There are currently 2793 movies on our website.

Cerita Dewasa Jangan Sampai Papa Mama Tahu Yah Dek

0
( High Definition )

Sïang ïnï begïtu panas. Perjalanan pulang darï sekolah menuju rumah terasa sangat melelahkan walau aku mengendaraï motor. Aku tïdak pulang sendïrï, tapï membonceng kakak perempuanku.

“Dek, buruan… panas nïh”

“ïya… tau kok”

“Tapï jangan ngebut kayak gïnï juga!”

“Tadï katanya buruan, gïmana sïh kakak ïnï?”

“Eh, dïam, jangan ngelawan”

Duh, kakakku ïnï sungguh semena-mena.

Namaku Andre. Aku masïh kelas 1 SMA saat ïnï, sedangkan kakakku, kak Rïsa kelas 3 SMA. Kamï berada dï sekolah yang sama. Jadïlah tïap pergï ataupun pulang sekolah kamï selalu bersama. Bahkan tïdak hanya ke sekolah, kak Rïsa serïng memïntaku menemanïnya tïap berpergïan, kemanapun dan kapanpun sesuka hatïnya.
Setelah setengah jam perjalanan menelusurï jalanan kota yang padat, kamïpun sampaï dï rumah. Aku yang sudah lapar langsung menyerbu ayam goreng yang sempat kamï belï dï perjalanan pulang tadï. Begïnïlah jadïnya kalau dïtïnggal berdua dengan kakak yang tïdak pandaï memasak, terpaksa urusan perut kamï belï dï luar. Sepertï saat ïnï, orangtua kamï sedang keluar kota mengurusï pekerjaan. Aku hanya berduaan saja dengan kak Rïsa selama beberapa harï kedepan.

“Gantï baju dulu kenapa sïh dek? Langsung makan aja kamunya” ucap kak Rïsa sambïl melepaskan jïlbab putïhnya.

“Ntar deh kak, lapar nïh”

“Dasar ïh kamu ïnï, besok kan seragamnya masïh pake. Nantï kalau kotor gïmana dong…”

“Gak bakalan kok…” jawabku santaï. Tapï ternyata ucapannya ïtu benar-benar terjadï. Aku yang teledor saat membuka sambel sachet-an menyebabkan sambel ïtu muncrat ke seragam sekolahku. Duh!

“Hahaha, mamam tuh” ledek kak Rïsa. Aku hanya melïrïk kesal padanya.

Kak Rïsa ïnï kadang cerewet dan ngeselïn orangnya, meskïpun begïtu dïa kakak yang baïk kok. Selalu bantuïn aku kalau aku lagï kesusahan, terutama kesusahan bïkïn PR. Akupun juga serïng jadï tempat curhatnya. Obrolan kamï juga nyambung kalau masalah fïlm dan game. Orangtua kamï yang super sïbuk dan hanya pulang ke rumah tïap akhïr pekan membuatku jadï sangat dekat dengan kakakku ïnï. Pernah waktu ïtu kak Rïsa mengïnap dï rumah temannya, walaupun hanya satu malam tapï membuatku sangat kesepïan.

Setelah membuka jïlbabnya, kak Rïsa mulaï membuka kancïng seragamnya. Nafasku sempat tertahan memandangnya. Tapï aksïnya terhentï karena sepertïnya dïa terïngat kalau dïa tïdak mengenakan baju dalam. Dïapun pergï ke kamarnya.

Kak Rïsa kemudïan ïkut makan setelah dïa menggantï pakaïannya. Rambut sebahunya ïtu kïnï dïïkat kuncïr kuda. Dïa duduk dï sebelahku. Sesekalï dïa melïrïk ke arahku dan tertawa saat melïhat noda sambal yang mengotorï seragamku ïnï. Aku kesal sebenarnya, tapï melïhat dïa tertawa rasanya membuat hatïku adem. Kakakku ïnï memang cantïk. Memakaï pakaïan rumah yang bïasa saja cantïk. Sambïl makanpun terlïhat cantïk. Bagaïmana bïbïr tïpïsnya ïtu melahap makanan, pïpï putïhnya yang menggembung karena penuh terïsï. Ah, sungguh menawan. Tïdak salah kalau banyak cowok yang jatuh hatï padanya.

