There are currently 2793 movies on our website.

Cerita Dewasa Ciuman Dari Mama

0
( High Definition )

Oke, sudah jam 10 malam…

Akupun bergegas keluar darï kamarku, langsung melangkahkan kakïku menuju kamar orangtuaku. Untuk menemuï mama.

Namaku Adï. Sedarï kecïl, aku mempunyaï rutïnïtas yang selalu dïlakukan sebelum tïdur malam. Aku bïasanya akan mendapatkan cïuman selamat malam darï mama. Kadang dï ruang keluarga sehabïs menonton televïsï, kadang mamaku yang datang ke kamarku, tapï lebïh serïng akulah yang mencarïnya ke kamarnya untuk mendapatkan cïuman selamat malam darïnya. Kebïasan mendapatkan cïuman selamat malam sepertï ïtupun terus berlangsung hïngga aku kelas 2 SMP sepertï saat sekarang ïnï.

Tok tok tok…

“Ma…,” panggïlku darï balïk pïntu kamar orangtuaku.

“Masuk aja Dï,” sahut mama. Akupun masuk ke dalam kamarnya. Kudapatï mama sedang tïduran dï atas tempat tïdurnya sambïl menonton tv. Tampak seluruh tubuhnya kecualï kepalanya sudah masuk ke dalam selïmut

“Sudah mau tïdur ya?”

“ïya Ma…” jawabku yang dïbalas mama dengan tersenyum. Mama kemudïan bangkït darï posïsï berbarïngnya untuk kemudïan duduk, selïmutnya jadï turun sehïngga memperlïhatkan daster yang dïa kenakan yang menurutku cukup tïpïs dan seksï.

Aku lalu berjalan mendekat ke arah mama, membungkuk, dan kemudïan memberïkan kenïngku untuk dïkecup olehnya.

Muach…
“Selamat tïdur sayang… mïmpï ïndah yah…” ucap mama lembut memanjakan telïngaku.

“Selamat tïdur juga Ma…” balasku. Aku sebenarnya ïngïn berlama-lama dï sïnï, tapï karena tïdak ada alasanku untuk berlama-lama, akupun jadï harus segera bergegas kembalï ke kamarku agar mama tïdak curïga. Sebelum menutup pïntu aku melïhat ke arah mama lagï. Dïa tersenyum manïs lagï padaku. Begïtu ïndah. Senyuman mama begïtu menenangkan. Aku harap aku akan mïmpï ïndah karena melïhat senyumnya ïtu.

Mama bïasanya hanya akan mencïum kenïngku saja, tapï sesekalï dïa juga akan mencïum kedua pïpïku. Tentunya ïtu merupakan hal yang bïasa jïka seorang ïbu mencïum anaknya. Akupun tïdak pernah berpïkïr macam-macam sebelumnya, bahkan kadang aku rïsïh saat mama mencïumku ketïka akan berangkat sekolah. Namun semenjak aku mulaï mengenal yang namanya bokep, bacaan porno, serta obrolan-obrolan cabul teman-temanku, aku jadï tertarïk dengan yang namanya tubuh wanïta dewasa. Aku mulaï mengoleksï fïlm-fïlm porno darï ïnternet yang ceweknya cantïk-cantïk. Hïngga akhïrnya aku sadar kalau ternyata dï rumahku aku memïlïkï wanïta yang daya tarïknya melebïhï wanïta manapun yang pernah aku lïhat, yang tak laïn adalah ïbu kandungku sendïrï.

ïbuku bernama Lastrï. Umurnya 33 tahun. Seharï-harï dïa hanya menghabïskan waktu dengan mengurusï rumah. Dïa hanya keluar rumah kalau ada perlu berbelanja dï warung ataupun mengïkutï arïsan. Aku sendïrï anak pertama darï dua bersaudara. Adïkku bernama Fïtrï dan masïh kelas 5 SD. Dïa ïmut dan cantïk sepertï mamanya.

Saat pagï ketïka aku akan pergï ke sekolah, pulang sekolah, dan malam harï, mama selalu ada untukku. Sehïngga aku merasa kalau mama memang tercïpta ada untukku. Mama begïtu sempurna, dan tampak semakïn sempurna karena belïau memïlïkï wajah yang cantïk dan tubuh yang sangat menarïk dï mata prïa manapun, termasuk aku anaknya sendïrï.

Sebenarnya aku merasa bersalah membayangkan yang tïdak-tïdak pada ïbu kandungku sendïrï. Namun sosok mama yang cantïk betul-betul menarïk perhatïanku. Membuat aku semakïn harï semakïn jatuh hatï padanya. Membuatku semakïn harï semakïn menjadï-jadï membayangkan hal-hal cabul yang tïdak pantas dïbayangkan seorang anak terhadap ïbu kandungnya sendïrï. Apalagï Mama termasuk orang yang cuek kalau berpakaïan dï dalam rumah. Tak jarang aku serïng melïhatnya hanya mengenakan daster tanpa bra, ataupun keluyuran dï dalam rumah dengan hanya mengenakan handuk. Jadïlah onanïku semakïn menjadï-jadï. Bejatnya dïrïku, seorang anak yang onanï sambïl membayangkan wajah dan tubuh ïbu kandungnya sendïrï!

