There are currently 2744 movies on our website.

Cerita Dewasa Aku Dan Narapidana

0
( High Definition )

ïngat ïnï hanyalah kïsah FïKSï !!!!! Kalau ada kesamaan cerïta ïtu hanya kebetulan saja.

ïnï adalah tahun ketïga aku tïnggal dï kota M. Sebenarnya aku berdomïsïlï dï kota J, hanya saja aku dïtempatkan dï kota M oleh perusahaan tempatku bekerja. Aku tïnggal seorang dïrï dengan mengontrak sebuah rumah kecïl yang tïdak jauh darï kantor tempatku bekerja. Aku sangat beruntung sekalï bïsa bekerja dï tempatku bekerja saat ïnï. Uang kontrakanku dïsubsïdï sebesar setengah darï harga kontrakan. Selaïn ïtu aku juga mendapat fasïlïtas berupa sepeda motor sebagaï alat transportasïku. Padahal aku hanya seorang pegawaï bïasa. Memang sïh perusahaan tempatku bekerja dïkenal sebagaï perusahaan yang sangat mementïngkan kesejahteraan pegawaïnya. Hïdup sendïrï membuat aku jadï kesepïan. Hïngga detïk ïnï aku belum memïlïkï pasangan hïdup. Bukan berartï aku tïdak laku, hanya saja aku adalah seseorang dengan sïfat workaholïc. Aku sangat suka bekerja dan mengumpulkan uang. Tak heran bïla usïaku yang masïh muda ïnï aku sudah mengumpulkan cukup banyak uang. Aku jadï jarang pulang ke kota J karena kesïbukanku ïtu. Malah orangtuaku yang lebïh serïng mengunjungïku.

Malam ïtu aku pulang agak sedïkït larut karena aku harus lembur. Aku lembur karena aku berencana untuk mengambïl cutï selama 3 harï. Dï kantorku dïberï jatah cutï sebanyak 14 harï dalam setahun jadï aku harus memanfaatkan ïtu. Aku juga sudah capek bekerja makanya aku ïngïn mengambïl cutï ïtu. Ketïka tïba dï rumah aku merasakan ada sesuatu yang aneh. Pïntu pagar rumahku dalam keadaan sedïkït terbuka padahal seïngatku aku sudah menguncïnya dengan gembok. Aku pun buru – buru memerïksa gembok pagar rumahku dan ternyata gembok ïtu sudah dalam keadaan patah. Aku pun kaget bukan maïn karena aku yakïn rumahku sudah dïmasukï oleh malïng. Aku pun berjalan berjïngkat dan mengïntïp
melaluï jendela yang ada dï teras rumahku. Ternyata benar dï rumahku ada malïng karena lampu dï ruang tengah dalam keadaan hïdup. Aku pun mengambïl sebuah kayu besar yang ada dï sampïng rumahku sebagaï senjataku. Aku coba masuk darï pïntu depan rumahku dan ternyata sudah dalam keadaan terbuka. Engselnya juga sudah rusak. Aku buka perlahan pïntunya dan aku berjalan berjïngkat masuk ke dalam rumah. Aku pun langsung menuju dapur karena aku mendengar suara darï arah sana. Lalu aku melïhat seseorang sedang mengutak – atïk ïsï kulkasku. Aku pun berjalan perlahan menuju belakang tubuhnya. Bodohnya aku ketïka kemeja kerjaku menyangkut dï ujung meja makan dan membuat meja makan ïtu menjadï sedïkït bergeser dan membuat suara. Orang ïtu pun menoleh ke belakang dan aku kaget ketïka mengetahuï ternyata orang tersebut adalah seorang wanïta. Dï mulutnya penuh dengan makanan yang ada dï dalam kulkasku. Wanïta ïtu pun mencoba untuk kabur namun aku berhasïl menangkap tangannya. Aku mendekapnya darï belakang dan wanïta ïtu mencoba untuk meronta. Aku menarïk tubuh wanïta ïtu dengan susah payah menuju lemarï besar yang ada dï dekat meja makan. Aku membuka lacï yang ada dï lemarï ïtu dan mengambïl sebuah tambang. Aku ïngïn mengïkat pencurï wanïta ïtu. Dengan susah payah aku mengïkatnya karena meskïpun ïa bertubuh kurus tapï tenaganya cukup besar. Berkalï – kalï ïa mencoba melawan dengan mengïnjak kakïku dan berusaha untuk menggïgït tanganku yang sedang mendekap tubuhnya. Akhïrnya tubuhnya berhasïl aku ïkat dan ïa aku dudukkan dï sudut dapur. Aku juga tak lupa mengïkat kedua kakïnya agar ïa tïdak lagï kabur.

“Ampun Mas…Ampun…Jangan bawa saya ke kantor polïsï” kata wanïta ïtu sambïl menangïs.

“DïïAAAMMMM !!!” Bentakku yang membuat wanïta ïtu tersentak.

Aku pun memerïksa seluruh ïsï rumahku karena aku takut barang berhargaku ada yang dïcurïnya. Setelah memerïksa semuanya ternyata semua barang berhargaku sepertï uang dan barang – barang elektronïkku masïh utuh. Bahkan terkesan wanïta ïtu sama sekalï tïdak menyentuh barang – barangku. ïa juga sepertïnya tïdak masuk ke dalam kamarku.

“Ngapaïn anda dï sïnï haahhhh ???” tanyaku dengan sedïkït menjambak rambutnya karena ïa terus menunduk.

“Sa…saya cuma numpang berlïndung Mas…Saya tïdak mencurï apapun” jawab wanïta ïtu.

Aku pun tersadar ternyata wanïta ïtu adalah seorang wanïta setengah baya. Aku juga tersadar kalau wanïta ïtu mengenanakan sebuah baju khusus narapïdana. Aku jadï ketakutan sendïrï karena rumahku dïmasukï oleh seorang napï. Aku pun buru – buru mengambïl handphoneku untuk menelepon polïsï.

“Ja…Jangan telepon polïsï. Aku mohon Mas…Aku mohonnnnnnn” wanïta ïtu tïba – tïba saja bersujud dï depanku sambïl menangïs.

Ntah kenapa perasaan hïba muncul dalam dïrïku. Melïhatnya memohon sambïl berlutut sepertï ïtu membuat aku jadï tïdak tega padanya. Akhïrnya aku pun luluh dan memutuskan untuk mendengar alasan wanïta ïtu melakukan semua ïnï. Aku pun membantunya untuk duduk dï kursï makan namun masïh dalam keadaan terïkat. Aku tetap harus berjaga – jaga sïapa tahu ïa akan melarïkan dïrï. Dan akhïrnya ïa pun mulaï bercerïta. Namanya adalah Bu Yatï. ïa adalah seorang narapïdana yang sudah dïvonïs penjara selama tujuh tahun karena kasus pencurïan emas mïlïk majïkannya serta penganïayaan. ïa mengaku terpaksa mencurï emas mïlïk majïkannya karena ïngïn menyekolahkan dua anak perempuannya yang
saat ïnï tïnggal dï kota pïnggïran kota M. Tak hanya mencurï wanïta ïtu juga terpaksa menganïaya majïkannya ïtu. Akhïrnya ïa dïtangkap polïsï dan dïvonïs masuk penjara. ïa kabur darï penjara karena mendengar saat ïnï anak bungsunya sedang sakït. ïa merasa khawatïr dan memutuskan untuk kabur darï penjara. Dalam perjalanan menuju rumahnya dengan jalan kakï, ïa merasa lelah dan akhïrnya menemukan rumahku sebagaï persembunyïannya. Setelah mendengar cerïtanya aku merasa yakïn 90% kalau ïa berkata jujur. Aku jadï merasa kasïhan dan ntah kenapa aku ïngïn membantunya bertemu dengan kedua anaknya. Apalagï dï akhïr cerïtanya ïa berjanjï akan kembalï ke penjara setelah bertemu dengan kedua anaknya.

“Kalau memang ïbu berkata jujur, aku akan membantu ïbu bertemu dengan anak ïbu” kataku dan raut wajahnya yang bahagïa langsung terpancar.

Aku pun membuka ïkatan talï ïtu. Karena melïhatnya masïh terlïhat lapar, aku pun memutuskan untuk membuatkannya spaghettï dan menggorengkannya beberapa nugget. Setelah makanan sïap, Bu Yatï langsung menyantap makanan ïtu dengan lahapnya dan sedïkït rakus. ïa terlïhat begïtu kelaparan hïngga makannya pun begïtu berantakan. Melïhat wajahnya ïtu aku merasa Bu Yatï terlïhat cukup cantïk. Wajahnya sangat ayu dan rambutnya yang panjang sepunggung ïtu terlïhat sepertï tïpeku. Kulïtnya juga putïh dan tubuhnya cukup kurus. Aku jadï melamun karena memandang wajahnya. Lalu ïa pun selesaï makan. Semua yang aku masak untuknya habïs tak bersïsa. ïa pun jadï kekenyangan sambïl memukul –
mukul perutnya.

“Sudah lama Aku tïdak makan seenak ïnï” kata Bu Yatï.

Aku hanya tersenyum mendengarnya. Saat aku hendak mencucï pïrïng Bu Yatï mencegahnya. ïa ïngïn ïa yang mencucï pïrïngnya sebagaï tanda terïma kasïh. Aku berdïrï dï sampïngnya sambïl melïhatnya mencucï pïrïng. Tïba – tïba saja gaïrah lelakï ku muncul ketïka melïhat sebuah pemandangan ïndah. Aku tak sadar kalau baju tahanan yang dïpakaïnya sobek dï bagïan sampïng dadanya. Alhasïl aku bïsa melïhat sedïkït payudaranya dan juga putïngnya darï sïtu. Ternyata ïa sama sekalï tïdak mengenakan BH. Aku sampaï menelan ludah karena aku menerka kalau payudara Bu Yatï pastï lumayan besar dan padat. Selesaï mencucï pïrïng kamï pun kembalï mengobrol dï ruang tamu. ïa ïngïn tahu kehïdupanku dan ïa tertawa ketïka aku mengatakan kalau aku masïh jomblo.

“Gak mungkïn lah Mas yang seganteng ïnï masïh jomblo” kata Bu Yatï sambïl tertawa.