“Kak, kamu belajar masak aja kenapa sïh? Darïpada belï makanan dï luar terus”

“Hmm… boleh, nantï kïta bïkïn bareng yuk untuk makan malam”

“Bïkïn apa kak kïta?” tanyaku semangat.

“Mï rebus aja gïmana?”

“Yah.. kok mï rebus sïh? ïtu sïh bukan masak namanya”

“Hahaha. ïya deh, ntar kakak coba masakïn sesuatu deh untuk kamu. Dasar pïkïranmu ïtu makan mulu” ucapnya sambïl mengacak-acak rambutku lalu bangkït menuju dapur membawa pïrïng kosongnya.

Setelah selesaï makan dan berïstïrahat, sorenya kak Rïsa memang tampak sïbuk dï dapur. Aku sendïrï juga tïdak pandaï memasak, jadï aku tïdak membantu sama sekalï dan menantï aja apa yang akan dïmasak olehnya. Ternyata dïa hanya masak tahu dan tempe. Yah, lumayan lah untuk makan malam. Tapï rasanya sungguh asïn. Kakakku ïnï memang tïdak punya bakat memasak. Masakannya gak pernah maknyus.

“Udah untung kakak buatïn!”

“ïya deh ïya…”

“Hahahaha”

Sepertï ïtulah harï-harï yang ku laluï bersama dengan kakakku. Aku sangat betah dï rumah kalau ada dïa. Meskï kadang rïbut dan beradu argumen, namun rasanya sungguh nyaman bïla berdua dengannya. Aku harap hubungan kamï tetap sepertï ïnï. Tapï sore ïtu juga aku menyaksïkan sesuatu yang tïdak pernah aku lïhat sebelumnya. Untuk pertama kalïnya aku melïhat kak Rïsa telanjang bulat, basah-basahan!

Waktu ïtu aku mau mandï. Saat membuka pïntu kamar mandï, aku terkejut karena ternyata dï dalam ada kakakku.

“Eh, ma-maaf kak” ucapku langsung menutup pïntu. Aku sempat melïhat wajahnya juga terkejut melïhat aku masuk. Tapï yang lebïh parah tentunya aku yang sempat melïhat keseluruhan tubuh telanjangnya, walaupun hanya sekïan detïk.

Aku merasa bersalah pada kak Rïsa. Ku yakïn aku akan dïmarahï olehnya. Ah, tapï salah dïa kan pïntu tïdak dïkuncï. Dengan hatï gundah akupun memutuskan untuk beranjak darï sana ïngïn kembalï ke kamarku. Tapï belum sempat ku balïk badan, pïntu kamar mandï ïtu terbuka, dan kak Rïsa muncul darï dalam. Telanjang bulat!

“Kak… ba-bajumu!” ucapku sambïl memutar tubuhku membelakangïnya. Aku tïdak beranï memandangnya yang tanpa busana ïtu. Aku malu. Aku juga takut dïa marah.

“Kamu tadï mau masuk ke kamar mandï yah dek?” tanyanya santaï.

“ï-ïya kak… ma-maaf”

“Lho, kenapa maaf?”

“So-soalnya aku gak tahu kalau ada kakak dï dalam”

“Owh… Kalau kamu mau pakaï kamar mandï, tunggu kakak selesaï dulu yah…”

“ï-ïya kak”

“Adek, kalau kakak ngomong lïhat kesïnï dong”

“Eh, ï-ïya” dengan malu-malu akupun memutar tubuhku lagï menghadapnya. Dïa berdïrï santaï dï depanku dengan tangan kïrï menutup buah dadanya serta tangan kanan menutup pangkal paha. Pose yang bïkïn aku panas dïngïn. Aku berusaha untuk tïdak melïhatnya langsung, tapï ternyata susah. Takut, tapï pengen lïhat karena penasaran. Ah, aku pusïng.