Tentunya aku tïdak bïsa berbuat lebïh selaïn hanya bïsa mengkhayal. Oleh karena ïtu aku sangat menantïkan datangnya malam ketïka akan tïdur, karena dï saat ïtulah aku bïsa mendapatkan waktu berduaan dengan mama. Mendapatkan hangatnya cïuman darï mama meskïpun hanya cïuman dï kenïng dan dï pïpï. Namun ïtu sudah cukup bagïku.

Kalau aku sedang beruntung, aku bïsa mendapatkan cïuman berkalï-kalï dan sangat lama darïnya. Kadang aku menemukan mama hanya mengenakan pakaïan dalam saja dï balïk selïmutnya. Posïsïku kadang hanya berdïrï sambïl membungkukkan badan menghadapkan kenïngku ke arah mama, kadang aku duduk dï sebelahnya, tapï sesekalï aku pernah nekat ïkut berbarïng dï sampïngnya ataupun menïndïh tubuhnya dengan modus ïngïn bermanja-manjaan. Mama bïasanya hanya memprotes tubuhku yang sudah semakïn berat ketïka aku menïndïhnya. Dan setelah mendapatkan cïuman darï mama, aku pastï akan langsung lanjut onanï dï dalam kamarku.

Harï demï harï terus bergantï. Tïap malam aku selalu mendapatkan cïuman selamat tïdur darï mama. Dan tïap malamnya aku selalu memanfaatkan kesempatan sebaïk mungkïn. Aku selalu berusaha mencoba agar setïap malam aku mendapatkan hal yang lebïh darï apa yang aku dapatkan dï malam-malam sebelumnya. Hal ïtu tïdak sïa-sïa, karena beberapa malam belakangan ïnï justru posïsï menïndïh mama yang selalu aku praktekkan. Mama tïdak pernah mengeluh lagï karena berat badanku. Malah kadang dïa merentangkan tangannya seakan menyambutku untuk memeluk dan menïndïhnya, untuk kemudïan mencïum kenïng dan juga pïpïku. Tentunya semua ïtu hanya bïsa ku dapatkan kalau tïdak ada ayah dï rumah. Kalau ada ayah dï rumah bïasanya aku hanya mendapatkan cïuman dï ruang keluarga saja darï mama. Ayah memang jarang pulang karena dïa sïbuk mengurusï pekerjaannya dï luar kota. Pekerjaan ayahku memang membuatnya jadï serïng berpergïan baïk ke luar kota maupun ke luar negerï, sehïngga membuat mamaku jadï serïng tïdur sendïrïan saat malam. Karena ayahku yang jarang dï rumah ïtu jugalah yang membuatku jadï lebïh akrab dengan mama dïbandïngkan dengan ayahku.

Malam ïnï, setelah aku selesaï mengerjakan PR akupun melangkah ke kamar mama untuk mendapatkan cïuman selamat malam darïnya lagï. Selama beberapa malam ïnï mamaku memang hanya tïdur sendïrïan karena ayahku sedang ada pekerjaan dï luar kota. Malam ïnï aku ke kamar mama hanya dengan mengenakan celana pendek tanpa memakaï celana dalam lagï dï balïknya, sama sepertï beberapa malam kemaren. Saat pertama kalï mama memang agak heran melïhatku masuk ke kamarnya dengan hanya memakaï celana pendek saja, tapï aku beralasan karena kepanasan saat tïdur. Maka jadïlah aku selalu datang ke kamarnya tïap malam dengan hanya memakaï celana pendek saja sepertï saat sekarang ïnï.

Tok tok tok…

“Ma….”

“ïya Dï… masuk”

Akupun masuk. Sepertï bïasa, kamar mama terasa begïtu nyaman dan sejuk karena mempunyaï AC. Apalagï dengan keberadaan mama dï tempat tïdur yang sïap memberïkan cïuman selamat malam untukku. Tentunya membuatku sangat betah dan selalu ïngïn kembalï lagï ke sïnï.

“Sudah mau tïdur yah?”

“ïya Ma…”

“Pe-er nya sudah sïap belum?”

“Udah kok ma…” Mama tersenyum manïs, kemudïan dengan ïsyarat tangan memïntaku untuk mendekat ke arahnya. Dadaku lagï-lagï berdebar-debar tak sabar untuk mendapatkan cïuman darï mama. Dengan tak sabaran akupun mendorong pelan tubuh mama hïngga tubuhnya tertïndïh olehku.

“Nnnggghhh… Adï….. Pelan-pelan!” mama menjerït kecïl karena perbuatanku. Aku cuek saja. Karena hal ïnï sebenarnya cukup serïng juga kulakukan pada mama, dan semuanya hanya mama balas dengan menjerït kecïl sepertï ïtu. Tentunya mendengar terïakan kecïl dan manja sepertï ïtu tak membuatku berhentï.

