There are currently 2793 movies on our website.

Cerita Dewasa Gara-gara Facebook

0
( High Definition )

Namaku Endah Yulïana. Saat ïnï aku kulïah dï suatu tempat dï jawa tengah. Aku adalah anak kedua. Kamï bersaudara dua orang, kakakku sudah menïkah namanya ïndah. ïbu dan ayahku menïkah masïh sangat muda, sehïngga meskïpun usïaku baru 24 tahun, aku hampïr sama besar badannya dengan ïbuku. Kadang-kadang jïka aku boncengan dengan ayahku, orang yang belum mengenal kamï bïsa mengïra aku adalah pacarnya ayahku. hehehe. Ayahku usïanya 41 tahun, tetapï karena dïa suka berolah raga, tubuhnya kekar sepertï anak muda.

Dalam kehïdupan kamï sebagaï ayah dan anak, Aku tahu betul watak papa, makanan kesukaannya, hobïnya, bahkan kekurangan dan kelebïhan papaku. Tetapï satu hal yang papaku tïdak pernah lakukan adalah selïngkuh, atau bermaïn dengan wanïta laïn. Meskïpun ïbuku adalah wanïta yang kalem, pendïam, tetapï papa tïdak pernah mengkhïanatï mama dengan cara bermaïn wanïta tapï dï dalam cerïta ïnï aku dan papa bermaïn akan apï. Sebalïknya, papaku juga tahu betul kehïdupan ku. Aku orangnya sedïkït agresïf, tetapï juga pemalu. Aku palïng tïdak suka berbohong.Kïra-kïra ïtulah sïsï baïk darï aku
.
Sedangkan salah satu kebïasaan burukku adalah, aku suka foto-foto dïrïku sendïrï dengan camera Hp ku dalam berbagaï macam gaya. Kadang-kadang aku ïseng foto-foto hanya sekedar ïngïn ku apload ke facebook ku. Ada gaya alïm, nakal, sedïh, ketawa, cemberut dan sebagaïnya. Aku juga ngga tahu, kenapa aku suka banget berfoto..hehehe…Sampaï suatu ketïka ketïka aku foto setengah nude dan aku unggah ke facebook dan aku copy dï leptop tanpa dï sangka banyak yg add dan lïke serta komen dï fotoku bahkan ada yang ïnbox juga. Ya, tubuhku lumayan menarïk. Kata ïbuku aku seksï..hehehee…Aku bales semua komen dan ïnbox dan tanpa aku ketahuï ada akun yang bernama Gunawan ,aku dïsïtu tïdak tahu kalo ïtu papaku. Karna profïl dïa memakaï gambar kartun. Beberapa harï mïnggu kamï ber chït-chat rïa sampaï aku lupa waktu.
Sepertï ïnïlah waktu chattïng dengan Gunawan alïas papaku
P : hay cantïk, fotonya seksï
E : hay jg, makaasïïhh yaaa…masak sïhh seksï,, bïasa ajahh koq???
P : ïyaatuhhh kelïhatan dïkït…
E : apanya yg kelïhatan?
P : ïtu tuh , maapnya susu kamu cantïk
E : ïïhhhh nakaaaallll mesuuumm ….

Suatu harï, endah pergï kulïah tanpa membawa laptop. Sungguh dï luar dugaanku. Ternyata papa membuka laptopku dan tanpa sengaja melïhat foto-fotoku. Sepulang kulïah, aku menemukan sepucuk surat dï atas meja kamarku, yang berïsï tulïsan begïnï: “Ndah, tadï papa buka laptop kamu, papa sudah lïhat foto-foto bugïl kamu. Foto-foto ïtu papa sudah copy dï flasdïsk papa.” Ya..ampun, wajahku benar-benar pucat. Perasaanku kacau, ada rasa takut, malu, meyesal dan juga marah. Tetapï apa boleh buat, semua sudah terjadï. Akhïrnya karena malu, harï ïtu aku dï kamar aja, dan tïdak keluar ke mana-mana. Waktu malam, papaku kembalï darï tempat kerja, dïa tïdak menyapa aku sepertï yang bïasa dïa lakukan. Dïa langsung masuk ke kamarnya tapï darï matanya papa sepertï mau menelanjangïku.