“Dek! Kenapa grogï gïtu sïh?”

“Gak kenapa-kenapa kok kak” jawabku berusaha tenang.

“Kamu gak pernah lïhat cewek telanjang yah sebelumnya?”

“Ng-ngak pernah”

“Owh… “ ku lïhat dïa tersenyum. Dïa tampaknya memang nïat sedang menggodaku. Apalagï mengetahuï aku baru pertama kalï melïhat cewek telanjang, senyumnya ïtu sepertï ïngïn semakïn menggodaku.

“Emang kakak gak malu telanjang gïtu dï depanku?” tanyaku memberanïkan dïrï menatap matanya.

“Kenapa malu? Kan sama adek sendïrï” jawabnya senyum-senyum. Aaah… meïhat senyuman cewek cantïk yang sedang telanjang bulat sepertï ïnï sungguh membuatku tïdak tahan.
“Udah dulu yah, kakak mau lanjut mandï dulu. Kamu antrï yah… gak boleh barengan” ujarnya sambïl mengerlïngkan matanya. Mendengar ucapannya ïtu membuat jantungku semakïn berdetak cepat saja.

Kak Rïsa lalu masuk kembalï ke dalam kamar mandï. Sedangkan aku masïh berdïrï dï sïnï, membatu tak bergerak seakan terpaku pada bumï. Pemandangan barusan benar-benar membuat darahku bergejolak tak karuan. Baru kalï ïnï aku merasakan yang sepertï ïnï.

Beberapa saat kemudïan kak Rïsa selesaï mandï. Dïa keluar dengan sudah mengenakan pakaïan lengkap.
“Tuh mandï” ucapnya sambïl berlalu. Dïa berlagak sepertï tïdak terjadï apa-apa saja, padahal aku sudah tak karuan.
Akupun masuk untuk mandï. Tapï bayangan kak Rïsa telanjang bulat tadï terus membekas dï kepalaku. Tïdak mau hïlang. Penïskupun sudah ngaceng sedarï tadï.

“Kak Rïsa….”
Entah kenapa aku jadï berusaha mengïngat dengan detaïl tubuh kakakku ïtu. Warna kulïtnya yang putïh bersïh tanpa cacat, butïran aïr yang meluncur dengan mulusnya dï leher, perut serta belahan dadanya. Lekuk tubuhnya benar-benar ïndah. Bagïan yang palïng mempesona menurutku adalah buah dadanya yang benïng ïtu, meskïpun dïa berusaha menutupï putïngnya, tapï tetap bïsa sekïlas terlïhat olehku tadï. Putïngnya berwarna coklat kan? Arghh…

Tanpa sadar aku mulaï memegang penïsku dan mengocoknya. Dan untuk pertama kalïnya, aku beronanï sambïl membayangkan kakakku.
Ah… kacau.

===

Beberapa harï kemudïan…

Tampak orang-orang sudah sangat ramaï dï sïnï. Sepertïnya teman kak Rïsa yang mengadakan pesta ulangtahun ïnï orang kaya hïngga mampu menyewa restoran ïnï. Ya… harï ïnï aku dïpaksa ïkut oleh kak Rïsa ke acara ulang tahun temannya. Agak malas sïh, tapï mendïngan darïpada gak ada kerjaan dï rumah.

Aku sendïrï darï tadï hanya duduk sendïrïan mïnum juss sambïl memperhatïkan kak Rïsa darï jauh yang sedang bercanda dengan teman-temannya. Mataku terus menatap lekat-lekat padanya. Memperhatïkan gerak-gerïknya, tawanya. Ah, begïtu cantïknya kakakku dengan busana kemeja kotak-kotak domïnan merah, celana jeans panjang, yang dïlengkapï dengan jïlbab putïh ïtu. Namun kelamaan menatap kak Rïsa, aku lagï-lagï terbersït bayangan dïrïnya yang bugïl polos waktu ïtu. Bayangan yang sangat sulït hïlang.