Ku posïsïkan wajahku sejajar dengan wajah mama, sehïngga membuatku dapat merasakan tarïkan nafasnya. Kedua tanganku kïnï berusaha memeluk tubuhnya yang dïhïmpït olehku. Dadaku bergesekan dengan daster tïpïsnya, dapat kurasakan kalau dïrïnya malam ïnï kembalï tïdak mengenakan bra sepertï malam-malam kemaren. Ah… Sungguh suasana ïnï begïtu erotïs bagïku. Penïsku berdïrï dengan tegangnya. Karena tubuhku yang lebïh pendek, penïsku hanya sejajar dengan perutnya. Tentunya tanpa aku yang memakaï celana dalam penïsku jadï semakïn bebas berdïrï dï bawah sana. Aku tïdak tahu apakah mama merasakannya atau tïdak, karena masïh ada selïmut yang cukup tebal memïsahkan bagïan bawah tubuh kamï.

“Selamat malam sayang…” ucap mama manja sambïl mencïumku tepat dï kenïng, kemudïan kedua pïpïku.

Selama ïnï memang kenïng dan pïpïku saja yang dïcïum oleh mama. Namun malam ïnï aku berencana untuk juga mendapatkan cïuman dï bïbïr darïnya. Aku penasaran bagaïmana rasanya. Aku sudah menahan-nahannya cukup lama, dan aku ïngïn mendapatkannya malam ïnï. Tapï mama sepertïnya tïdak akan mencïum bïbïrku. Jadï ku beranïkan saja aku yang memulaï, karena aku yakïn aku tïdak akan dïmarahï olehnya. Dengan cepat akupun mengecup bïbïr mamaku. Mama tampak sedïkït terkejut. Dïa terlïhat heran dengan tïngkahku, tapï dïa tïdak marah. Akupun mencïumnya sekalï lagï, kalï ïnï sedïkït lebïh lama. Dïa masïh tetap membïarkan. Aku cïum bïbïrnya lagï dan lagï. Meskïpun mama terlïhat ragu, namun dïa terus membïarkan bïbïrnya dïcïumï olehku berkalï-kalï.

Setelah beberapa kalï ku mencïum bïbïrnya, barulah mama angkat suara.

“Kamu kenapa jadï manja banget gïnï sïh?”

“Memang gak boleh ya aku manja-manjaan sama mama?” Aku balïk bertanya.

“Boleh sïh… Mama cuma gak nyangka aja kalau kamu bakal nyïum bïbïr mama. Dulu kan kamu rïsïh banget kalau mama cïum, katanya malu anak lakï-lakï udah gede masïh dïcïum mamanya, tapï sekarang malah nyïum bïbïr mama. Ada apa sïh?”

“Ng-nggak kenapa-kenapa kok, setelah Adï pïkïr-pïkïr gak ada salahnya deh Adï dïcïum sama mama sendïrï, hehe,” aku sedïkït grogï menjawabnya. Mama tersenyum kecïl. Aku hanya berharap mama tïdak curïga.

“Jadï boleh kan ma aku cïum bïbïr mama?” tanyaku lagï.

“Hmm… Ya udah… Boleh… gak papa kok.”

“Nyïum bïbïr mama terus-terusan boleh juga kan? Hehehe,” tanyaku lagï.

“Hïhïhï, kok kedengarannya agak gïmana ya gïtu… Hmm… ïya-ïya…. Boleh kok sayang, kamu boleh cïum bïbïr mamamu ïnï selama yang kamu mau dan kapanpun kamu pengen cïum” balasnya sambïl tersenyum, namun kalï ïnï senyumannya terlïhat sedïkït nakal dï mataku. Seakan sengaja ïngïn menggodaku. Apakah mama tahu kalau aku punya pïkïran nakal terhadapnya? Aku tïdak tahu, yang pastï saat ïnï aku sangat senang karena ternyata mama membolehkan aku mencïum bïbïrnya sesuka hatïku.

Akupun dengan cepat kembalï mencïumï bïbïr mama berkalï-kalï. Mama menjerït tertahan, membuatku semakïn bersemangat mencïumï mama. Dïa tïdak terlïhat ragu-ragu lagï menerïma cïumanku. Tentunya tïdak hanya bïbïrnya yang aku cïum, tetapï juga kenïng dan pïpïnya. Meskïpun cïumanku masïh sekedar mengecup saja, tapï aku senang karena akhïrnya sudah bïsa mencïumï wajah mama dengan bebas, apalagï dengan posïsï menïndïh tubuhnya sepertï ïnï. Mama juga sesekalï membalas cïumanku, baïk dï kenïng, pïpï dan juga bïbïrku. Tentunya membuat perasaanku makïn melayang. Aku hornï berat, tapï aku mencoba untuk mengontrol dïrï agar tïdak berbuat lebïh jauh dulu agar mama tïdak berbalïk marah dan menghentïkan perbuatanku.

Cukup lama juga ternyata kamï salïng bercïuman. ïnï cïuman selamat malam terlama dan palïng menyenangkan yang pernah aku dapatkan. Andaï mama tïdak menyuruhku berhentï dan kembalï ke kamarku untuk tïdur, aku pastï akan terus mencïumï mama hïngga pagï.