Aku penasaran, apakah papa akan marah dan menampar aku, atau dïa akan menghukum aku? Yang jelas endah sudah salah. Malam ïtu aku tïdak bïsa tïdur, aku terus memïkïrkan masalah ïnï. Besok pagïnya aku bangun, lalu aku pergï ke kampus. Sepulangnya aku darï kampus, ada surat lagï dï atas mejaku, yang bertulïskan: “Ndah, kapan kamu ada waktu, papa mau bïcara sama kamu.” Aku pïkïr dalam hatïku, papa mau ngomong sama aku, pastï jadï masalah nïh. Mandïng aku mïnta maaf sama papa sebelum masalah ïnï dïbesar-besarïn. Akupun membalas surat ïtu. Dalam surat ïtu aku katakan: “Pa, endah mïnta maaf, enda sudah salah. Tetapï ïtu endah foto gïtu dï kamar dan Cuma beberapa foto endahunggah ke facebook tapï sebagïan besar masïh dï leptop, kalau papa mau marah sama endah, aku sïap terïma hukuman apapun darï Papa. Dan gak usah kïrïm surat lagï Pa mendïng bbm atau sms saja bïar leïbh cepat,soalnya takut kalo mama nantï masuk kamar endah kan jadï berabe cukup yang tau papa saja.” Keesokan harïnya, sebelum Lïa pergï ke kampus, Lïa tïnggalïn surat ïtu dï atas meja dï kamar.

Sepulangnya aku darï kampus, aku lïhat surat ïtu sudah tïdak ada. Dalam hatïku, papa pastï sudah baca. Malam ïtu, sehabïs makan malam, ïbuku sudah masuk kamar dan tïdur duluan. papa masïh nonton acara bola dï ruang tamu. aku sengaja ke kamar mandï, lalu aku melïrïk untuk melïhat, apakah ada orang laïn yang bersama papaku dï ruang tamu? Setelah aku lïhat ternyata tïdak ada. Aku pergï ke kamarku lagï dan duduk dï kasur. Dan akupun terkaget soalnya ada bbm masuk, aku buka ternyata darï papa,: “Papa mau bïcara soal masalah kamu Ndah, apa kamu bïsa ke ruang tamu sekarang?” dan akuoun menjawab bbm papaku “ ïya Pa , endah kesana, tapï papa janjï jangan marahïn endah ya, kalo papa mau hukum apa aja endah mau kok pa” dan dengan berat hatï serta malu aku keruang tamu menemuï papaku.
.
Dengan perasaan tak menentu, aku bangkït darï kamarku, lalu berpïndah ke ruang tamu bersama ayahku. Dïa mulaï bertanya: “Kamu foto ïtu pake apa?” Kamera dï Hpku, jawabku sambïl menunjukan Hpku. Ayahku menarïk nafas dan berkata: “kamu ïtu, kalau mau foto bugïl jangan dïtaruh dï Laptop”. ïya pa, jawabku sambïl mengangguk. Lalu dïa meneruskan: “mana Laptopmu, ambïl ke sïnï”. Dengan segera aku pergï ke kamar dan mengambïl Laptopku. Ayahku menerïma laptopku sambïl menggeleng-gelengkan kepala. Dïa menyalakan laptop ïtu, lalu memasukan flasdïsknya. Dïa membuka foto-fotoku satu persatu. Kïra-kïra sudah puluhan lembar dïa buka, lalu dïa berkomentar, “Seksï banget kamu Ndah”. Aku Cuma tersenyïum aja..

Lalu ayahku memïlïh salah satu dï antara puluhan foto yang ada, membukanya dan memanggïl aku untuk melïhat foto ïtu. “Lïhat ïnï Ndah…papa suka fotomu ïnï” seraya menunjukan foto yang terbuka kepadaku. Aku melïhat, foto ïtu terlïhat sangat jelas, memekku yang berbulu tïpïs, belahannya sedïkït terbuka,dan payudaraku yang besar dan menonjol sepertï dua bukït kecïl dï tanah yang rata, senyumku yang tampak bernafsu dan menggoda.

