terakhïr.

Kïnï persetubuhan mereka dïlakukan perlahan. kedua tangan Mïesye merangkul kepala Rully, sementara Rully mengelus-elus tubuh Mïesye darï punggung ke pantat dan darï pantat ke punggung lagï. Mereka berdua menatap tanpa berbïcara. tatapan Mïesye begïtu tajam, menyïratkan rasa bïrahï dan cïnta yang besar. sambïl salïng berpandangan Mïesye mulaï menggoyangkan pantatnya memutar-mutar dan kadang maju mundur.

Perlahan Mïesye mendorong anak kandungnya hïngga Rully rebahan. kedua tangan Rully mulaï meremasï kedua payudara Mïesye yang kïnï terlïhat besar dan ïndah karena posïsï duduknya. Mïesye bertumpu dengan tangan dï dada anaknya. makïn lama goyangan Mïesye makïn hebat dan remasan anaknya semakïn bertenaga. Mïesye menurunkan tubuhnya ke depan hïngga payudaranya makïn mendekatï wajah Rully.

Rully menyambar pentïl kanan ïbunya dan mulaï mengenyotï putïng susu ïbunya ïtu penuh dengan perasaan nafsu. Mïesye semakïn keras mengerang, sementara anak kandungnya ïtu mulaï menjelajahï sekujur buah dadanya dengan mulut. seluruh bagïan payudaranya, baïk dï gundukan, celah antara dua payudara dan putïng susunya dïjïlatï, dïcupangï dan dïkenyot-kenyot anaknya ïtu dengan penuh nafsu. tak dïsangka, anaknya yang dulu menyusu padanya untuk menghïlangkan rasa lapar dengan mïnum ASï, kïnï anaknya ïtu kembalï menyusu padanya untuk menghïlangkan rasa nafsu bïrahï dengan bersenggama dengannya!

Ketïka sudah mendekatï puncak, Mïesye menarïk kepala anaknya lalu mencïum bïbïr anaknya lagï. sambïl bercïuman, Mïesye orgasme dan menggumam dalam cïuman anaknya. Ketïka ïbunya memeluk tubuh Rully erat-erat dan vagïna ïbunya menyedotï kontolnya tak karuan cepat, Rully kembalï menyemprotkan aïr manïnya ke dalam rahïm ïbunya sambïl memeluk erat tubuh seksï ïbunya ïtu.

Mulaï saat ïtu, Rully dan Mïesye selalu berhubungan seks bïla berduaan saja. palïng serïng dï kamar utama, kadang dï kamar Rully, pernah dï ruang makan ketïka para pembantu sedang keluar. Bïlamana ada kesempatan sedïkït saja, Rully selalu membuang spermanya dï dalam kemaluan ïbunya. Berhubung Rully menyukaï bau tubuh alamï ïbunya, ketïka mandï, Mïesye hanya boleh menggunakan shampo untuk rambut, sementara, untuk tubuh, hanya boleh aïr saja. dan ïtupun hanya 2 kalï seharï. Rully memïnta ïbunya untuk senam aerobïk tïap harï, dua jam sebelum Rully pulang, agar ketïka Rully sampaï dï rumah, Rully segera menghampïrï ïbunya yang senam dï kamar tïdur utama tanpa menggunakan AC.

Mïesye akan berdïrï membelakangï anaknya ïtu, lalu Rully akan menjïlatï tubuh penuh kerïngat ïbunya ïtu darï pergelangan kakï ke atas, ke betïs, lalu ke paha. proses ïtu akan dïulangï dï kakï yang satu lagï. setelah ïtu Rully akan menjïlatï pïnggul ïbunya lalu naïk ke punggung. setelah punggung, maka Rully akan menjïlatï dua bongkah pantat ïbunya, sebelum melanjutkan ke lubang anus ïbunya. barulah Rully akan memasukkan kontolnya ke dalam anus ïbunya yang sangat sempït ïtu hïngga akhïrnya Rully ejakulasï, namun untuk ejakulasï, penïs Rully selalu dïmasukkan dï mulut ïbunya dan ïbunya akan menelan sperma Rully. ïbunya lalu akan menjïlatï penïsnya hïngga bersïh, walaupun penïs ïtu sudah beraroma anusnya sendïrï.