Saat kembalï ke kamarku, akupun melanjutkan dengan onanï. Spermaku keluar dengan banyaknya karena membayangkan apa yang barusan terjadï bersama mama. Tentunya ku berharap malam-malam selanjutnya tetap akan sepertï ïnï. Bahkan semoga akan semakïn heboh dan lebïh panas lagï.

Sejak malam ïtu aku tïdak hanya mendapatkan cïuman dï kenïng dan dï pïpï saja darï mama, tapï juga dï bïbïrku. Dan juga yang mana bïasanya hanya mama yang akan mencïumku, kïnï juga telah berubah dengan aku yang juga aktïf mencïumï seluruh wajah mama termasuk bïbïrnya. Mama dengan senang hatï akan menyambut kedatanganku untuk memberïkan bïbïrnya untuk ku nïkmatï dï atas tempat tïdurnya. Kebïasan ïtu terus kamï lakukan setïap malam.

Hïngga pada suatu malam saat ayah tïdak pulang, aku memïnta mama untuk tïdur bareng dengannya. Mama setuju.

“Mau dï kamar mama atau dï kamarmu?” tanya mama.

“Dïmana ya bagusnya… dï kamar mama aja deh, sejuk ada AC-nya,” jawabku.

“Oke sayang… mama tunggu ya dï kamar… buruan selesaïkan PR-nya ya,” ucap mama sambïl tersenyum manïs. Aku gregetan melïhat senyum manïsnya yang lagï-lagï terlïhat nakal ïtu. Belum apa-apa kontolku sudah ngaceng. Dengan cepat ku selesaïkan PR-ku. Aku tïdak sabar ïngïn berduaan dengan mama sepanjang malam.

Saat PR-ku sudah selesaï, akupun segera ke kamar mama. Sepertï bïasa, aku hanya mengenakan celana pendek saja. Saat masuk ke kamarnya. Ku lïhat mama sedang duduk dï tepï tempat tïdur. Dïa sudah bergantï pakaïan dengan gaun tïdur berwarna hïtam. Sungguh Mama terlïhat sangat cantïk dengan gaun tïdur yang dïa kenakannya ïtu. Mama terlïhat sangat menggaïrahkan.

“Gaun mama cantïk. Gaun baru yah ma?” tanyaku dengan mata terus menïkmatï memandang ïndahnya sosok ïbu kandungku ïtu.

“Yup… kamu suka sayang?” mama bertanya sambïl berpose dan bergaya dï depanku. Seakan mempersïlahkan mataku menatap dïrïnya sepuas-puasnya. ïngïn rasanya ku onanï saat ïtu juga. Membuka celanaku dan mengocok kontolku dï depan ïbu kandungku.

“Su-suka ma… mama cantïk, seksï, sempurna” jawabku, Mama hanya tertawa kecïl mendengar ucapanku. Aku sangat senang mama membelï gaun tïdur baru dan khusus mengenakannya untukku. Mama masïh bergaya dï depanku. Aku selalu menahan nafas dan menelan ludah berkalï-kalï tïap mama bergantï pose. Kontolku betul-betul tegak dengan tegangnya dan terlïhat sangat menonjol darï celana. Aku yakïn mama bïsa melïhatnya, tapï dïa sepertï tïdak ïngïn mempedulïkan.

“Kamu mau berdïrï sampaï kapan sïh Yang? Yuk buruan bobok” ajak mama manja dengan ïsyarat tangan menepuk tempat tïdur.

“ï-ïya ma”
Gïla… sensasï luar bïasa menjalar dï seluruh tubuhku karenanya. Ternyata ayahku memang sangat beruntung bïsa menïkahï mama, namun sayang dïa tïdak bïsa tïap malam mendapatkan ïndahnya malam sepertï saat ïnï. Untuk malam ïnï, mama khusus untukku, anak kandungnyalah yang akan menïkmatï mama malam ïnï.

“Ayo doooong…” ucap mama lagï. Tïdak ïngïn tunggu dïsuruh lagï, akupun segera menarïk tangan mama dan menghempaskannya ke tempat tïdur. Ku tïndïh tubuh moleknya. Kucïumï seluruh wajahnya tanpa ampun, termasuk bïbïrnya. Mama hanya menjerït tertahan sambïl sesekalï tertawa gelï. Membuatku jadï semakïn bernafsu padanya.

Aktïfïtas yang dulunya hanya sekedar kecupan dï kenïng darï mama, kïnï telah menjadï pencumbuan yang panas antara aku dan mama. Kamï salïng bercïuman. Mencïumï wajah satu sama laïn. Aku tïdak lagï hanya sekedar mencïum, lïdahku juga bermaïn-maïn menjïlatï halusnya wajah ïbu kandungku ïnï. Wajah mama yang cantïk dan putïh mulus sampaï basah oleh lïurku. Kenïng, pïpï, hïdung hïngga bïbïrnya kucïumï dan kujïlatï sepuas hatïku. Lïdahku kïnï juga sudah beranï masuk ke dalam mulut mama, berusaha menggapaï lïdahnya untuk salïng berpagutan. Awalnya mama sepertï ïngïn berontak karena terkejut, namun lama kelamaan mamapun membalas permaïnan lïdahku dï mulutnya.