Aku sama sekalï tïdak pedulï dengan tawanya ïtu. Yang aku pedulïkan saat ïtu adalah sobekan dï bajunya ïtu. Aku jadï ïngïn sekalï melïhat bentuk payudaranya ïtu. Lalu malam pun semakïn larut dan Bu Yatï sudah mulaï tampak mengantuk. ïa pun merebahkan tubuhnya dï atas sofa namun aku melarangnya. Aku menyuruhnya untuk tïdur dï kamarku saja karena aku tïdak tega membïarkan seorang wanïta tïdur dï luar. Apalagï dï ruang tamuku ïtu banyak nyamuk yang berkelïaran. Tapï Bu Yatï menolak karena ïa dï sïnï sebagaï tahanan yang sedang bersembunyï. Aku tetap melarangnya dan akhïrnya ïa pun mau tïdur dï kamarku. Sebelum tïdur aku menyuruh Bu Yatï untuk bergantï pakaïan. Aku memïnjamkannya daster ïbuku yang memang sengaja dïtïnggalkan ïbuku untuk dïpakaïnya bïla ïa datang mengunjungïku. Saat bergantï pakaïan ntah kenapa Bu Yatï sama sekalï tïdak menutup pïntu kamarku. ïa membïarkannya terbuka lebar dan membïarkan aku melïhatnya bergantï pakaïan. Dengan santaïnya ïa membuka baju dan celana tahanannya dï depanku yang saat ïtu berdïrï kaku sambïl memperhatïkannya. Ternyata benar dugaanku kalau dïbalïk pakaïan tahanan ïtu ïa sama sekalï tïdak mengenakan pakaïan dalam apapun. Aku langsung tercengang melïhat tubuh Bu Yatï yang ternyata sangat seksï dan tïdak menunjukkan kalau ïa sebenarnya adalah seorang wanïta setengah baya. Payudaranya ternyata lebïh besar darï dugaanku dengan putïngnya yang menonjol. Pandanganku terus turun ke bawah menuju perutnya yang langsïng dan terus turun ke selangkangannya yang tertutupï
oleh bulu jembut tïpïs. Aku bïsa melïhat bïbïr memeknya yang terlïhat masïh segarïs sepertï mïlïk gadïs perawan. Aku hanya bïsa melamun sambïl membayangkan aku sedang menjamah tubuh Bu Yatï yang seksï ïtu. Aku pun cepat tersadar ketïka Bu Yatï memïnta kantongan plastïk untuk meletakkan pakaïan tahanannya ïtu. Bu Yatï merebahkan tubuhnya dï atas kasurku yang besar ïtu. Bu Yatï malah memïntaku untuk tïdur dï sampïngnya. Padahal Kasurku termasuk sempït untuk dïtïdurï oleh dua orang. Namun Bu Yatï terus memaksa dan aku pun mengïyakannya. Aku ïkut rebahan dï sampïng Bu Yatï yang tïdur dï bersebelahan dengan dïndïng kamarku. Memang benar kasurku ïnï sangat sempït untuk dïtïdurï oleh dua orang. Tubuhku dan tubuh Bu Yatï sampaï berhïmpïtan namun Bu Yatï tampak begïtu nyaman dengan kondïsï ïnï. Tak sampaï 5 menït aku sudah mendengar suara dengkurannya yang halus ïtu. Kemudïan gaïrahku kembalï muncul dan otak mesumku perlahan menguasaïku. Setan pun mulaï berbïsïk dïtelïngaku agar aku segera menjamah tubuhnya. Dengan sendïrïnya aku mengelus kedua betïsnya yang padat. Kulïtnya begïtu halus dïtelapak tanganku. Elusanku semakïn naïk menuju kedua pahanya yang tersïngkap. Lïbïdoku semakïn membeludak ketïka aku mengelus pahanya. Kontolku semakïn berkedut dï dalam celana pendekku. Aku yakïn pelumasku sudah membasahï celana dalamku. Aku ragu ketïka akan melanjutkan elusanku. Aku pun mulaï sedïkït tersadar kalau yang aku lakukan adalah sebuah kesalahan dan tïdak pantas aku lakukan. Namun setan dalam dïrïku kembalï muncul dan memaksaku untuk menyïngkap dasternya semakïn ke atas agar aku bïsa melïhat bongkahan pantatnya ïtu. Lagï – lagï setan berhasïl membujukku untuk melakukannya. Aku naïkkan daster ïtu perlahan hïngga bongkahan pantatnya terlïhat jelas. Pantatnya sepertï buah melon yang bulat. Dengan beranïnya aku mencïum kedua bongkahan pantatnya ïtu. Aku remas bongkahan pantat ïtu secara perlahan. Rasanya kenyal sekalï sepertï jelly. Aku semakïn memberanïkan dïrï dengan mengeluarkan kontolku. Lalu aku berbarïng sambïl mengelus kontolku dï pantatnya. ïtu terasa sangat nïkmat dan orgasmeku terasa sudah berada dï ujung. Lalu aku letakkan kontolku dï belahan pantatnya. Agak sulïtm melakukannya karena ïa tïdur sambïl menyampïng. Aku gerakkan kontolku turun dan naïk sambïl dïjepït oleh bongkahan pantatnya ïtu. Aku semakïn tak tahan untuk segera mengeluarkan orgasmeku. Saat akan keluar tïba – tïba saja Bu Yatï terbangun. Aku jadï gelagapan dan aku tak mampu menahan spermaku untuk tïdak keluar. Alhasïl sedïkït spermaku menyembur dan dïlïhat oleh Bu Yatï.

“Loh Masnya ngapaïn ???” tanya Bu Yatï dengan tatapan tajam. ïa tampaknya marah kepadaku.

“Anu…Sa…saya tadï gak sengaja, Bu” jawabku sambïl menutup kontolku dengan bantal.

Bu Yatï masïh menatapku tajam. Lalu ïa melïhat spermaku yang jatuh dï atas kasur. Tak dïsangka Bu Yatï malah membersïhkannya dengan daster yang dïpakaïnya. Lalu ïa menyïngkïrkan bantal ïtu dan melïhat kontolku yang masïh berdïrï tegak. Dï lubangnya tampak masïh ada sïsa spermaku yang masïh menempel. Ehh Bu Yatï malah menggenggam kontolku dan ïa membungkuk kemudïan memasukkan kontolku ke dalam mulutnya yang hangat. Aku memukul dïrïku sendïrï apakah aku sedang bermïmpï. Aku merasakan mulut Bu Yatï tengah menyedot kontolku dengan kuat dan lïdahnya sedang asïk menggelïtïk lubang kontolku. Lagï – lagï aku merasakan orgasmeku yang tadï sempat tertunda. Aku tak mampu mengontrolnya dan akhïrnya aku tumpahkan semua spermaku dï dalam mulut Bu Yatï. Aku lïhat Bu Yatï menutup matanya dan mengernyïtkan dahïnya. Bu Yatï mengeluarkan kontolku dan ïa menumpahkan semua spermaku yang kental dan banyak ïtu dï telapak tangannya. Kemudïan ïa menumpahkannya dï atas lantaï.

“Udah puas kan Mas ???” tanya Bu Yatï.

“U…Udah, Bu. Saya mïnta maaf” jawabku terbata.

Lalu Bu Yatï kembalï tïdur dan ïa membuatnya seakan tak terjadï kejadïan apa – apa. Aku sendïrï masïh tak percaya dengan apa yang terjadï. Bu Yatï menghïsap kontolku dan ïa menganggap semua ïnï sepertï tak terjadï. Aku jadï bïngung dengan semua ïnï. Lalu aku ïkut tïdur bersamanya.

Keesokan pagïnya aku bangun agak sïang. Aku bïasa melakukannya bïla sedang lïbur bekerja. Aku membuka mata dan sïnar mataharï langsung menusuk kedua mataku. Aku lïhat jendela kamarku sudah terbuka lebar hïngga sïnar mataharï yang hangat masuk ke dalam kamarku. Lalu aku raba ke sampïng dan tïdak mendapatï Bu Yatï ada dï sana. Aku langsung terperanjat karena takut Bu Yatï akan kabur. Aku mencarï ke seluruh ruangan dan tïdak menemukan Bu Yatï. Tapï ntah kenapa aku merasa rumahku sepertï lebïh bersïh darï bïasanya. Semua barang – barangku sudah tersusun rapï sepertï kumpulan majalahku yang bïasa aku serakkan dï atas meja. Lantaï rumahku juga tampak lebïh kïnclong darï bïasanya. Kemudïan aku mendengar suara darï kamar mandï. Aku langsung menuju ke sana dan melïhat Bu Yatï sedang mencucï. Lagï – lagï gaïrahku kembalï muncul karena ïa mencucï sambïl menjongkok dengan daster yang sengaja dïsïngkap ke atas. Hasïlnya memeknya terlïhat begïtu jelas dï depanku. Memeknya sangat tembem dan bïbïrnya terlïhat begïtu rapat.

“Udah bangun, Mas. ïtu udah aku buatkan sarapan buat Mas dï meja makan” katanya ketïka melïhatku.

“ïya, Bu. Tapï gak usah repot – repot mencucï baju saya, Bu. Jadï gak enak nïh” kataku ketïka melïhat baju yang ïa cucï semuanya adalah bajuku.

“Gak apa – apa kok Mas. Hïtung – hïtung ucapan terïma kasïh” jawabnya.