Kejadïan waktu ïtu menjadï awal bagaïmana aku jadï serïng berpïkïran mesum. Aku jadï semakïn penasaran dengan yang namanya tubuh wanïta. Aku jadï rajïn browsïng-browsïng mencarï gambar porno dan vïdeo mesum. Namun tetap saja tïdak ada pemandangan yang lebïh ïndah melebïhï ïndahnya pemandangan kak Rïsa yang telanjang bulat dengan tubuh basah. Beruntungnya aku bïsa melïhatnya, tapï aku merasa berdosa juga karena akhïrnya malah beronanï dengan membayangkan kakak kandungku sendïrï.

“Adeeeeek, sïnï! Ngapaïn sendïrïan aja dï sana!? Mau kakak kenalïn ke teman-teman kakak gak nïh?” panggïl kak Rïsa darï jauh yang dïsertaï cekïkïkan teman-temannya. Aku hanya balas nyengïr saja dan tïdak beranjak darï dudukku, tapï akhïrnya malah dïa yang datang sambïl membawa teman-temannya dan memperkenalkannya satu-satu padaku.

Aku grogï juga dekat-dekat banyak cewek sepertï ïnï. Sepertïnya kak Rïsa sengaja melakukan ïnï padaku. Sengaja membuat aku grogï dengan menghadapkanku pada keempat temannya yang memang cantïk-cantïk ïnï. Ah, kak Rïsa rese.

“ïnï adïkmu yang kamu cerïtakan ïtu Rïs?” tanya salah satu temannya melïrïk memperhatïkanku.

“ïya… cakep kan? Dïa jomblo lho… Ada yang mau nggak sama adïkku? Hïhïhï” ucap kak Rïsa. Duh, dïa ïnï membuatku malu saja.

“Boleh, tapï sayang aku udah punya pacar” balas temannya ïtu menggodaku yang dïrespon gelak tawa mereka semua. Aku ïkut cengengesan saja.

Selama beberapa saat aku ngobrol dengan mereka. Bukan obrolan yang pentïng. Kebanyakan obrolan mereka sekedar menggodaku saja, terlebïh kak Rïsa yang seakan-akan mempermalukan aku.

“Eh, dek, sïapa tadï yang palïng cantïk menurutmu?” tanya kak Rïsa padaku saat kamï sudah pulang.

“Hmm… sïapa yah… gak ada tuh. Kakak rese ah bïkïn aku malu dï depan teman-teman kakak”

“Haha, darïpada kamunya ngelamun sendïrïan. Emang mïkïrïn apaan?”

“Gak ada” jawabku berbohong, tentu saja aku malu mengakuï kalau aku ngelamunïn tubuh telanjangnya waktu ïtu.

“Owh… tapï masa sïh gak ada yang cantïk menurutmu teman-teman kakak?”

“Ada sïh… kak Vïa, kak Ochï juga cantïk” jawabku akhïrnya mengaku, kecantïkan mereka memang gak kalah dengan kakakku ïnï. Kak Ochï sama-sama memakaï jïlbab sepertï kakakku, sedangkan kak Vïa memakaï kacamata dengan rambut panjang lurusnya yang tergeraï ke belakang. Bïsa saja kak Rïsa punya teman yang cantïk-cantïk begïtu. Tapï bagïku tetap kak Rïsa lah yang palïng cantïk.

“Kalau kamu mau, nantï kakak kasïh foto mereka deh buat kamu, bïar kamu punya bahan” ujar kak Rïsa kemudïan. Bahan? Bahan apaan maksudnya? Bahan colï? Ah, kakakku ïnï.

“Mïkïrïn apa sïh kamu dek? Hahaha… lucu tahu gak ngelïhat ekspresï wajah mupengmu ïtu. Kakak jadï ketagïhan nïh godaïn kamu” ucapnya cekïkïkan. Ternyata dïa memang sengaja menggodaku! Bahkan berkata ketagïhan. Kurang ajar.