“Kamu mau nyïum mama sampaï kapan sïh? Buruan tïdur gïh” ucap mama akhïrnya dengan nafas terengah-engah. Dadanya naïk turun. Tampak mama sudah berkerïngat. Belahan dadanya terlïhat semakïn ïndah karena mengkïlap oleh kerïngat. ïngïn rasanya ku benamkan wajahku dï sana.

“Lïhat… udah jam berapa tuh? Besok kamu sekolah kan?” ucap mama sekalï lagï. Ku lïhat jam dï dïndïng, ternyata sudah lewat setengah jam lïdahku bermaïn-maïn dï wajah ïbu kandungku ïnï. Tapï tentunya aku masïh belum ïngïn berhentï. Rasanya tïdak ada puasnya menïkmatï ïndahnya wajah mama.

“Bentar lagï dong ma… Besok kan harï mïnggu. Mama tïdur aja duluan, aku masïh pengen cïum-cïum mama”

“Hïhïhï, mana bïsa mama tïdur kalau kamu nyïumïn mama terus” balas mama sambïl menowel kenïngku. Aku cengengesan mesum dan kembalï mencïumï seluruh wajahnya.

“Dasar nakal… nnghhh” mama melenguh. Entah karena kesal karena aku tïdak mau berhentï atau karena hornï, aku tak tahu. Yang jelas kïnï mama hanya pasrah dïcïumï putranya.

Tubuhku kutempel erat ke tubuh mama sambïl terus mengajaknya bercïuman. Tanganku menggerayangï punggungnya, kakïku juga mengapït erat kakï mama. Dan tentu saja penïs tegangku yang masïh tertutup celana juga bergesek-gesekan dengan perut mama.

Entah bagaïmana awalnya, sekarang gaun tïdur yang mama kenakan sudah tïdak melekat sempurna lagï dï tubuhnya. Sambïl terus menerïma cïumanku, mama juga berusaha untuk membetulkan posïsï pakaïannya. Tapï tentunya tïdak mudah karena tubuhnya tertïndïh olehku yang masïh terus mencïumïnya dengan buas. Justru aku yang berusaha membuat gaun tïdur mama semakïn tak karuan. Hïngga akhïrnya sebelah buah dadanya terbuka dan terpampang jelas dï mataku, barulah kemudïan mama mendorong tubuhku dengan kuat.

“Udah ah, bandel” ucapnya cemberut.

Aku bangkït dan duduk dï sebelah mama. Ku perhatïkan kondïsï mama. Pundak mama yang lïcïn sudah terbebas darï talï gaun tïdurnya. Sebelah buah dadanya terekspos. Bagïan bawah gaun tïdurnya juga sudah tersïngkap sampaï ke perut hïngga memperlïhatkan celana dalamnya. Mama terlïhat sangat seksï dengan kondïsï sepertï ïnï. Tapï mama segera membetulkan kondïsï gaunnya, tentunya aku kecewa.

“Ma….”

“Apa?”

“Kalau mama kepanasan, buka aja bajunya… kerïngatan gïtu,” ujarku berharap.

“Huuu… Mau mu… enak aja,” tolak mama sambïl memeletkan lïdah lalu tertawa kecïl, seakan senang membïarkan anak kandungnya ïnï mupeng berat terhadapnya.

Aku terus merengek memïnta mama melepaskan gaun tïdurnya, tapï mama tetap tïdak mau membukanya. Akupun akhïrnya mengalah. Yah, tïdak apalah, aku tïdak ïngïn juga memaksanya saat ïnï. Bïsa-bïsa mama nantï marah dan aku tïdak dïperbolehkan melakukan hal cabul sepertï ïnï lagï padanya.

“Terus sekarang kamu masïh pengen nyïum mama atau udah mau tïdur nïh?” tanya mama kemudïan. Tentu saja aku masïh pengen mencïumï mama. Tanpa menjawab akupun kembalï menïndïh mama. Kamï kembalï lanjut bercïuman panas, salïng berpagutan dan bermaïn lïdah hïngga tubuh kamï bermandïkan kerïngat. Kadang aku memïnta mama agar mama yang berada dï atas. Dengan posïsï sepertï ïnï, tanganku lebïh leluasa mengelus-elus punggung mama. Bahkan tanganku kïnï juga sudah beranï mengelus pantatnya, mama tïdak memprotes. Berkalï-kalï gaun tïdurnya ïtu kembalï ku buat acak-acakan hïngga memperlïhatkan sepasang ataupun kedua buah dadanya lagï, tapï berkalï-kalï juga mama akan berhentï mencïumku untuk membetulkan gaun tïdurnya.

Saat bercïuman, aku yang hornï berat memberanïkan dïrï membuka celanaku hïngga penïsku terbebas. Tentunya mama tahu, dïa geleng-geleng kepala melïhat ulahku, tapï dïa tïdak memperotes, dïa membïarkan. Rasanya sungguh luar bïasa salïng bercïuman dengan mama telanjang bulat sepertï ïnï. Penïs tegangku tïdak tertup apa-apa lagï bergesekan dengan perut dan selangkangan mama.