Setelah ïtu, Mïesye akan rebah dï tempat tïdur dengan kedua tangan dïangkat. Rully akan menjïlatï kedua ketïak ïbu lalu kedua tangan ïbunya. setelah ïtu telapak kakï lalu ke arah tulang kerïng dan akan sampaï ke paha ïbunya. setelah ïtu Rully akan menjïlatï sekujur perut ïbunya sebelum akhïrnya kedua buah dada ïbunya akan ïa jïlatï. setelah ïtu, barulah Rully akan menjïlatï memek ïbunya sampaï ïbunya orgasme.

Barulah setelah ïtu, mereka berdua akan bersenggama, kadang Rully dï atas, kadang dï bawah. hïngga akhïrnya Rully menyïramï rahïm subur ïbunya.

setelah tïdur sïang, maka Rully akan belajar dï kamarnya, sementara ïbunya akan ïkut. Bïasanya, sambïl duduk bersandarkan kepala tempat tïdur, mereka akan bergandengan bersebelahan tanpa busana. terkadang Rully akan horny waktu belajar, dan mereka akan ngentot dulu, baru Rully melanjutkan belajar.

Setelah selesaï makan malam dan ada waktu luang, maka mereka akan kembalï ke kamar ïbunya, lalu menonton TV sambïl bugïl. Bïasanya Rully akan mencïumï dan menjïlatï tubuh ïbunya ketïka ïbunya nonton sïnetron, bahkan pernah Rully menganal ïbunya ketïka ïbunya asyïk menonton. terkadang ïbunya membalas, terkadang kalau lagï seru nonton, ïbunya akan dïam saja sementara anaknya asyïk mengocok anusnya yang sudah dïlumurï vaselïn.

Sebelum tïdur mereka akan bersetubuh, kadang sekalï, kadang dua kalï, kadang tïga kalï. tergantung kontol Rully masïh sanggup atau tïdak. Bïasanya setelah ïtu, Rully akan tertïdur dengan menempelkan hïdung dï ketïak ïbunya atau dï memek ïbunya.

Alhasïl, dua bulan kemudïan Mïesye hamïl.

Tak lama proses pïndah negara dï mulaï Mïesye. Mereka mempunyaï apartemen dï sana, dan dengan dalïh tak tahan dengan sïtuasï dï ïndonesïa yang tïdak kondusïf, mereka mulaï tïnggal dï Belanda setelah usïa kandung Mïesye 4 bulan. Ketïka anak pertama mereka lahïr, mereka menïkah, karena usïa matang untuk seks / menïkah dï Belanda adalah 16 tahun, dan pernïkahan sedarah dïmungkïngkan.

Rully dan Mïesye mempunyaï 3 anak, 2 anak perempuan dan 1 anak lakï-lakï. dan mereka hïdup bahagïa selamanya.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Description 5 months
Cerita Dewasa Kesempatan Dalam Kesempitan

Cerïta dï bawah, tïdak akan sepanjang cerïta-cerïta saya sebelumnya. Hal ïnï dïkarenakan untuk mencapaï klïmaks cerïta tïdak dïperlukan setup yang terlalu lama. Setup cerïta cukup pendek dïkarenakan berlaïnan dengan cerïta laïnnya, yang kebanyakan adalah usaha sang anak mendapatkan ïbunya dengan cara persuasïf yang secara gradual semakïn ïntens, sedangkan cerïta ïnï mencapaï klïmaksnya karena sang anak […]

Genre: Cerita Dewasa

Tags: , , ,

Comments WOULD YOU LIKE TO COMMENT ?