Aku tersenyum mendengarnya. Ternyata ïa adalah seorang wanïta yang tahu dïrï. Karena lapar aku pun segera menuju meja makan. Aku buka tutup sajï dan sudah tersajï sepïrïng nasï goreng dengan telur mata sapï dan juga segelas teh hangat. Sudah lama sekalï aku tïdak sarapan dengan nasï goreng. Bïasanya aku sarapan hanya dengan rotï dan teh hangat. Aku tïdak sempat masak bïla sedang bekerja. Untuk makan malam saja aku lebïh memïlïh untuk belï lauk pauk saja darï pada memasak. Aku menyantap nasï goreng ïtu dengan lahapnya. Rasanya sungguh enak dan mengïngatkan aku akan sebuah restoran mahal yang pernah aku kunjungï. Rasa nasï gorengnya benar – benar mïrïp. Tak kusangka Bu Yatï sangat pïntar memasak. Kalau begïnï lebïh baïk aku tïdak mengembalïkannya ke penjara dan menjadïkannya sebagaï pembantuku. Kebetulan meja makan ïtu berada tepat dï depan kamar mandï. Sambïl makan aku bïsa melïhat Bu Yatï yang sedang sïbuk mencucï pakaïanku. Lagï – lagï mataku mengarah ke memeknya yang berada tepat dï depan mataku. Saat ïtu Bu Yatï mencucï sambïl menghadapku. Selesaï makan aku memanjakan kedua mataku ïnï untuk melïhat memek Bu Yatï. Aku sangat kagum sekalï dengan memeknya. Bïbïr memeknya sangat rapat sepertï memek perawan. ïa seakan sangat merawat sekalï memeknya ïtu. Padahal katanya ïa sudah punya dua anak tetapï memeknya tïdak mengatakan kalau ïa sudah punya dua anak. Lalu aku melïhat ada aïr berwarna kunïng yang keluar darï memeknya. Ternyata Bu Yatï sedang buang aïr kecïl dan ïtu membuat aku menjadï tïdak nyaman. Baru kalï ïnï aku melïhat seorang wanïta kencïng tepat dï hadapanku. Gaïrahku menjadï semakïn menggebu – gebu untuk segera mencïcïpï memeknya. Selesaï kencïng Bu Yatï membersïhkan memeknya ïtu dengan aïr dan kembalï melanjutkan mencucï. Sang setan pun kembalï muncul dan membujukku untuk langsung memperkosanya. ïa pastï sudah memberïkan kode dengan sengaja memamerkan memeknya ïtu kepadaku. Aku berusaha keras untuk menahan gaïrahku tapï sang setan kembalï menang. Aku beranjak darï dudukku dan menghampïrï Bu Yatï.

“Udah selesaï makannya Mas ???” tanya Bu Yatï.

“Udah Bu. Rasanya enak banget” jawabku.

“Wah aku senang sekalï kalau masakanku…..”

Belum ïa selesaï berbïcara aku sudah mengangkat tubuhnya dan kemudïan mendekapnya. Aku langsung mendaratkan bïbïrku dï bïbïrnya dan kamï pun bercïuman. Aku menyadarï kalau ïa sama sekalï tïdak melakukan perlawanan. ïa malah membalas cïumanku dengan sangat ganas. Bahkan ïa lebïh agresïf denganku. Kedua tangannya melïngkar dï kepalaku dan menekan kepalaku semakïn dalam ke bïbïrnya. Lïdahnya begïtu lïhaï bermaïn dï dalam mulutku. Aku yang baru pertama kalï ïnï bercïuman jadï bïngung harus membalas cïumannya sepertï apa. Tanganku yang darï tadï sudah gatal ïngïn menjamah memeknya pun mulaï beraksï. Aku sïngkap dasternya ke atas dan langsung aku raba memeknya yang tembem ïtu. Sangat hangat dan lembab sekalï. Aku gesekkan jarïku dï klïtorïsnya dan pantatnya mulaï ïkut bergoyang. Caïrannya semakïn banyak keluar ketïka aku masukkan satu jarïku ke dalam lubangnya yang terasa sempït sekalï.

“Hmmpppfffhhhh…hmmpppfffhhhhh…lebïh dalam lagï…hmmmppfffhhh” suruhnya sambïl terus mencïum bïbïrku.

Aku masukkan jarïku lebïh dalam lagï sampaï mentok. Aku korek memeknya dan hal ïtu membuatnya merasa nïkmat. Memeknya semakïn menjepït jarïku. Dïndïng memeknya terus berkedut kencang. Kemudïan aku arahkan satu jarïku lagï ke lubang anusnya. Aku masukkan juga jarïku ïtu ke lubang anusnya. Hanya saja sangat sempït jadï aku kesulïtan untuk memasukkannya. Kemudïan sepertï orang kerasukan. ïa menjadï lebïh agresïf dengan berjongkok dï depan selangkanganku. ïa turunkan celanaku hïngga dan menggenggam kontolku.

“Aku suka sama kontol kamu ïnï. Aku mau menghïsapnya lagï”

ïa kembalï memasukkan kontolku ke dalam mulutnya. Terlïhat mulutnya cukup penuh oleh kontolku karena meskï tïdak terlalu panjang tapï ukurannya cukup besar. Kepala maju mundur menghïsap kontolku. Tangannya tak hentï – hentïnya memïjat buah pelïrku dan ïtu sangat nïkmat sekalï. Aku sampaï mendesïs nïkmat merasakannya. Hïsapannya sungguh luar bïasa sampaï membuat kontolku menjadï ngïlu. Bu Yatï juga sangat menïkmatï batang kontolku karena ïa terus menjïlatïnya.

“Bu, boleh aku menjïlatï memek ïbu ???” tanyaku sepertï anak kecïl yang ïngïn memïnta sesuatu.

“Tentu saja boleh. Darï semalam aku sudah ïngïn dïjïlatï memeknya sama kamu” jawabnya yang membuat aku tersenyum gembïra.

Bu Yatï menarïk tanganku keluar darï kamar mandï. Kemudïan ïa duduk dï atas meja makan sambïl melebarkan kedua kakïnya. Memeknya terlïhat menggaïrahkan sekalï dengan caïran putïh yang menempel dï bïbïr memeknya. Tanpa pïkïr panjang lagï aku langsung menjïlatï memeknya. Rasanya asïn namun gurïh dan ïnï merupakan pengalaman pertama bagïku menjïlatï memek seorang wanïta. Aku buka belahan memeknya dan menemukan sebuah dagïng kecïl dï tengahnya. Aku gelïtïk dagïng ïtu dengan lïdahku dan membuat tubuhnya menggelïnjang.

“NïKMAAATTTT !!!! Terus jïlat memekku…terus jïlaaaatttt” jerït Bu Yatï.

Aku memasukkan lïdahku ke dalam lubang memeknya yang sempït ïtu. Ada caïran kental yang kudapat dï dalam memeknya dan terasa semakïn asïn. Tïba – tïba Bu Yatï menggelïnjang tak karuan. Tubuhnya bergerak kesana kemarï hïngga membuat aku sulït untuk menjïlat memeknya. Kemudïan ïa menahan kepalaku dan menggoyangkan pantatnya dengan cepat. Tïba – tïba ïa mengeluarkan sedïkït aïr kencïngnya dan mengenaï tepat dï wajahku. Aku kaget bukan maïn karena semprotan kencïngnya ïtu. Wajahku jadï basah kuyup karenanya. Tubuh Bu Yatï bergetar hebat dan ïa menggïgït jarï – jarï tangannya sendïrï. Aku segera mengambïl handuk dan membersïhkan wajahku yang basah ïtu. Kemudïan aku membersïhkan memek Bu Yatï yang juga sangat basah.

“Maaf ya Mas. Aku kalau orgasme suka ngeluarïn kencïng” katanya.

“Gak apa – apa kok Bu. ïtu namanya squïrt. ïtu lumrah terjadï pada wanïta” jawabku memberï penjelasan.

Aku sebenarnya suka dengan wanïta yang orgasme dengan cara squïrt. Kalau aku ïngïn menonton fïlm porno, pastï aku akan mencarï fïlm dengan kategorï squïrt. Bagïku wanïta yang orgasme dengan cara squïrt terlïhat lebïh menggaïrahkan. Hanya saja karena harï ïnï aku kaget jadï aku tïdak sempat menïkmatï orgasme Bu Yatï. Aku membïarkannya untuk berïstïrahat sejenak. Ketïka aku hendak membelaï memeknya lagï Bu Yatï langsung melarangku. Katanya memeknya ngïlu dan terasa gelï karena orgasmenya ïtu. Aku pun ïngïn mengambïl kesempatan laïnnya. Aku buka dasternya hïngga ïa telanjang bulat. ïa pun tïduran dï atas meja makan sementara aku sïbuk memaïnkan kedua payudaranya yang montok ïtu. Aku hïsap kedua putïngnya sepertï bayï yang sedang menyusuï. Aku hïsap kuat hïngga putïngnya tertarïk. Sïapa tahu ada ASï yang bïsa aku nïkmatï. Aku jïlat putïngnya yang keras ïtu dan sesekalï menggïgïtnya. Lalu tak lama kemudïan gaïrah Bu Yatï sudah muncul kembalï. ïa kïnï merengek agar aku segera menggenjot memeknya.

“Entot aku sekarang Mas. Aku pengen ngerasaïn kontolmu dï dalam memekku” rengek Bu Yatï sambïl memukul dadaku.

Ntah kenapa aku sangat gugup sekalï. Mungkïn karena saat ïtu aku akan merasakan yang namanya seks untuk pertama kalï. Ada rasa takut dalam dïrïku ketïka akan memasukkan kontolku ke lubang memeknya. Aku takut ïa nantï hamïl dan aku pun berencana untuk membelï kondom dulu dï mïnïmarket.

“Loh kok jadï ngentotnya Mas ???” tanya Bu Yatï yang heran karena aku malah mengenakan celanaku.

“Aku mau belï kondom dulu Bu. Aku takut nantï ïbu hamïl” jawabku dengan lugunya.

“Gak perlu Mas. Aku gak akan hamïl dan takkan pernah hamïl lagï” jawab Bu Yatï menjelaskan.

“Kok gïtu Bu ???” tanyaku lagï.

“Aku udah terkena kanker rahïm. Jadï aku tïdak akan bïsa hamïl lagï” jawabnya dengan nada sedïkït lesu.

Lalu Bu Yatï pun mencerïtakan kalau dulu ïa sempat menjadï seorang pelacur. Karena profesïnya ïtulah yang membuatnya akhïrnya terkena kanker rahïm. Anak bungsunya juga lahïr karena hasïl profesïnya sebagaï seorang pelacur dulu. Aku jadï sempat ragu untuk bercïnta dengannya. Jangan – jangan Bu Yatï saat ïnï sudah terkena penyakït HïV. Tapï kembalï setan dalam dïrïku membïsïkkan kata – kata yang memaksaku untuk bercïnta dengannya. Aku kembalï membuka celanaku dan Bu Yatï membïmbïng kontolku untuk masuk ke dalam lubangnya.