“Kakak rese”

“Hïhïhï.. bïarïn. Udah ah, kakak mau mandï dulu”

“ïyaaaa, sana mandï”

“Jangan nyelonong masuk lagï yah…”

“Eh, ng-ngak kok” jawabku tergagap karena malu, dïanya hanya cekïkïkan lalu memeletkan lïdah dan masuk ke kamar mandï. Duh… kak Rïsa.

Sepertïnya sejak kejadïan aku yang tak sengaja melïhat tubuh telanjangnya dï kamar mandï waktu ïtu, membuat dïa jadï hobï ngegodaïn aku dan bïkïn aku mupeng. Berbagaï macam obrolan dan ulah nakal dïlakukannya untuk menggodaku. Namun sepertïnya apa yang kamï lakukan ïnï jadï keterusan. Aku yang sebelumnya merasa berdosa padanya karena menjadïkannya objek onanïku kïnï malah ïngïn melïhat kenakalannya lagï dan lagï. Aku jadï selalu membayangkan dïrïnya saat onanï.

Kak Rïsa juga tampaknya semakïn terbawa suasana, tïdak lagï sepertï hanya ïngïn menggodaku. Dïa kïnï jadï lebïh serïng memakaï pakaïan yang memamerkan aurat jïka hanya ada kamï berdua dï rumah. Entah sengaja atau tïdak, dïa juga serïng seenaknya menïnggalkan pakaïan dalamnya dï kamar mandï.

ïngïn rasanya aku melïhat tubuh telanjang kakakku ïtu lagï. Tapï aku tïdak beranï untuk mencoba mengïntïpnya saat mandï ataupun bergantï pakaïan. Aku takut dïa marah. Kejadïan pertama waktu ïtu murnï karena tïdak sengaja, belum tentu dïa bersïkap serupa kalau kejadïan yang sama terulang lagï.

Namun ternyata keïngïnanku untuk kembalï melïhat tubuh telanjangnya akhïrnya terwujud. Karena tak lama kemudïan aku melïhatnya telanjang bulat berlarï kecïl darï kamar mandï menuju ke kamarnya. Pemandangan yang sukses membuat aku panas dïngïn!

“Maaf yah dek kamu ngelïhat kakak telanjang lagï. Kakak lupa bawa handuk” ucapnya santaï sambïl mengedïpkan mata kïrïnya padaku. Aah… Entah apa jadïnya kalau orangtua kamï melïhat perangaï anak gadïs mereka ïnï. Aku sendïrï puyeng melïhatnya. Walau aku ïnï adeknya, tapï aku kan lakï-lakï normal. Kalau dïgodaïn sepertï ïnï terus mana bïsa tahan. Kakakku ïnï benar-benar nakal.

Ah… aku jadï penasaran ïngïn gantïan telanjang dï depannya. Aku memutuskan untuk mandï juga setelahnya, tapï aku berpura-pura juga lupa membawa handuk dan memïnta kak Rïsa mengambïlkan handukku. Saat dïa dï depan pïntu, akupun membuka pïntu kamar mandï lebar-lebar, menunjukkan penïsku yang tegang pool dï hadapannya. Dïanya justru tertawa melïhat aksïku.

“Hahaha, kamu sengaja yah dek telanjang dï depan kakak? Balas dendam? Mesum kamu” ucapnya sambïl melempar handuk padaku.

“Hehehe”

“Terus? Udah? Gïtu aja? Cuma beranï telanjang aja?” ujarnya. Aku yang merasa tertantang kemudïan nekat mengocok penïsku dï depannya. Dïa yang malah akhïrnya melotot seakan tak percaya aku beranï berbuat senekat ïtu. Namun dïa tïdak beranjak darï sana, terus berada dï depanku menyaksïkan aku beronanï hïngga akupun memuntahkan ïsï kantong zakarku. Spermaku muncrat dengan kencang, bahkan hampïr mengenaï kakï kak Rïsa. ïnï merupakan onanï ternïkmat yang pernah aku rasakan. Onanï sambïl dïsaksïkan kakakku langsung.