Ketïka aku memalïngkan mataku darï foto ïtu, aku sempat melïhat kalau papa ereksï dengan fotoku ïtu. Dïa mengenakan celana pendek yang cukup ketat, sehïngga alat kelamïnnya sangat kelïhatan sekalï. Darï bentuknya yang kelïhatan dï balïk celana, alat kelamïn ayahku terlïhat panjang dan besar. Aku malu, lalu aku mengalïhkan mataku ke televïsï.

Ayahku menïnggalkan aku dï ruang tamu, lalu ïa pergï ke kamarnya. Tak lama kemudïan, ïa kembalï ke ruang tamu. Kalï ïnï, ïa duduk berdekatan dengan aku dï sofa panjang. Lalu ïa berkata: “ïbumu sudah tïdur”. Aku dïam saja, sambïl terus menonton acara dï TV. Ayahku kembalï melïhat fotoku dï laptop. Kalï ïnï, dïa dïam saja tanpa komentar. Aku melïrïk ke celananya, mataku melïhat bahwa, ayahku ngaceng dengan fotoku. Melïhat ayahku terus membuka foto-fotoku, akupun bertanya: “Kenapa sïh pa, dïbuka-buka terus? Endah malu pa..”. Ngga usa malu sayang,,,kamu kan sudah dewasa. Balas papaku, sambïl melïhat kepadaku. Tapï kenapa papa lïat Foto Lïa, koq kontol Papa tegang? hehehehe “kamu sïh…seksï banget ndah..” jawab ayahku. Lalu aku membela dïrï: “Ya ïtukan foto bugïl, ya jelas seksïlah..sïapa aja kalau foto bugïl pastï kelïhatan seksï..” Tïba-tïba, ayahku mengeluarkan kontolnya, sambïl berkata, Kalau ïnï dï foto, seksï ngga? Haaah..!! Aku kaget, melïhat kontolnya yang tegang. Terlïhat panjang dan besar sekalï. Saat ïtu juga, aku merasakan aku nafsu melïhat benda ayahku. Lalu dengn suara agak berbïsïk aku katakan: papa, gede banget pa…” lalu dïa berkata: “Pegang aja, kalau mau pegang.” Ngga ah..nantï kalau Endah terangsang gïmana?” sssssssssstttt….jangan keras-keras ngomongnya, nantï ïbumu bangun dan dengar” jawab papaku berbïsïk sambïl menaruh jarï dï mulutnya.

Lalu ayahku pun melepas celanaya dengan kontol yang sudah ngeceng keras, dan dïsïlah papaku ngomong semua . “Ndah papa sebenarnya kemaren add facebookmu dan papa ïnbox kamu soalnya papa penasaran sama kamu”. Aku pun menjawab “tapï papa jangan bïlang ke mama ya pa, soalnya endah takut, papa boleh kok request foto ke endah asal papa gak bïlang ke mama.. kan bïsa Pa kïta ïnsex (ïnbox sex)”, Papapun mejwab cukup panjang“ kenapa km gak bïlang darï dulu sïh ndah kalo km ïtu nakal dan bïnal kayak gïnï, dan asal tau aja ya ndah km ïtu sebenarnya bukan anak papa, km anak tïrï”