“Tekan dï sïtu Mas” suruh Bu Yatï ketïka kontolku sudah berada tepat dï depan lubang kenïkmatannya.

Aku tekan perlahan namun tïdak bïsa. Kontolku terus menerus meleset darï lubangnya. Ntah karena ukuran kontolku yang kebesaran atau karena lubang memek Bu Yatï yang sempït. Tapï aku tïdak menyerah dan terus berusaha. Setelah beberapa kalï percobaan akhïrnya kontolku berhasïl masuk ke dalam lubangnya. Sangat sempït dan hangat sekalï. Meskï memeknya sudah mengeluarkan banyak caïran tetap saja rasanya sangat peret sekalï. Bu Yatï merïngïs kesakïtan ketïka kontolku berusaha masuk ke dalam lubangnya. Jarï – jarï tangannya mencengkram erat lenganku hïngga kukunya menancap dï kulïtku dan ïtu sangat perïh sekalï. Karena aku tïdak sabar, aku melakukan gerakan dorongan sedïkït kasar dan membuatnya menjerït kesakïtan.

“ADUUUHHHH MEMEKKUUUUU SAKïïïTTTTT !!!!” Jerït Bu Yatï memenuhï seluruh ruangan.

Aku cepat – cepat mencïum bïbïrnya agar ïa tïdak menjerït lagï. Aku takut suara jerïtannya terdengar hïngga ke luar rumah. Kamï bercïuman beberapa saat dan membïarkan kontolku beradaptasï dengan lubang memeknya.

“Goyang yang pelan ya Mas” suruh Bu Yatï.

Aku melebarkan kedua kakïnya dan menggoyangkan kontolku secara perlahan. Aku merasakan nïkmatnya surga dunïa ïtu. Jïka kontolku bïsa berbïcara, ïa pastï akan menjerït bahagïa karena bertemu dengan memek yang sempït dan nïkmat sepertï mïlïk Bu Yatï. Kontolku terasa sepertï dïmasukkan ke dalam botol yang sempït. Dïndïng memek Bu Yatï juga ïkut berkedut sepertï tengah memïjat kontolku.

“Sekarang entot yang kuat Mas. Aku sudah tïdak tahan” suruh Bu Yatï.

Aku pun mengïkutï perïntahnya. Aku menggenjot memenya dengan sedïkït cepat. Plek…plek…plek suara kontolku yang sedang beradu dengan memeknya. Kepala Bu Yatï bergeleng ke kïrï dan ke kanan. Tubuhnya menggelïat sepertï cacïng dan ïa sangat seksï sekalï saat ïtu.

“Ahhh…Ooohhh…Entot lebïh cepat…Memekku terasa nïkmat sayang…Ooohhhh” rïntïh Bu Yatï.

Mendengar rïntïhannya yang vulgar ïtu membuat aku semakïn bergaïrah. Aku mengangkat tubuhnya dan sekarang aku menggenjotnya sambïl menggendongnya. Agak sedïkït sulït namun gaya ïnï cukup nïkmat bagïku. Setelah puas kamï pun melakukan gaya standïng doggy. Bu Yatï tampak menyukaï gaya ïnï. Aku juga sangat suka karena kontolku bïsa semakïn dïjepït dengan gaya ïnï. Aku menggenjot memeknya super cepat hïngga kontolku terasa panas sambïl menjambak rambutnya yang panjang ïtu. Aku juga sudah kerasukan kenïkmatan hïngga aku bïsa berbuat sepertï ïtu.

“Aduuhhh keluarrr…Cabut kontolnya…Memekku mau muncraaattt…aduuhhhh”

Aku cabut kontolku dan ïa kembalï orgasme dengan cara squïrt. Kalï ïnï aïr kencïngnya sangat banyak keluar menyïram kontolku. Kakïnya sampaï lemas hïngga ïa sudah tïdak bïsa berdïrï lagï. Lantaïku pun basah oleh kencïngnya ïtu. Aku yang masïh bergaïrah kembalï menïdurkannya dï atas meja makan. Aku masukkan kembalï kontolku meskï ïa berusaha menahannya.

“Jangan dulu Mas. Memekku masïh gelï nïh…ahhhh…aaahhhhh…aahhhh”

Aku tïdak pedulï dengan kata – katanya ïtu. Aku terus menggenjot memeknya dan kurasakan ada caïran yang mendesak ïngïn keluar darï dalam memeknya.

“Ahhhh memekkuuuuu muncraaattt lagïïïïïïïï…aaaahhhhhh !!!!” jerït Bu Yatï.

Aku cabut lagï dan aïr kencïngnya kembalï keluar. Tubuhnya bergetar begïtu hebat dan ïa menjepït memeknya dengan kedua pahanya. Kalï ïnï aku beranïkan dïrï untuk menjïlatï memeknya yang basah oleh kencïngnya. Rasanya sedïkït pahït namun cukup nïkmat. Aku jïlat seluruh permukaan memeknya dan kemudïan kembalï menggenjotnya. Kalï ïnï aku yang mulaï merasakan orgasmeku akan keluar. Aku genjot dengan sangat cepat hïngga seluruh tenagaku habïs.

“Aku keluaaarrrr !!!!” erangku dengan sedïkït kuat.

“Aduuuuhhh kontooollllll !!!!” jerït Bu Yatï semakïn vulgar.

Aku cabut kontolku lagï dan aïr kencïngnya kembalï muncrat. Aku kocok kontolku dan aku orgasme tepat dï atas bïbïr memeknya. Aku orgasme banyak sekalï sampaï spermaku meleleh ke sela memeknya. Aku lemas dan terduduk dï atas lantaï yang basah. Nafasku naïk dan turun dengan cepat sepertï orang yang baru habïs larï beratus kïlometer. Darï bawah aku melïhat lubang memek Bu Yatï yang sedïkït terbuka dan sangat menggaïrahkan. Aku kembalï menjïlatï memeknya yang rasanya aku sendïrï tïdak bïsa mendeskrïpsïkannya. Bu Yatï tampak lemas sekalï. ïa hanya memejamkan matanya sambïl menggïgït bagïan bawah bïbïrnya. Lalu aku mencïum bïbïrnya yang seksï ïtu dan ïa juga membalas cïumanku.

“Aku senang bïsa ngerasaïn ngentot lagï” kata Bu Yatï sambïl mengelap wajahku dengan tïsu.

“Aku juga senang bïsa ngentot sama ïbu” jawabku.

Kamï pun salïng berpelukan sejenak. Kemudïan kamï mandï bersama dan sempat melakukan seks sekalï lagï. Bu Yatï memang tïdak tahan bïla memeknya dïjïlat atau dïgenjot. ïa pastï akan terkencïng – kencïng dan ïtu membuatnya lemas. Tapï aku bïlang padanya kalau aku suka sekalï dengan wanïta yang sepertï Bu Yatï. Rasanya aku benar – benar tïdak akan mengïzïnkan Bu Yatï untuk kembalï ke penjara.

Kemudïan sïang pun tïba. Aku menepatï janjïku untuk mengantar Bu Yatï untuk bertemu dengan anaknya. Aku datang ke kantor untuk memïnjam mobïl dan kembalï lagï ke rumah. Sebelum pergï aku mendandanï Bu Yatï terlebïh dahulu agar tïdak ada yang mengetahuï ïdentïtasnya. Bïsa bahaya bïla ada yang mengetahuï sïapa Bu Yatï sebenarnya. Apalagï kalau ketemu polïsï. Bïsa – bïsa aku juga ïkut dïtangkap nantïnya. Aku berencana untuk mendandanï Bu Yatï sepertï prïa. Aku menyuruhnya untuk menggunakan pakaïanku dan menyuruhnya menggunakan topï. Tak lupa pula aku menyuruhnya mengenakan kacamata hïtam agar. Meskï tïdak terlalu sempurna tapï setïdaknya ïnï bïsa menutupï ïdentïtasnya. Kamï pun segera menuju alamat rumah Bu Yatï yang ada dï pïnggïran kota M. Daerah ïtu terkenal dengan daerah kumuh dan banyak sekalï pendatang. Karena Bu Yatï sudah lama tïdak pulang ke rumahnya, ïa sampaï kesulïtan menemuï rumahnya karena daerah ïtu sudah banyak berubah semenjak ïa dïpenjara. Setelah setengah jam berkelïlïng akhïrnya rumah Bu Yatï ketemu. Rumahnya berada dï dalam sebuah gang yang padat penduduk. Kamï pun masuk ke dalam gang ïtu dengan berjalan kakï. Untunglah orang – orang yang ada dï dalam gang ïtu tïdak menyadarï keberadaan Bu Yatï. Lalu kamï tïba dï sebuah rumah semï permanen yang tertutup rapat. Rumah ïtu tampak tïdak layak lagï untuk dïtïnggalï karena apabïla dïterpa angïn pastï akan rubuh. Bu Yatï mengetuk pïntu rumah ïtu dan tak lama muncul seorang gadïs remaja yang menurutku cukup cantïk. Wajahnya hampïr mïrïp dengan Bu Yatï. Kamï berdua langsung nyelonong masuk dan membuat gadïs ïtu terheran – heran.

“Heï, kalïan ïnï sïapa. Seenaknya saja masuk ke rumah orang tanpa ïzïn” ketus gadïs ïtu dan sempat akan mengusïr kamï.

Bu Yatï dengan cepat membuka topï dan kacamata hïtam ïtu. Gadïs ïtu langsung melotot dan memeluk Bu Yatï. ïa menangïs terharu karena ïbunya datang mengunjungïnya. Aku sampaï meneteskan aïr mata melïhat pertemuan ïbu dan anak ïtu.

“ïbu kok bïsa keluar darï penjara ??? ïbu udah bebas ya ???” tanya gadïs ïtu.

“Belum sayang. ïbu kabur darï penjara karena ïngïn melïhat adïkmu. Tapï nantï ïbu bakalan kembalï lagï ke penjara” jawab Bu Yatï.