Setelah aku memuntahkan seluruh spermaku, kak Rïsa masïh saja dïam. Aku tïdak tahu apa yang dïa pïkïrkan saat ïnï. Apa mungkïn dïa marah? Atau syok melïhat aku yang senekat ïtu?

“Gïla kamu dek, nekat yah kamu… hïhïhï” ucapnya tertawa gelï karena aksïku. Aku hanya garuk-garuk kepala saja. Aku juga tak percaya aku bïsa senekat ïnï.

“Jangan lupa dïbersïhkan tuh spermamu. Kakak gak mau sampaï keïnjak nantï” suruhnya kemudïan lalu beranjak darï depan pïntu. Akupun menurutï perïntahnya untuk membersïhkan genangan spermaku sebelum keluar darï kamar mandï.

Meskï baru saja mengeluarkan spermaku, tapï tak lama kemudïan penïsku tegang kembalï. Bayangan kak Rïsa lagï-lagï muncul. Aku seakan tïdak pernah puas membayangï kakakku ïnï. Apalagï dïa tïdak marah padaku. Apa ïtu berartï aku boleh melakukannya lagï? Atau boleh melakukan lebïh? Ahhh… ïtu membuatku penasaran dan membuat penïsku semakïn tegang saja.

Aku memutuskan untuk memastïkannya. Setelah mengerïngkan tubuhku, aku nekat ke kamar kak Rïsa dengan masïh telanjang bulat.

“Hïhïhï… Adek, ngapaïn kamu telanjang gïtu?”

“Kakak aja telanjang aku gak protes” jawabku asal.

“Dasar… terus ngapaïn ke sïnï? Belum puas apa kamu onanï barusan?”

“Belum… hehehe… Tapï maaf yah kak tadï aku onanï dï depanmu. Kakak gak marah kan?”

“Huuu… ïya gak papa, lagïan kakak tahu kok kalau selama ïnï kamu selalu bayangïn kakak tïap onanï”

“Hehehe, berartï boleh dong aku mengulangïnya lagï”

“Kamu udah mesum aja yah sekarang, hïhïhï”

“Habïsnya kakak sïh godaïn aku terus”

“Hïhïhï… Ya udah. Hmm.. kalau kamu mau, pïnjam aja celana dalam kakak bïar kamu makïn enak bayangïn kakaknya. Udah serïng kakak tïnggalïn dï kamar mandï tapï kok gak pernah kamu gunaïn sïh dek?”

“Hah? Boleh kak?” Ternyata dugaanku selama ïnï tïdak salah kalau dïa sengaja menïnggalkan celana dalamnya ïtu untukku! Tahu gïnï darï kemarïn sudah aku pejuïn celana dalamnya.

“ïya… Udah gïh sana keluar. Kakak gak mau kamu buang sperma sembarangan dï kamar kakak” ujarnya karena melïhatku sudah mulaï mengocok-ngocok penïsku. Aku sebenarnya pengen terus dï sïnï, tapï aku tïdak mau juga memaksanya. Memïntanya untuk menemanïku onanï dï kamarku saja aku juga belum beranï. Aku tïdak mau ngelunjak dulu saat ïnï, karena sudah bagus dïa tïdak marah dan mengïzïnkan aku bebas beronanï. Bïsa-bïsa nantï moodnya berubah.

Akupun memutuskan untuk kembalï ke kamarku.

“Dek…” panggïl kak Rïsa sebelum aku keluar darï kamarnya.

“Ya kak?”

“Sekalï ïnï aja gak papa deh”

“Eh, boleh kak?”

“ “ïya… Buruan!”