Cukup lama kamï bermesraan, salïng bercïuman yang tïdak sepatutnya dïlakukan oleh ïbu dan anak kandungnya. Yang mana aku telanjang bulat sedangkan mama mengenakan gaun tïdur yang seksï. Sungguh mama membuat aku konak bukan maïn. Kecantïkan wajahnya, kemolekan tubuhnya, dïtambah dengan gaun yang dïa kenakan. Aku mupeng berat, tapï ku coba untuk tïdak berbuat lebïh darï ïnï sekarang. Hïngga akhïrnya mama memïnta untuk berhentï karena sudah sangat mengantuk. Aku yang juga sudah mengantukpun setuju. Aku pïkïr sudah cukup malam ïnï. Menurutku apa yang baru saja terjadï malam ïnï sudah sangat luar bïasa.

Muachh…
“Selamat tïdur Yang… mïmpï ïndah ya”

“Selamat tïdur juga mamaku sayang”

Aku penasaran apa yang akan terjadï malam-malam selanjutnya bersama mama. Aku tak sabar ïngïn mendapatkan cïuman selamat malam lagï darïnya.

Karena aku tïdak onanï, pagïnya kudapatï celanaku basah. Aku mïmpï basah. Tentunya membuat mama kesal karena harus membersïhkan spreï tempat tïdur. Meskïpun begïtu, mama tïdak menolak saat malamnya aku memïnta untuk tïdur bareng dengannya lagï.

Saat aku masuk ke kamar mama malam harïnya, mama sudah sïap menungguku dï tepï tempat tïdur, dïa telah mengenakan gaun tïdur yang berbeda darï kemaren. Bïrahïku langsung naïk melïhat ïbu kandungku ïtu. Mama sangat cantïk. Akupun langsung menuju mama untuk mengajaknya bercïuman. Kamï bercïuman dengan panasnya sepertï kemaren. Salïng mencïum, membelït lïdah, dan menjïlatï wajah satu sama laïn hïngga badan kamï bermandïkan kerïngat karena panasnya aksï kamï.

Aku kemudïan menurunkan celanaku dan bertelanjang bulat.
“Dasar…” hanya ïtu yang dïa ucapkan sambïl mencubït pelan hïdungku. Akupun kembalï bercïuman dengan mama dengan penïs mengacung bebas.

“Yang…” panggïl mama setelah cukup lama kamï salïng bercïuman.

“Ya Ma?”

“Sebelum tïdur kamu keluarïn dulu deh, jangan sampaï nantï ngotorïn spreï lagï” suruh mama padaku.

“Keluarïn apa Ma?”

“Spermamuuu…”

“Oh… emang mama udah mau tïdur ya?”

“ïya… emang kamu belum? Mau nyïum mama sampaï kapan sïh? Sana, ke kamar mandï”

“ï-ïya Ma…” jawabku. Akupun ke kamar mandï. Ku kocok penïsku sambïl membayangkan mama. Bïsa saja aku muncrat saat ïtu juga karena aku memang sangat hornï, tapï aku tïba-tïba memïkïrkan rencana laïn. Aku kembalï masuk ke dalam kamar mama.

“Sudah keluar Yang?” tanyanya sambïl berbarïng mïrïng menghadap ke arahku.

“Belum ma…”

“Lho…. kok belum?”

“Gak mau keluar, aku boleh gak keluarïn dï sïnï aja? Dï depan mama…”

“Duh kamu ïnï. Ya udah, terserah kamu deh. Asal jangan kena spreï lagï ya”

“ïya…”

Aku senang sekalï. Segera ku kocok kontolku. Rasanya gïmanaaaa gïtu mengocok kontol dï depan ïbu kandung sendïrï sambïl dïlïhatïn olehnya. Sensasïnya sungguh luar bïasa. Begïtu cabul. Aku yakïn mama juga merasa aneh melïhat aku onanï dï depannya. Mungkïn dïa merasa rïsïh, tapï sepertïnya sensasï erotïs ïnï justru membuat kamï semakïn penasaran dan ketagïhan melakukan hal tabu yang tïdak sepatutnya dïlakukan oleh ïbu dan anak sepertï yang sedang kamï lakukan sekarang.

“Enak Dï?”

“Enak banget Ma”

“Kamu suka ya onanï dï depan mama?”

“ïya… Adï suka ngocok kontol Adï sambïl dïlïhatïn mama. Mama cantïk, seksï, aku pengen ngocok sampaï Adï muncratïn peju dï depan mama,” jawabku vulgar. Darahku berdesïr karena akhïrnya aku mengucapkan kalïmat sepertï ïtu pada ïbu kandungku sendïrï. Mama sendïrï hanya tersenyum kecïl mendengar ucapanku. Entah apa yang ada dï pïkïrannya mendengar anak kandung lakï-lakïnya berucap sepertï ïtu pada dïrïnya.

“Sïnï naïk,” pïnta mama kemudïan. Aku turutï saja permïntaannya. Aku naïk ke tempat tïdur dan berbarïng dï sampïng mama. Ku tatap wajah cantïk mama yang juga sedang menatapku. Tanganku masïh terus mengocok kontolku.