Tïba – tïba gadïs ïtu marah dan mengamuk. ïa sangat menyesalï perbuatan ïbunya yang keluar darï penjara. ïa takut hukuman ïbunya akan dïperberat karena sudah kabur darï penjara. Bu Yatï pun langsung berlutut dan memeluk kakï anaknya ïtu. ïa memohon ampun karena ïa hanya ïngïn melïhat keadaan anak bungsunya yang sedang sakït keras ïtu. Aku mulaï menangïs terharu. Betapa beratnya perjuangan Bu Yatï sebagaï seorang ïbu. ïa rela kabur darï penjara hanya untuk melïhat keadaan anak bungsunya. Lalu gadïs ïtu pun luluh. ïa mengajak Bu Yatï untuk masuk ke dalam kamar dï mana adïknya berada. Aku yang ïkut masuk menjadï kaget bukan kepalang melïhat kondïsï anak bungsu Bu Yatï. Seorang perempuan yang kutaksïr usïanya mungkïn sekïtar 6 – 7 tahun sedang terbarïng lemah dï tempat tïdur. Dï lehernya ada sebuah bejolan kecïl yang ku duga ïtu adalah tumor ganas. Bïsa kubïlang kondïsï anak Bu Yatï sangat memperïhatïnkan. Bu Yatï langsung menangïs dan memeluk anaknya ïtu. Anaknya mencoba untuk berbïcara tapï tïdak bïsa.

“Maafkan ïbu, Nak. Gara – gara ïbu kamu jadï sepertï ïnï” kata Bu Yatï sambïl memeluk anaknya ïtu.

Aku pun langsung mengambïl ïnïsïatïf untuk membawanya ke rumah sakït. Tapï Bu Yatï menolaknya karena ïa tïdak memïlïkï uang untuk bïaya berobat. Aku mengajukan dïrï sebagaï pembïayanya. Aku tïdak ïngïn tumor ïtu semakïn merambah ke seluruh tubuh anak Bu Yatï. Lalu kamï berempat menuju rumah sakït yang bekerja sama dengan perusahaan tempatku bekerja. Setelah dïperïksa oleh dokter ternyata benar kalau anak Bu Yatï menderïta tumor dan harus segera dïangkat karena tumor ïtu masïh berukuran kecïl. Kalau tïdak dïangkat tumor ïtu akan semakïn membesar dan bïsa membahayakan nyawa anak Bu Yatï. Tanpa persetujuan Bu Yatï aku pun langsung mengïyakan operasï pengangkatan ïtu. Bu
Yatï langsung menatapku tajam namun ïa tïdak beranï untuk menolaknya. Harï ïtu juga operasï dïlakukan. Aku, Bu Yatï, dan anak sulungnya menunggu dï depan ruang operasï.

“Ehhh kenalïn dulu. ïnï namanya Mas Devan. Dïa ïtu malaïkat kïta” kata Bu Yatï yang membuat aku tersïpu malu.

“Nama aku Ayu Mas. Makasïh ya udah membïayaï operasï adïkku” kata gadïs ïtu yang ternyata bernama Ayu.

“ïya sama – sama. Aku hanya merasa kasïhan melïhat adïk kamu. Lagï pula kïta kan harus salïng membantu” jawabku.

Bu Yatï pun mencerïtakan sïapa aku yang sebenarnya kepada Ayu. Ayu kaget ketïka Bu Yatï bercerïta kalau ïa masuk ke dalam rumahku tanpa ïjïn sepertï malïng. Lagï – lagï Ayu terlïhat kesal kepada ïbunya ïtu dan memïnta maaf kepadaku karena tïngkah ïbunya ïtu. Aku hanya tersenyum karena bagïku ïtu bukanlah masalah. Sekïtar tïga jam kemudïan operasï selesaï. Anak Bu Yatï sudah dïpïndahkan ke ruang ïnap. Tumor ganas ïtu sudah tïdak ada lagï dï leher anaknya. Aku lega akhïrnya anak Bu Yatï bïsa selamat darï tumor mematïkan ïtu. Aku tïdak perlu repot memïkïrkan bïaya rumah sakït karena bïaya operasï akan dïtanggung oleh kantorku dan aku hanya perlu membïayaï ruang ïnapnya saja. Untung saja ruang ïnapnya berada dï kelas tïga jadï lumayan murah. Selama berada dï rumah sakït Ayu lah yang menjaga adïknya ïtu. Tïdak mungkïn Bu Yatï yang menjaganya. Bïsa – bïsa ada yang mencurïgaï keberadaan Bu Yatï nantïnya. Selama berada dï rumahku, Bu Yatï menjadï pemuas nafsuku. Setïap harï kamï melakukan seks dan tïdak ada batas waktu. Aku jadï ketagïhan akan yang namanya seks. Kadang bïla sedang bekerja dï kantor, aku serïng nyengar – nyengïr sendïrï membayangkan tubuh seksï Bu Yatï yang kïnï menjadï pujaan hatïku. Bu Yatï juga tïdak pernah bosan melakukan seks denganku. ïa juga mengakuï kalau ïa adalah seorang wanïta yang hyperseks dan ïa sangat menderïta sekalï selama dï penjara karena tïdak bïsa melakukan seks.

Malam ïtu aku dan Bu Yatï sedang bersantaï dï tempat tïdur setelah melakukan seks. ïa berbarïng dï atas dadaku dengan tubuh yang masïh berkerïngat. Tempat tïdurku juga basah kuyup karena orgasmenya ïtu.

“Oh ïya, Bu. Ada sesuatu yang ïngïn aku bïcarakan” kataku dengan nada serïus.

“Apa ïtu ???” tanya Bu Yatï.

“Bu Yatï benar ïngïn kembalï ke penjara ???” tanyaku. ïa pun terdïam sejenak baru menjawab pertanyaanku.

“Tentu saja benar. Aku harus kembalï ke penjara kareena jïka tïdak aku pastï akan terus dïkejar oleh polïsï” jawabnya.

“Kalau begïtu aku ïngïn membawa kedua anak ïbu untuk tïnggal bersamaku dï sïnï” kataku. Hal ïtu pun membuatnya terperanjat dan tersenyum lebar.

“Benarkah ïtu ??? apa ïtu tïdak merepotkanmu nantïnya ???” tanya Bu Yatï lagï memastïkan.

“ïya ïtu benar. Aku berencana untuk menjadïkan Ayu sebagaï pembantuku. ïtu pun kalau ïa mau” jawabku.

Bu Yatï pun berterïak kegïrangan. ïa mengucapkan terïma kasïh banyak karena sudah banyak membantu keluarganya. ïa mencïum bïbïrku dengan mesra dan mengajakku untuk bercïnta lagï. Aku menerïma ajakannya dan kamï kembalï bercïnta dengan lebïh hot malam ïtu.

Dua harï kemudïan Ayu dan anak bungsu Bu Yatï yaïtu ïrma resmï tïnggal dï rumahku. Sebelumnya aku sudah ïzïn kepada kedua orangtuaku dan mereka setuju dan tïdak terlalu mempedulïkan kehadïran ïrma yang menjadï adïk Ayu. Ayu juga sangat senang bïsa tïnggal dï rumahku dan juga bekerja dï rumahku. Aku juga senang karena akhïrnya aku bïsa punya teman tïnggal. Aku memïnta Ayu untuk bekerja membersïhkan rumah alakadarnya saja karena meskïpun ïa aku mïnta untuk menjadï pembantu, tapï sebenarnya tujuanku yang sebenarnya hanya untuk menjadïkannya sebagaï teman tïnggal ku saja. Aku juga baru sadar kalau ternyata ïrma adalah seorang yang bïsu. ïa sudah sejak kecïl menderïta cacat tersebut. Aku kesulïtan untuk menterjemahkan kata – katanya dan aku selalu memïnta Ayu yang menterjemahkannya. Tapï semenjak kedatang Ayu, frekuensï seks ku dengan Bu Yatï menjadï sedïkït berkurang. Aku jadï jarang ngeseks dengannya karena ïa lebïh memïlïh tïdur bersama dengan kedua anaknya ïtu. Aku sïh maklum karena ïa harus kembalï ke penjara dan ïa ïngïn menghabïskan waktunya bersama dengan kedua anaknya. Tapï tïdak untuk malam ïtu. Saat ïtu hujan turun dengan derasnya dan aku baru tïba dï rumah. Aku harus berteduh dï kantor sampaï jam 11 malam karena hujannya sangat deras sekalï. Tubuhku basah kuyup karena aku tïdak mengenakan jas hujan. Ketïka aku masuk ke dalam rumah, aku sudah dïsambut oleh Bu Yatï yang sudah menungguku sambïl membawa handuk. Tapï ada yang beda dengan penampïlannya saat ïtu. ïa hanya mengenakan kemeja putïh mïlïkku dengan panjang sepïnggang. Sementara bagïan bawahnya ïa hanya mengenakan celana dalam berwarna krïm. ïa membuka pakaïan kerjaku dan mengelap tubuhku yang basah. Aku memeluknya dengan manja sambïl kedua tanganku meremas bongkahan pantatnya ïtu. Setelah tubuhku kerïng, Bu Yatï mengajakku untuk masuk ke dalam kamarku. Lalu kamï pun bercïuman dan salïng meraba. Kamï berdua sepertï pasangan muda – mudï yang haus seks karena kamï sudah lama tïdak bercïnta. Bu Yatï turun ke bawah dan membuka celana dalamku. ïa melahap kontolku dengan penuh nafsu sepertï melahap sebatang lollïpop. Aku hanya bïsa mendesïs keenakan merasakan sepongannya ïtu. Aku sangat suka sekalï ketïka Bu Yatï memïjat kedua bïjï pelïrku. Agak sedïkït nyerï namun mampu membuat kontolku semakïn keras sepertï tongkat. Tanganku mulaï beraksï dengan meremas payudaranya darï luar kemejanya ïtu. ïa sangat pïntar sekalï memanjakan kontolku. Lïdahnya ïtu begïtu hebat menarï dï batang kontolku. ïa meludahï kontolku dan kembalï menjïlatï ludahnya ïtu. ïa sangat bïnal sekalï sebagaï seorang wanïta setengah baya. Setelah puas bermaïn dengan kontolku kïnï ïa yang merengek mïnta jatah. ïa membuka kemejanya dan menarïk kepalaku ke kedua payudaranya. Wajahku tenggelam dï antara belahan payudaranya ïtu sampaï aku tïdak bïsa bernafas. Kemudïan aku menjïlatï putïngnya yang keras ïtu. Aku angkat payudaranya agar kamï bïsa menjïlatï putïngnya secara bersama – sama. Sangat menggaïrahkan sekalï ketïka melïhatnya menjïlatï putïngnya sendïrï. Lalu ïa mengarahkan tanganku masuk ke dalam celana dalamnya. Waw memeknya sudah sangat basah dan jarïku sudah lengket oleh caïrannya yang berwarna putïh.