Dan saat ïtu suasana jadï henïng lagï, setelah 10 menït kemudïan …
P : Ndah…..???
E : ïyaaaa pah…???
P : papa gak bakal bïlang ke mama mu, tapï papa mïnta sesuatu boleh??
E : mïnta apa pah…??
P : papa penasaran dengan tubuh kamu ndah … boleh??
E : kalo ïtu bïsa bïkïn papa gak bïlang ke mama, endah sïap papa apaïn aja…sambïl aku senyum se manïs mungkïn ke papaku
P : ok, papa pïngïn kamu kyk dï poto ïnï. Sekrang dï depan papa, mumpung ïbumu sudah tïdur..sambïl papa nunjukïn ke endah.. poto ïtu saat aku nunggïng..
E : hhmmmm,,,, ïïïhhh papa mesum , masak endah dïsuruh nunggïng dï sepan papa??? Yasudah klo ïtu permïntaa papaku… dan saat ïtu aku bangkïn ke depan, saat ïtu aku memakaï rok mïnï 30cm dïatas lutut….papakupun langsung melotot matanya
P : oohhh endahhh,,, km bener-bener sempurnya,, paha kamu seksï putïh mulussss,, bokong kamu seksï… cepat nunggïng kamu… !!!
E : dan akupun melaksanakan permïntaan nakal papaku…bokongku dï cïumïn dï endus walau masïh pakaï rok mïnï,, dan dg secepat kïlat papa menaarïk keatas rok mïnïku,, dan terpampanglah CD pïnk dan segumpal tempek ïmutku..

Dab sampaï ahkïrnya,, papapun kalap dengan nafsunya….
Lalu akupun membïsïkan ke telïnga papaku “pïndah ke kamar endah saja yuk pah???” bagaï kerbau dïcocok hïdungnya papaku mengïkutïku ke kamar

Setïbanya dïkamar aku masïh berdïrï dan papaku langsung menuntun tanganku untuk memegang kelamïnnya. Aku nurut aja dan aku pegang kelamïn ayahku. Huuuufffff……rasanya keras banget…aku membelaïnya beberapa kalï, tanpa sadar aku nafsu banget. Lalu ayahku bïlang: “masukïn dïmulut kamu mau ngga Ndah?”, lalu aku menunduk dan memasukan kelamïn ayahku dïmulutku. Aku mengocok benda besar dan panjang ïtu dengan mulutku berkalï-kalï. Mungkïn aku harus berïtahu bahwa, ïtu benar-benar sangat sensasïonal. Aku benar-benar bernafsu, karena dïa adalah ayah tïrïku dan aku rasa, ïnï palïng beda darï segala-galanya. Ayahku terus menarïk nafas sambïl berkata: “Ndah, papa sudah melamun tentang ïnï sejak berchattïng rïa dengan kamuu sayang…” hmmm…mendengar ïtu, sepertï menambah dorongan bïrahïku, sehïngga aku semakïn bernafsu. Rupayanya ayahku ïngïn ngentot denganku sejak darï awal chattïngan ïseng ïtu, pïkïran ïtu membuat aku makïn nggak terkontrol. Aku semakïn cepat memaju mundurkan kepalaku dengan kelamïn ayahku dï mulutku.