Ugh, senangnya hatïku, kak Rïsa ternyata membolehkanku juga untuk onanï dï kamarnya. Aku berdïrï mengocok penïsku sambïl memandangï kak Rïsa yang sedang duduk dï pïnggïr tempat tïdur. Memang tïdak ada onanï yang lebïh enak selaïn onanï sambïl dïtonton dïrïnya. Kakakku benar-benar cantïk. Tak butuh waktu lama bagïku untuk klïmaks. Spermaku kemudïan muncrat lagï dengan nïkmatnya, yang mana kalï ïnï mengotorï lantaï kamar kakakku. Kak Rïsa lagï-lagï tersenyum melïhat apa yang baru dïperbuat adeknya sendïrï dï kamarnya. Lalu menyuruh aku membersïhkan lantaï.

“Udah sana, puaskan?”

“ïya kak, makasïh ya… hehe”

Dïa tersenyum manïs. Sungguh bïkïn aku gemas. Ah… semoga selanjutnya aku bïsa mendapatkan lebïh darï sekedar onanï.

====

Kak Rïsa

Sejak kejadïan ïtu harï-harïku terasa lebïh ïndah. Selaïn hubunganku dengan kak Rïsa memang masïh tetap sepertï bïasa, suka bercanda, suka berantem, dan dïa masïh serïng nyuruh aku seenaknya, tapï kemesuman kamï semakïn harï juga semakïn cabul. Kadang seharïan kamï pernah tïdak memakaï pakaïan sama sekalï, kamï beraktïfïtas dï dalam rumah dengan bertelanjang bulat. Tapï bïasanya sïh hanya kak Rïsa yang aku mïnta tïdak usah pakaï baju, walau tanpa dïmïntapun dïa serïng juga keluyuran dï dalam rumah tanpa busana. Kalau sudah begïtu akupun akan lanjut onanï dengan bebasnya sambïl memandang tubuh telanjangnya. Dïa serïng menemanïku onanï. Aku kïnï sudah dïpersïlahkan ngecrot dïmanapun dan kapanpun yang aku mau, tïdak harus dï kamar mandï. Bïsa dï ruang tamu ataupun malah kamar kakakku. Asalkan harus segera dïbersïhkan. Keberadaannya betul-betul membuatku betah dï rumah, hehe.

Namun yang pastï kamï melakukan ïtu jïka kamï hanya berdua saja dï rumah. Kalau orangtua kamï pulang, aku dan kak Rïsa pun bertïngkah sepertï bïasa. Terlebïh kak Rïsa yang menjadï sangat sopan dalam berpakaïan bïla dï hadapan papa mama. Sungguh berbandïng terbalïk bïla hanya ada aku dï rumah.

“Ntar deh kakak kïrïm foto-foto kakak lewat BBM” bïsïknya padaku. Ya… terpaksa aku dïsuruh onanï dengan foto-fotonya saja, karena memang tïdak mungkïn melakukannya sepertï bïasa karena orang tua kamï ada dï rumah saat ïnï. Kalau tetap nekat, bïsa-bïsa perbuatan kamï akan ketahuan.

“Sekalïan kakak kïrïm foto-foto teman kakak kalau kamu mau, hïhïhï” lanjutnya lagï mengedïpkan mata dengan nakal. Ugh… Tentu saja aku mau. Baïk kak Rïsa maupun teman-temannya sama-sama cantïk, sama-sama mantab dïjadïkan bahan colï, hehe 😛

Untung saja hanya dua harï Papa Mama pulang, mereka harus segera kembalï mengurusï pekerjaan. Akhïrnya aku bïsa bebas lagï. \:V/

Sïang ïtu setelah kamï pulang sekolah aku langsung menanggalkan pakaïanku dan menuju kamar kak Rïsa. Dïa geleng-geleng kepala sambïl tertawa melïhat aku yang begïtu tak sabaran.

“Yuk kak.. cepetan dong… pengen nïh”

“Cepetan ngapaïn?” tanyanya senyum-senyum.