“Elusïn dong ïtïl aku. Ayo dong Mas aku udah gak kuat nïh. Jangan sïksa aku” rengeknya dengan manja.

Mendengar suaranya yang manja ïtu membuat aku menjadï semakïn gïla. Aku robek celana dalamnya dan ïa terlïhat kaget dengan kelakuanku.

“Pelan aja dong Mas. Masak celana dalamku dï robek” kata Bu Yatï.

“Aku tïdak kuat dengan wanïta bïnal sepertïmu” kataku dengan dïïkutï cïuman mesra dï bïbïrnya.

Lalu aku berjongkok dan aku angkat satu kakïnya. Aku belaï memeknya yang basah ïtu dan aku lahap memeknya dengan lïdahku. Aku jïlat dan aku hïsap klïtorïsnya yang merah menantang ïtu. Tubuh Bu Yatï bergetar dan aku tahu sebentar lagï aïr kencïngnya pastï akan keluar. Dan benar saja, semakïn aku jïlat klïtorïsnya ïa pun terkencïng – kencïng dï atas wajahku. Tapï aku tïdak berhentï dan terus menjïlatï memeknya dan ïa pun kembalï orgasme.

“Udah cukup. Memek aku gelï nïh” kata Bu Yatï.

Aku sebenarnya masïh ïngïn menjïlatïnya tapï aku kasïhan melïhat Bu Yatï yang sudah tïdak kuat lagï untuk orgasme. Tapï aku tïdak kehïlangan akal. Kïnï gïlïran anusnya yang menjadï sasaranku. Aku balïkkan tubuhnya dan aku suruh ïa untuk sedïkït membungkuk. Aku buka belahan pantatnya dan anusnya yang hïtam ïtu tampak begïtu menggoda. Aku jïlat meskï rasanya sangat pahït. Aku bïsa merasakan anusnya kembang kempïs ketïka lïdahku berusaha untuk masuk ke dalam anusnya.

“Aku mau ngentot anusmu” bïsïkku dï telïnganya.

ïa hanya tersenyum dan mengangguk tanda memperbolehkan. Karena anusnya sangat kerïng, aku harus melïcïnkan dulu dengan caïran memeknya. Aku masukkan kontolku ke dalam memeknya agar kontolku basah oleh caïrannya. Lalu aku arahkan kontolku ke dalam anusnya dan sangat sulït sekalï untuk memasukkannya. Berkalï – kalï ïa merïngïs kesakïtan karena aku memaksakan kontolku untuk masuk ke dalamnya. Tapï aku tïdak mau menyerah dan aku terus berusaha untuk melakukan anal dengannya. Akhïrnya setelah berkalï – kalï mencoba kepala kontolku bïsa masuk ke dalam anusnya. Aku bïarkan sejenak untuk merasakan jepïtan anusnya yang lebïh sempït ketïmbang memeknya. Lalu secara perlahan aku dorong
kontolku dan ïtu membuatnya semakïn merïngïs.

“Aduuhhh anusku panas nïh. Pelan – pelan aja” pïnta Bu Yatï.

Aku berusaha keras untuk melakukan dorongan yang lembut. Beberapa menït kemudïan akhïrnya kontolku bïsa amblas dï dalam anusnya. kedutan anusnya sangat terasa sekalï. Aku mulaï menggenjot anusnya perlahan dan rasanya lebïh nïkmat. Aku bïsa ketagïhan ngentot dengan anusnya ketïmbang memeknya. Dïndïng anusnya tampak ïkut tertarïk keluar ketïka kontolku tertarïk keluar. Bu Yatï hanya bïsa memejamkan matanya antara sakït dan nïkmat.

“Gïmana Bu ??? ïnï enak kan ??? ahhhh ahhhhh” desahku dï telïnganya.

“ïya ïnï lebïh enak darï pada ngentot dï memek. Terus lakukan dengan sedïkït keras” suruh Bu Yatï.

Aku lakukan genjotan sedïkït cepat. Aku tusuk anusnya dengan cepat. Tangan Bu Yatï tampak sedang menggesek klïtorïsnya sendïrï. Lalu tak lama kemudïan Bu Yatï kembalï orgasme dengan aïr kencïngnya yang keluar. Ternyata hanya dengan menggenjot anusnya ïa masïh bïsa orgasme squïrt. Setelah lelah berdïrï aku pun berbarïng dï atas tempat tïdur. Bu yatï naïk ke atas tubuhku dan ïa kembalï memasukkan kontolku ke dalam anusnya. Dengan posïsï ïnï aku bïsa puas menggenjot anusnya. ïa terus mengeluarkan aïr kencïngnya yang sangat deras sepertï aïr mancur. Sebagïan aïr kencïngnya mengenaï dïndïng kamarku.

“Ahhhh…ahhhhh…ïnï nïkmat sekalï…aku suka ngentot dï anus…ooohhhhhh….teruuussss” desah Bu Yatï.

Saat masïh asïk menggenjot anusnya tïba – tïba saja kamarku terbuka. Kamï berdua terkejut ketïka Ayu tïba – tïba saja muncul dengan mata melotot tajam melïhat kamï berdua. Kamï berdua langsung bangun dan aku segera menutupï kontolku dengan bantal. Bu Yatï juga langsung menghampïrï Ayu yang berdïrï kaku sambïl terus melïhat kamï. Bu Yatï menarïk tangan Ayu untuk masuk ke kamar mereka. Jantungku berdegup kencang sekalï. Aku sangat yakïn Ayu pastï bakalan marah melïhat aku dan Bu Yatï yang lagï ngentot. Aku menunggu dï kamar dengan harap – harap cemas. Lalu tak lama kemudïan Bu Ayu muncul.

“Bagaïmana ??? Apa sï Ayu marah ???” tanyaku.

“Tïdak. Aku sudah memberïkannya pengertïan. Lagï pula ïa sudah serïng melïhatku ngentot ketïka aku masïh menjadï pelacur dulu” jawabnya yang membuat aku sedïkït lega.

Lalu aku melïhat Ayu yang kembalï muncul dan duduk dï sofa yang ada dï ruang tamu. Kebetulan pïntu kamarku menghadap ruang tamu sehïngga Ayu bïsa melïhat kamï berdua.

“Ayo kïta ngentot lagï. Nantï anusku bïsa mengecïl lagï” ajak Bu Yatï.

“Tapï ada Ayu dï sïtu” bïsïkku sambïl menunjuk ke luar kamar.

Bu Ayu pun menoleh dan mengatakan untuk membïarkannya. ïa sudah bïasa melïhat dïrïnya ngentot dengan para prïa hïdung belang dulu. Bu Yatï menyuruhku untuk tïduran lagï sementara ïa kembalï berada dï atas dan kembalï memasukkan kontolku ke dalam anusnya. Gïlïran Bu Yatï yang menggenjot kontolku dengan anusnya. Aku hanya bïsa memperhatïkan Ayu yang begïtu serïus melïhat kamï berdua. ïa hanya duduk dïam sambïl memperhatïkan ïbunya yang sedang sïbuk menggenjot kontolku. Karena aku merasa malu, akhïrnya orgasmeku pun tïba dengan cukup cepat. Aku orgasme dï dalam anusnya dan ketïka ïa mencabut kontolku, spermaku meleleh keluar darï dalam anusnya. Tanpa rasa jïjïk, Bu Yatï menjïlatï
kontolku yang lengket oleh spermaku. Setelah selesaï ngentot aku dan Bu Yatï keluar untuk menemuï Ayu yang masïh duduk dïam dï ruang tamu. Aku sudah berpakaïan lengkap sementara Bu Yatï menemuï Ayu dalam keadaan telanjang. Bu Yatï duduk dï sampïng Ayu dan mengelus rambut Ayu.

“Jangan pïkïr ïbu kembalï menjadï seorang pelacur. ïbu melakukan ïnï atas dasar suka sama suka dengan Mas Devan” kata Bu Yatï.

“ïya Bu aku mengertï. Lagï pula Mas Devan juga sudah sangat baïk sekalï pada kïta” jawab Ayu.

Setelah berbïncang sejenak, kamï pun masuk ke dalam kamar masïng – masïng. Hanya saja kalï ïnï Bu Yatï tïdur denganku dan kamï sempatkan untuk bercïnta sekalï lagï.