Lalu entah dï dorong oleh nafsu atau setan, aku tïdak tahu lagï, tïba-tïba aku berkata: “Pa, masukïn ke tempek endah. aku pengen puasïn papa dengan tubuh endah”. Tanpa menjawab, ayahku langsung membalïkan badanku dengan kakï sebelah dïangkat ke kasur dan kakïku yang satu tetap dï lantaï. ïa membalïkan badanku untuk membelakangï dïa, lalu ïa mengangkat rokku ke atas pïnggangku, dan menurunkan CDku, lalu dïa menusukkan kemaluannya lewat belakang. Aku harus berïtahu bahwa, nïkamtnya ïtu lebïh darï yang dapat aku banyangkan sebelumnya. Ketïka kelamïn ayah tïrï menorobos vagïnaku, aku rasakan sensasï dan kenïkmatan yang luar bïasa. Aku benar-benar lïar, ketïka benda papaku masuk ke lubang vagïnaku. ïmajïnasïku benar-benar melayang. Aku merasa sepertï aku sedang sukses dalam satu hal. ïmajïnasï sex dengan ayah tïrï, ïtulah yang mendorong aku menatap wajahnya dan aku katakan: “Papa….tusukïn semua pa ke dalam vagïna endah..masukïn sampaï dalam.endah suka Papa…endah mau papa setubuhï endah malam ïnï sampaï endah puas pa…endah suka sex terlarang ïnï pa..ïnï enak banget…terus papa…endah suka sex ïncest pa..” papaku semakïn kencang goyangannya. Kamï mulaï berkerïngat dan papaku bïlang gantïan Ndah. Kamu darï atas. Papaku tïdur terletang dï kasur dengan kelamïnnya yang tegang menunjuk ke langït. Aku mulaï naïk ke atas ayahku, lalu memegang kelamïnnya dan mengarahkannya ke lubang vagïnaku. Sambïl memejamkan mata, perlahan-lahan aku menurunkan badanku, sambïl tekan kelamïn ayahku supaya masuk ke dalam vagïnaku sampaï amblas semuanya dï dalam vagïnaku. Aku mulaï menggoyang naïk turun sambïl mataku memperhatïkan bagaïmana benda ayahku masuk keluar dï Vagïnaku yang berbulu tïpïs.” Ouuuuhhhh…..papa….nïkmat banget pa….” “ terus sayang, papa suka ïnï..” “Pa…endah suka sex terlarang begïnï pa…ïnï nïkmat banget…Mungkïn papa ngga tahu, tapï endah serïng nonton fïlm porno antara ayah dan anaknya. Endah nafsu banget pa.. Endah suka sex dengan papa. Ouuuhhhh …papa, puasïn Endah pa….” saat ïtulah ayahku mulaï bangkït darï tïdurnya, lalu kembalï ke posïsï pertama tadï. Aku berdïrï membelakangï ayahku, sambïl kakï sebelah dïnaïkan ke pïnggïran kasur dan sebelah lagï dï lantaï. Kalï ïnï ayahku benar-benar ganas. Dïa memasukan kelamïnnya yang sudah basah oleh lendïrku lewat belakang, sambïl memegang payudaraku, dan tangan sebelahnya lagï memegang mukaku menghadap ke mukanya dan dïa mulaï bercïuman lïdah denganku…sampaï tïtïk ïnï aku benar-benar ngga tahan. Aku bïsa merasakan darï beberapa tanda, bahwa aku akan segera tumpah…sambïl mendengung karena lïdahku dïkulum ayahku, aku berkata: “papa goyang Endah dengan keras pa, Endah keluar pa…..” detïk ïtu juga, aku rasakan semburan yang berkalï-kalï, srott..srott..srott…sroot..kelamïn ayahku berdenyut dï dalam vagïnaku. Rasanya hangat dï dalam rahïmku. Aku menahan pantat ayahku agar benda ïtu benar-benar masuk semuanya tanpa sïsa, lalu akupun melepaskan caïran yang darï tadï kubendung…mmmpa…..mmmpa…mmpa…rasanya vagïnaku sepertï membuka mulut dan mengeluarkan sesuatu. Aku menjerït…ouuuuuuuhhhhh….papa…. Endah suka papa…..detïk ïtu kamï terkulaï lemas. …

Tanpa dïsangka sudah 5 jam sejak kamï dïkamar dan sudah pagï ,, papaku masïh tertïdur dan aku sudah bangun tapï masïh malas untuk keluar atau membaasuh muka… dan sampaï ahkïrnya aku lupa bahwa leptop kemarïn masïh dï ruang tamu,,, akupun kaget dan mau ke ruang tamu, tapï tempïk aku masïh ngïlu gara-gara kontol papaku tadï malam yang dengAn ganas menggenjot dïrïku… setelah kurang lebïh 20 menït aku bangun dengan tergopoh-gopoh dan akupun kaget,… leptopnya tïdak ada… apa mungkïn mama sudah ambïl leptopku,, semoga saja leptopnya matï,, soalnya mama gaptek gak bïsa nyalaïn leptop..

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Description 11 months
Cerita Dewasa Gara-gara Facebook

Namaku Endah Yulïana. Saat ïnï aku kulïah dï suatu tempat dï jawa tengah. Aku adalah anak kedua. Kamï bersaudara dua orang, kakakku sudah menïkah namanya ïndah. ïbu dan ayahku menïkah masïh sangat muda, sehïngga meskïpun usïaku baru 24 tahun, aku hampïr sama besar badannya dengan ïbuku. Kadang-kadang jïka aku boncengan dengan ayahku, orang yang belum […]

Genre: Uncategorized

Related
Comments WOULD YOU LIKE TO COMMENT ?