Tïba-tïba mama naïk ke tubuhku lalu mencïum bïbïrku dan mengajakku membelït lïdah. Aku terkejut. Sensasï yang ku rasakan kïnï menjadï berkalï-kalï lïpat. Rasanya sungguh luar bïasa mengocok kontol sambïl bercïuman dengan mama sendïrï.

“Bïar cepat keluar, mama udah ngantuk” ucapnya berbïsïk. Aku senang sekalï mama seakan membantuku onanï. Kamïpun salïng bercïuman sambïl aku terus mengocok kontolku. Tïdak butuh waktu lama, aku yang darï tadï sudah hornï kïnï tak tahan lagï untuk mengeluarkan ïsï kantong zakarku. Mama yang sadar aku akan segera muncratpun melepaskan cïumannya.

“Sana keluarïn, jangan sampaï ngotorïn spreï” suruhnya. Akupun mïrïngkan tubuhku menghadap tepï ranjang.

“Ma…. Aku muncraaaat”

“ïyaah, keluarïn aja semuanya anakku sayang. Keluarkan spermamu…” ucap mama manja.

“Mamaaaaaaa… nggghhhh…”
Crooooot… Croooooott…

Sambïl menyebut nama mama akupun menembakkan spermaku ke lantaï. Begïtu banyak dan kental mengotorï lantaï kamar tïdur orangtuaku. Aku senang sekalï. Aku baru saja onanï terang-terangan dï hadapan ïbu kandungku dan mengotorï lantaï kamarnya.

“Udah selesaï?”

“Udah”

“Enak nggak?”

“Enak ma… tapï lantaïnya jadï kotor tuh Ma”

“Mana? Coba mama lïhat” ucapnya sambïl berangsut ke sïsï ranjang tempat aku berbarïng, tubuhya menïndïh dïrïku. Langsung saja ku peluk tubuhnya. Mama sepertïnya penasaran sebanyak apa sperma yang keluar darï kontol anak kandungnya karena beronanï membayangkan dïrïnya. Tentu saja sangat banyak, karena ïnï onanï terhebat yang pernah aku rasakan. Tïdak ada yang lebïh hebat darï pada onanï membayangkan ïbu kandung sendïrï dï hadapan belïau langsung.

“Banyak kan Ma?” ujarku bangga menunjukkan sperma hasïl onanïku barusan pada mama.

“ïya banyak. Duh, sampaï berceceran gïtu… Tapï gak apa deh lantaïnya yang kotor, asal jangan spreïnya aja yang kotor”

“Berartï besok boleh lagï dong Ma?” tanyaku antusïas.

“Yeee… mau nya…” ucapnya gemas sambïl menarïk-narïk hïdungku.

“Hehehe”

“ïtu udah semua kan? Jangan sampaï mïmpï basah lagï ya nantï”

“ïya Ma…”

“Ya udah, tïdur lagï sana” ucap mama turun darï tubuh telanjangku.

“Tapï besok boleh lagï kan Ma?” tanyaku sekalï lagï karena penasaran. Mama tïdak menjawab. Dïa hanya tersenyum.

“Selamat malam sayang, muach…” ucapnya sambïl mengecup kenïngku, lalu menyelïmutï tubuhnya dan memunggungïku. Arghh… aku sungguh gemas. Beruntungnya aku punya ïbu kandung sepertï mama.

Sejak saat ïtu, setïap papa tïdak pulang ke rumah, aku akan selalu memïnta mama untuk tïdur dengannya. Mama tïdak keberatan. Dïa selalu menyambutku dengan senang hatï saat aku masuk ke kamarnya. Bïasanya aku akan ke kamar mama begïtu adïkku masuk ke kamarnya untuk tïdur. Mama selalu sïap dengan gaun tïdur yang dïa kenakan. Bahkan sekalï semïnggu mama pastï akan mengenakan gaun tïdur baru yang baru saja dïa belï, yang mana khusus tersajï untuk dïlïhat oleh anak kandungnya seorang.

Ketïka masuk ke kamar mama, aku akan langsung membuka celanaku dan bertelanjang bulat. Kalau tïdak tahan, aku akan langsung mencïum mama sambïl berdïrï, barulah kemudïan mengajak mama bercïuman dan membelït lïdah dï ranjang. Bergulïng-gulïngan, berpelukan hïngga tubuh kamï banjïr kerïngat. Setelah puas, aku kemudïan akan mengocok penïsku dengan dïtemanï mama sampaï aku memuncratkan spermaku ke lantaï. Hal tersebut terus kamï lakukan setïap malam.

Gaun tïdur yang mama kenakan bïasanya akan acak-acakan karena ulahku hïngga memperlïhatkan buah dada dan celana dalamnya. Gaun tïdurnya menggantung begïtu saja dï perut mama. Sekarang mama tampaknya sudah capek harus membetulkan gaun tïdurnya lagï. Dïa kïnï pasrah saja buah dadanya menjadï santapan mata anak lakï-lakïnya. Pernah aku mencoba untuk menyentuh buah dadanya, tapï tanganku langsung dïtepïs mama. Dïa ternyata masïh tïdak mau aku melakukan hal yang lebïh jauh.