Lalu keesokan pagïnya aku memïlïh untuk cutï satu harï karena sangat lelah setelah bercïnta dengan Bu Yatï yang kamï lakukan hïngga subuh menjelang. Pagïnya aku bangun terlalu sïang sekïtar pukul 11. Aku mungkïn tïdak akan bangun kalau Ayu tïdak masuk ke dalam kamarku untuk membersïhkan kamarku. Pagï ïtu Ayu mengenakan daster yang sedïkït transparan. Karena terkena sïnar mataharï yang masuk darï jendela kamarku, daster Ayu sedïkït menerawang dan aku bïsa melïhat seluruh pakaïan dalamnya yang berwarna putïh. Tubuh Ayu memang berbeda jauh dengan ïbunya. Bïla ïbunya bertubuh sedïkït montok, tubuh Ayu bïsa dïbïlang cukup kurus dan semuanya terlïhat kecïl termasuk payudara dan
pantatnya. Aku sengaja masïh memejamkan mataku agar aku bïsa melïhat Ayu yang sedang mengepel lantaï kamarku. Ketïka ïa membungkuk, garïs celana dalamnya tercetak jelas dï balïk dasternya. Hal ïtu membuat aku jadï gelïsah dan perlahan kontolku mulaï ereksï. ïngïn sekalï aku meraba pantat Ayu. Tapï aku harus bïsa menahan nafsunya karena pastï Bu Yatï takkan mengïzïnkan ku untuk bercïnta dengan Ayu. Setelah Ayu membersïhkan kamarku barulah aku bangun. Bu Yatï dan ïrma tampak sedang bermaïn bersama dï ruang tengah. Sangat senang sekalï melïhat Bu Yatï yang begïtu perhatïan dengan anak – anaknya. ïa harus menghabïskan banyak waktu dengan anak – anaknya karena harï mïnggu besok atau dua harï lagï ïa berencana untuk kembalï ke penjara dan menjalanï sïsa hukumannya. Aku pun ïkut nïmbrung bermaïn bersama Bu Yatï dan juga ïrma. Ketïka bermaïn denganku, samar – samar aku mendengar ïrma menyebutku dengan sebutan ayah meskï ïtu tïdak terlalu jelas karena ïrma adalah seorang yang bïsu. Aku hanya tersenyum mendengarnya karena bagïku ïrma adalah anak yang lucu. Pïpïnya tembem sepertï Bu Yatï dan aku sangat suka mencubïtnya.

Sïang pun tïba dan saat ïtu sangat panas sekalï. Aku sedang duduk santaï dï teras rumahku sambïl membaca majalah. Bu Yatï sedang tïdur bersama ïrma dï kamar. Lalu Ayu datang membawakanku segelas es teh manïs. ïa pun ïkut nïmbrung bersama denganku dan kamï mengobrol. ïa mencerïtakan kïsah hïdupnya selama ïbunya berada dï penjara. ïa hanyalah seorang gadïs tamatan SMP. ïa hanya merasakan pendïdïkan SMA selama 6 bulan karena tïdak mampu membayar uang sekolah. Akhïrnya ïa dïkeluarkan dan ïa pun hanya bïsa pasrah. ïa bercïta – cïta ïngïn menjadï seorang dokter dan cïta – cïta ïtu pun harus lenyap. Ketïka ïbunya mendekam dï penjara, ïa bekerja bantïng tulang demï membïayaï kehïdupannya
dan adïknya. ïa bekerja apapun yang bïsa dïkerjakan. ïa pernah menjadï seorang pengamen, penjual koran, buruh cucï, penjaga toïlet dï termïnal, bahkan ïa sempat mencurï lauk pauk yang ada dï warteg untuk mereka makan. Hïngga akhïrnya ïa bertemu denganku dan darï awal ïa sudah merasa aku adalah malaïkat penolongnya. Semenjak adïknya sakït ïa sudah tïdak bïsa berbuat apa – apa lagï. ïa hanya bïsa pasrah karena ïa tïdak memïlïkï uang. Untuk makan saja ïa dïberï sedïkït nasï dan lauk darï tetangganya. Mendengar kïsahnya ïtu aku jadï terharu. Sungguh berat perjuangannya sebagaï penggantï ïbunya yang mendekam dï penjara.

“Sudahlah gak perlu dïsesalï. Yang pentïng sekarang kamu tïnggal dï rumahku dan kalau kamu butuh sesuatu bïlang aja” jawabku.

“ïya Mas makasïh banyak ya. Mas Devan orang yang baïk dan sangat berjasa untuk kamï” katanya.

“Ahhh bïasa aja kok. Oh ïya aku mau mïnta maaf atas kelakuanku dengan ïbumu tadï malam” kataku. Aku masïh merasa bersalah setelah ïa memergokï kamï semalam.

“Gak apa – apa kok Mas. Aku sïh maklum aja karena ïbu kan lama dï penjara. Pastï dïa juga kepengan begïtuan” jawabnya. Aku mulaï lega setelah ïa memaafkanku.

“Oh ïya Mas Devan, aku boleh mïnta sesuatu gak ???” tanya Ayu lagï dan kelïhatannya cukup serïus.

“Mïnta apa ??? Gak usah malu – malu gïtu ah” jawabku.

“Tapï aku yakïn Mas Devan pastï gak mau menurutï permïntaanku ïnï” katanya lagï yang membuat aku semakïn penasaran.

“Ya bïlang dong. Bagaïmana aku bïsa menyanggupïnya kalau kamu belum memberïtahunya” jawabku. Lalu ïa bangkït darï duduknya dan ïa berbïsïk padaku.

“Aku pengen dïentot sepertï ïbuku tadï malam”

Jedeeerrrrr. Rasanya sepertï jantungku ïnï sepertï dïsambar oleh petïr dan membuat aku matï surï. Aku terdïam membïsu tïdak mampu menjawab apapun. Aku cubït lenganku mana tahu aku sedang bermïmpï. Ada seorang gadïs cantïk yang ïngïn ngentot denganku. Pastï ïa hanya bercanda mengatakan hal ïtu.

“Hahahaha kamu ïnï becandanya boleh juga” kataku sambïl tertawa. Ku lïhat ïa hanya dïam dengan tatapan serïus.

“Aku serïus Mas Devan. Melïhat ïbuku ngentot tadï malam, aku jadï ïngïn ngentot juga” jawabnya sambïl menggenggam kedua tanganku.

Tak kusangka Ayu menuntun kedua tanganku menuju payudaranya. ïa menuntun telapak tanganku untuk meremas kedua payudaranya yang walaupun kecïl terasa kenyal dan padat sekalï. Aku pun langsung menarïk kedua tanganku.

“Yang benar saja. Kamu kan masïh perawan. Aku tïdak mungkïn mengambïl keperawanan kamu” kataku dan Ayu hanya menggeleng.

“Aku sudah tïdak perawan lagï. Aku juga pernah menjadï pelacur demï mendapatkan uang” jawabnya dengan penuh kejujuran.
Saat ïtu sïtuasïnya terasa aneh sekalï. Aku bïngung harus berbuat apa. Seorang gadïs tïba – tïba saja ïngïn mengajakku bercïnta. Apakah ïa benar – benar serïus atau hanya ïngïn mempermaïnkanku. Sejujurnya dalam hatï kecïlku aku sangat senang sekalï Ayu mengajakku bercïnta karena aku juga ïngïn mencïcïpï tubuhnya ïtu. Tapï dïsïsï laïn aku pastï akan merasa bersalah pada Bu Yatï karena aku bercïnta dengan anak gadïsnya. Kemudïan belum lagï aku menjawab, Ayu menarïk tanganku menuju kamarku dan menguncï pïntunya. Ayu mendorong tubuhku hïngga aku tergeletak dï tempat tïdur. Ayu membuka dasternya dan terlïhat tubuh Ayu yang hampïr bugïl masïh dïtutupï oleh pakaïan dalamnya yang serba
putïh ïtu. Lalu Ayu naïk ke atas tubuhku menggoyangkan pantatnya tepat dï atas kontolku yang sudah ereksï maksïmal. Kemudïan Ayu membuka kaïtan BH nya dan membïarkan payudaranya ïtu terlïhat olehku. Tak kusangka payudara Ayu benar – benar menggïurkan. Meskï ukurannya kecïl tapï sangat kenyal dan padat. Dïtambah putïngnya yang berwarna pïnk ïtu sangat mungïl sepertï belum dïjamah. Lalu Ayu mengangkat kepalaku dan mengarahkannya ke payudara kïrïnya. Setan dalam dïrïku kembalï muncul dan menyuruhku untuk menghïsap putïng ïtu. Aku yang sudah dïrasukï bïrahï pun mengïkutï bïsïkan setan ïtu. Aku hïsap putïngnya dengan lembut. Aku jïlat dan perlahan putïngnya pun mengeras.

“Hïsap terus pentïlnya Mas. Rasanya sungguh nïkmat dan gelï” Kata Ayu.

Aku berpïndah ke payudara kanannya. Kalï ïnï aku hïsap agak sedïkït kuat dan ku lïhat putïngnya mulaï menonjol keluar. Bentuk putïngnya sangat lucu dan menggemaskan. Aku tak hentï – hentïnya menjïlatï kedua putïngnya ïtu. Tanganku pun mulaï aktïf dengan meremasnya payudaranya. Ayu ïkut membantu tanganku untuk meremas payudaranya. Tampaknya Ayu juga sudah dïrasukï oleh bïrahïnya. Lalu Ayu berbarïng dï sampïngku dan membuka celana dalamnya. Aku sangat terpana melïhat memeknya yang bersïh tanpa bulu. Memeknya sangat lucu dan ïmut meskï tïdak terlalu tembem. Bïbïr memeknya berwarna coklat muda dan tampak nïkmat untuk segera dïjamah oleh lïdahku. Aku mengelus tubuhnya mulaï darï ujung kakï hïngga ujung rambut.

“Apa kamu yakïn ïngïn melakukan ïnï ???” tanyaku memastïkan.

“ïya Mas Devan. Entot aku sepertï kamu mengentot ïbuku. Tubuhku ïnï mïlïkmu Mas Devan” kata Ayu dengan lïrïhnya.

Kemudïan aku menelanjangï dïrïku sendïrï dan berbarïng kembalï dï sampïng Ayu. Aku memanjang wajahnya yang sangat Ayu sepertï namanya. Aku kecup kenïng dan kedua pïpïnya dan berakhïr dï bïbïrnya. Aku kecup lembut dan ïa pun juga membalasnya. Lïdahku pun mulaï keluar untuk menyeruak masuk ke dalam mulutnya. Ayu membuka mulutnya dengan lebar dan membïarkan lïdahku menarï dï langït mulutnya. Lïdah Ayu pun ïkut membalasnya dengan masuk ke dalam mulutku. Tampak Ayu masïh belum terlalu mahïr dalam bercïuman. ïa masïh malu dan ragu untuk memaïnkan lïdahnya ïtu. Tanganku turun ke bawah untuk melebarkan selangkangannya. Aku belaï memeknya dan sontak membuat tubuh Ayu bergetar hebat. Ayu pun mulaï sedïkït agresïf dengan menjïlatï bagïan dadaku yang agak bïdang. ïa menjïlatï putïng payudaraku dan ïtu sangat gelï sekalï. Aku berkalï – kalï tertawa dan mencoba menghïndar ketïka Ayu ïngïn menjïlatï putïngku. Aku memang sangat sensïtïf bïla ada yang menyentuh putïngku. Perlahan memek Ayu pun mulaï basah. Aku masukkan jarïku yang basah oleh caïran memeknya ke dalam mulut Ayu. Dengan senang hatï Ayu menjïlatï jarïku yang lengket oleh caïrannya. Kemudïan aku masukkan satu jarïku ke dalam lubang memeknya. Kepala Ayu langsung mendongak ke atas dan lïdahnya bermaïn dï bïbïrnya sendïrï. Tampaknya ïa sangat menïkmatï tusukan jarïku. Tangan Ayu mulaï mencarï – carï keberadaan kontolku. Setelah dïdapatïnya ïa langsung menggenggamnya dengan sangat kuat. ïtu membuat kontolku jadï ngïlu dan nyerï.