“Buka baju kakak, hehe”

“Haha, dasar mesum kamu dek…” ucapnya cekïkïkan. Aku senang karena ternyata dïa menurutï keïngïnanku untuk melepaskan bajunya. Dengan gerakan pelan dan menggoda, dïa lepaskan satu-persatu pakaïan yang menempel dï tubuhnya. Darï baju, celana, hïngga pakaïan dalam. Dïa seakan memuaskan mataku untuk membuatku nafsu pada dïrïnya.

Akhïrnya tubuh telanjangnya terlïhat lagï olehku. Aku langsung mengocok penïsku sendïrï dï depannya. Tak hanya ïtu, aku yang sudah tahan nekat terjun memeluknya.

“Adeeeek! Gïla kamu maïn peluk aja”

“Habïsnya aku kangen kakak” ucapku. Aku sadar aku sungguh nekat memelukya dengan kamï sama-sama telanjang bulat sepertï ïnï. Tapï aku memang sudah tïdak tahan, aku juga mengïngïnkan hal yang lebïh darï hanya sekedar onanï.

Aku pïkïr dïa marah, tapï ku dengar dïa malah tertawa kecïl. Dïapun membïarkan aku terus memeluknya, bahkan kamï sampaï berpelukan dï atas tempat tïdur. Tanpa sadar kamï jadï salïng menggerayangï dan bercïuman satu sama laïn.

“Dek, cukup… Jangan keterusan” ujarnya sambïl mendorong tubuhku. Aku sebenarnya merasa nanggung, tapï aku takut dïa marah, akupun bangkït dan duduk dï depannya.

“Kakak gak mau kalau sampaï terjadï.. ïngat lho kïta ïtu saudara kandung”

“ïya kak… maaf”

“Hmm… bagus deh kalau kamu ngertï”

“Tapï kak…”

“Tapï apa?”

“Boleh gak kalau aku gesek-gesekïn aja”

“Hah? Gesek-gesek dïmana?”

“Dï buah dada kakak, hehe”

“Hïhïhï, gïla kamu… Kamu benar-benar mesum!”

“Gak boleh yah kak?”

“Hmm…. Kakak pïkïr gak apa deh, asal jangan keterusan”

Senangnya mendengarnya. Dengan dada berdebar akupun mengangkangï tubuh kak Rïsa, memposïsïkan penïsku tepat dï antara buah dadanya untuk ku gesek-gesekkan dï sana. Saat penïsku nyelïp dï sana, aku langsung memaju mundurkan pïnggulku. Rasanya sungguh luar bïasa, bagaïmana batang penïsku bergesekan dengan kulït dadanya yang lembut dan kenyal.

Aku mengocok penïsku dï sana sambïl dïtemanï tatapan dan senyum manïsku. Mana bïsa tahan? Tak butuh waktu lama akupun muncrat. Mengotorï wajah serta buah dada kak Rïsa dengan spermaku.

“Makasïh kak…”

“ïya… dasar mesum. Awas… jangan sampaï papa mama tahu”

“ïya kak” tentu saja.

Jadïlah sejak saat ïtu aku tïdak hanya onanï bïasa saja, tïdak lagï hanya menumpahkan spermaku dï lantaï, tapï juga menggesek-gesekkan penïsku hïngga aku muncrat dï tubuh kakakku ïnï. Baïk perut, buah dada, maupun wajah cantïknya.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Description 11 months
Cerita Dewasa Jangan Sampai Papa Mama Tahu Yah Dek

Sïang ïnï begïtu panas. Perjalanan pulang darï sekolah menuju rumah terasa sangat melelahkan walau aku mengendaraï motor. Aku tïdak pulang sendïrï, tapï membonceng kakak perempuanku. “Dek, buruan… panas nïh” “ïya… tau kok” “Tapï jangan ngebut kayak gïnï juga!” “Tadï katanya buruan, gïmana sïh kakak ïnï?” “Eh, dïam, jangan ngelawan” Duh, kakakku ïnï sungguh semena-mena. Namaku […]

Genre: Uncategorized

Related
Comments WOULD YOU LIKE TO COMMENT ?