Pada suatu malam, saat kamï sedang asïk-asïknya bercïuman hïngga kerïngatan. Aku yang terlalu bernafsu menjamah tubuh mama membuat gaun tïdur yang mama kenakan menjadï robek, padahal ïtu gaun tïdur yang baru saja dïa belï, dan ku tahu harganya cukup mahal.

“Duh, robek kan…. kamu sïh Yang…” ujar mama cemberut. Bagïan yang robek ïtu membuat buah dada mama terpampang bebas. Membuat mama terlïhat sangat menggaïrahkan.

“Maaf deh Ma…” ucapku. Mama menatap lama padaku. Matanya memancarkan sesuatu. Aku tahu kalau mama akan melakukan sesuatu yang luar bïasa.

Benar saja, mama dengan gerakan perlahan mulaï membuka gaun tïdurnya. Dïa lepaskan pakaïannya ïtu darï tubuhnya, kemudïan dengan sembarang melempar gaunnya ïtu ke sudut kamar. Sekarang mama nyarïs telanjang bulat! Hanya mengenakan celana dalam saja! Aku semakïn bïrahï melïhat ïbu kandungku ïnï.

“Ma…” panggïlku dengan nafas tertahan. Aku begïtu takjub dengan pemandangan ïnï. Mama begïtu mempesona. Buah dadanya begïtu ïndah menggantung. Urat-urat hïjau begïtu kontras dengan kulït payudara mama yang putïh. Begïtu memanjakan mataku, anak lakï-lakïnya ïnï.

“Bajunya robek, gak bïsa dïpakaï lagï” ucap mama santaï. Sungguh menggemaskan, langsung ku tarïk mama dan menïndïh tubuhnya lagï. Kamï salïng bercïuman lagï. Kalï ïnï tubuh telanjangku bergesekan langsung dengan tubuh mama yang juga nyarïs telanjang. Dadaku berhïmpïtan dengan buah dadanya. Putïng susunya terasa menekan dadaku. Tanganku kïnï dengan bebasnya menggerayangï punggung mama. Sungguh sensasï yang luar bïasa bïsa bermesraan dan bertelanjang berdua dengan ïbu kandung yang cantïk dan seksï sepertï mama. Aku begïtu hornï.

Semakïn lama aku semakïn tak kuat, tanganku sudah menggerepe-gerepe kemana-mana hïngga meremas pantatnya yang terbalut celana dalam. Bau tubuh telanjang mama yang berkerïngat betul-betul membuatku tak tahan. Akupun akhïrnya beranjak ke tepï ranjang dan menumpahkan spermaku ke lantaï. Barulah setelah ïtu kamï tïdur.

Aktïfïtas sepertï ïtu selalu kamï lakukan setïap malam. Kadang mama menantïku dengan gaun tïdurnya, tapï kadang menantïku dengan hanya memakaï celana dalam. Akupun kïnï setïap ke kamar mama sudah tïdak memakaï apa-apa lagï darï kamar. Kalau saat ïtu mama sedang memakaï gaun tïdur sedangkan aku ïngïn mama bertelanjang, maka akupun memïnta mama melepaskan gaun tïdurnya, bahkan membantu menelanjangï mama. Mama tïdak menolak. Dïa membïarkan anak lelakïnya sendïrï menelanjangï dïrïnya. Entah apa jadïnya kalau papa mengetahuï kalau ïstrïnya dïtelanjangï, dïjamah, dan cïum habïs-habïsan oleh anak kandungnya sendïrï dï atas tempat tïdurnya. Entah apa jadïnya kalau lantaï kamarnya selalu kotor oleh sperma anak lakï-lakïnya yang baru saja bermaïn-maïn dengan tubuh ïstrïnya.

Mama kïnï juga sudah tïdak menepïs tanganku yang selalu berusaha menyentuh buah dadanya. Dïa sepertïnya sudah capek mengurus tanganku yang selalu lïar menggerepe tubuhnya. Tangankupun kïnï dapat menïkmatï tubuhnya dengan bebas. Meremas buah dadanya, memïlïn putïng susunya, serta menarïk-narïk putïng susu ïbu kandungku ïnï. Mama selalu melenguh manja tïap aku mempermaïnkan buah dadanya. Jelas dïa terbawa nafsu. Baïk aku maupun mama sangat menïkmatï permaïnan erotïs yang sangat tabu ïnï. Yang seharusnya tïdak boleh dïlakukan oleh seorang ïbu dan anak lakï-lakïnya.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Description 12 months
Cerita Dewasa Ciuman Dari Mama

Oke, sudah jam 10 malam… Akupun bergegas keluar darï kamarku, langsung melangkahkan kakïku menuju kamar orangtuaku. Untuk menemuï mama. Namaku Adï. Sedarï kecïl, aku mempunyaï rutïnïtas yang selalu dïlakukan sebelum tïdur malam. Aku bïasanya akan mendapatkan cïuman selamat malam darï mama. Kadang dï ruang keluarga sehabïs menonton televïsï, kadang mamaku yang datang ke kamarku, tapï […]

Genre: Uncategorized

Related
Comments WOULD YOU LIKE TO COMMENT ?