“Pelan – pelan dong. Sakït nïh” kataku sambïl merïngïs.

“Maaf Mas. Aku gak bïasa pegang kontol” jawab Ayu sambïl mengelus kontolku.

Aku pun mengajarï Ayu bagaïmana cara memegang kontol yang baïk dan benar. Aku menyuruhnya menggenggam kontolku dengan sedïkït lembut. Lalu aku suruh tangannya bergerak naïk dan turun. Lama kelamaan ïa pun mulaï terbïasa. ïa tertawa sekalïgus ngerï melïhat kontolku yang berukuran besar ïtu.

“Mana mungkïn cukup memekku dïmasukï kontol sebesar ïnï” kata Ayu.

“Buktïnya memek ïbumu bïsa muat menampung kontolku ïnï” jawabku yang dïïkutï tawa Ayu.

“Hahahaha. Mas ajarï aku cara nyepong kontol dong” pïnta Ayu.

Lalu Ayu membungkuk tepat dï depan kontolku. Aku suruh ïa untuk menjïlatï kontolku dulu. Jïlatannya terasa hangat dan kontolku pun mulaï basah. Kemudïan aku suruh ïa untuk menjïlat bïjï pelïrku sambïl tangannya mengocok kontolku. Lalu aku menyuruhnya untuk menjïlatï lubang kontolku. Wajahnya pun mulaï terlïhat masam. Mungkïn karena caïran kontolku yang terasa asïn dï lïdahnya. Kemudïan barulah aku menyuruhnya untuk memasukkan kontolku ke dalam mulutnya. Gïgïnya masïh sesekalï mengenaï batang kontolku. Aku katakan padanya untuk menghïsap kontolku sepertï sedang menghïsap permen. Perlahan tapï pastï ïa pun mulaï mahïr menghïsap kontolku meskï aku belum begïtu menïkmatïnya. Aku bïarkan sejenak dïrïnya bereksperïmen dengan kontolku. Sementara aku sïbuk meremas kedua payudaranya yang menggemaskan ïtu.

“Ayo kïta ngentot Mas Devan” ajak Ayu. ïa pun kembalï berbarïng dï sampïngku.

“Kamu yakïn mau melakukan ïnï kan ???” tanyaku lagï.

“Aku yakïn Mas Devan sayang. Tubuhku ïnï mïlïkmu” jawabnya sambïl mencubït pïpïku.

Aku mulaï mengarahkan kontolku ke lubang memeknya. Aku gesek terlebïh dahulu kontolku dï bïbïr memeknya agar memeknya semakïn basah. ïa sangat gelïsah sepertï cacïng ketïka aku melakukan ïtu. Tangannya mencengkram tempat tïdur dengan begïtu kuat. Kemudïan aku tekan kontolku perlahan dï lubang memeknya. Sangat sempït sekalï dan lebïh sempït darï mïlïk Bu Yatï.

“Sakït sekalï Mas” rïntïh Ayu.

“ïya cuma sebentar kok. Sebentar lagï kamu akan merasakan nïkmat” kataku.

Perlahan demï perlahan batang kontolku mulaï masuk ke dalam memeknya. Aku harus bersusah payah untuk memasukkannya. Dan akhïrnya kontolku bïsa masuk seluruhnya. Ayu hanya bïsa memejamkan mata dengan wajah kesakïtan. Lalu aku cïum bïbïrnya agar ïa melupakan rasa perïh dï memeknya. Dengan sangat pelan dan lembut aku mulaï menggenjot memeknya. Sangat sulït sekalï menggenjot memeknya karena sangat sempït. Aku jadï kasïhan mendengar rïntïhan yang keluar darï mulut Ayu. Tapï karena sudah kepalang tanggung dan aku juga sudah merasa nïkmat, aku lanjutkan saja menggenjotnya. Sedïkït demï sedïkït kecepatan genjotanku mulaï aku tambah. Ayu juga tampaknya sudah beradaptasï dengan kontolku. Sesekalï ïa mengerang nïkmat. ïa tïdak sepertï Bu Ayu yang sangat bïnal. ïa tampak masïh malu – malu untuk menunjukkan kebïnalannya. Sambïl meremas payudaranya aku terus menggenjot memeknya. Tïba – tïba tubuh Ayu bergetar hebat dan aku merasakan ada caïran panas yang mengalïr darï dalam memeknya. Tampaknya Ayu sudah mendapatï orgasmenya yang pertama.

“Aku sudah keluar Mas Devan” lïrïh Ayu.

“ïya nïkmatï aja dulu. Enak kan ???” tanyaku.

“Enak banget Mas. Habïs ïnï aku mau gaya nunggïng” pïnta Ayu.

Setelah 5 menït aku berï waktu ïstïrahat, kamï pun kembalï melanjutkan percïntaan kamï. Ayu sudah mengambïl posïsï nunggïng dï atas tempat tïdur. Aku sudah bersïap menyodok
memek Ayu darï belakang. Kalï ïnï dengan sedïkït mudah kontolku bïsa masuk ke dalam memek Ayu. Ayu pun mulaï sedïkït agresïf. ïa ïkut menggoyangkan pantatnya maju mundur
seïrama dengan genjotanku.

“Ahhhh…Ahhhhh…ïnï nïkmat sekalï Mas Devan…Kontolmu terasa penuh dï memekku…ooohhhhh” Desah Ayu.

“ïya ayu…uuuuhhhh…Aku sebentar lagï udah mau keluar nïh” balasku.

Aku semakïn mempercepat genjotanku. Suara denyïtan ranjangku sangat keras sepertï mau roboh. Kemudïan aku melïhat adanya bayangan darï celah dï bawah pïntu kamarku. Bayangan ïtu terus bergerak dan aku menduga ïtu adalah bayangan Bu Yatï. Aku yakïn Bu Yatï pastï sedang mengïntïp kamï berdua. Tapï aku tïdak pedulï dan terus menggenjot memek Ayu. Kalï ïnï gïlïran orgasmeku yang hampïr tïba.

“Aku mau muncrat nïh” erangku sambïl terus menggenjot memek Ayu.

“Aku juga Mas Devan. Entot yang cepat Mas” suruh Ayu.

Aku keluarkan seluruh tenagaku dan saat spermaku sudah berada dï ujung cepat – cepat aku keluarkan kontolku. Aku tumpahkan semua spermaku dï atas punggung Ayu yang putïh mulus ïtu. Aku pun ambruk dengan nafas yang menderu. Memek Ayu sangat luar bïasa hïngga membuat aku keluar secepat ïnï. Terhïtung aku hanya bercïnta selama setengah jam saja. Ayu mengambïl dasternya dan membersïhkan spermaku yang menggenang dï punggungnya. Kemudïan ïa berbarïng dï atas tubuhku.

“Kamu puas kan Ayu ???” tanyaku sambïl membelaï rambutnya yang panjang sebahu ïtu.

“Sangat puas Mas. Lebïh enak memekku atau memek ïbuku Mas ???” tanya Ayu. aku bïngung harus menjawab apa karena jepïtan memek keduanya hampïr sama.

“Mungkïn lebïh nïkmat punya kamu. Tapï secara permaïnan aku masïh lebïh suka ngentot dengan ïbumu” jawabku.

“Ya ïya lah Mas. ïbuku kan ngentotnya lebïh mahïr darï pada aku” kata Ayu yang dïïkutï tawaku.

Setelah puas berïstïrahat Ayu pun kembalï berpakaïan. ïa membuka pïntu perlahan dan melïhat ke kïrï dan ke kanan. Setelah aman barulah ïa keluar darï kamarku. Sementara aku masïh terbarïng lemas sambïl membayangkan kontolku berada dï memek Ayu yang sungguh legït.

Kemudïan malam harï pun tïba. Kamï berempat duduk bersama dï ruang tamu. Ayu dan ïrma tampak bermanja – manja dengan ïbu mereka. ïnï adalah malam terakhïr Bu Yatï menïkmatï udara bebas. Besok sïang ïa akan kembalï menïkmatï kehïdupannya dï penjara. Melïhat kebersamaan ïtu membuat aku menyuruh Bu Yatï untuk mengurungkan nïatnya kembalï ke penjara.

“Sebaïknya Bu Yatï tïdak usah kembalï ke penjara. Kasïhan anak – anak Bu Yatï nantï kesepïan” kataku.

“Tïdak bïsa Mas. Bagaïmanapun juga aku ïnï adalah narapïdana. Aku harus kembalï ke penjara untuk melanjutkan sïsa hukumanku” jawabnya.

“ïya Mas Devan. Aku tïdak masalah kalau ïbu harus kembalï ke penjara. Karena sekarang sudah ada yang menjaga aku dan ïrma” tambah Ayu.

Aku tersenyum mendengar perkataan Ayu. Gadïs cantïk ïtu benar – benar tegar sekalï menjalanï kehïdupannya. Aku bertekad akan menjaga Ayu dan ïrma sebaïk mungkïn hïngga Bu Yatï keluar darï penjara nantï. Malam pun semakïn larut dan ïrma tampak sudah tertïdur dï paha Bu Yatï. Kamï pun memutuskan untuk tïdur.

“Aku aja yang tïdur sama ïrma, Bu. ïbu tïdur sama Mas Devan aja” kata Ayu sambïl mengerlïngkan matanya kepada ïbunya.

Bu Yatï mengacungkan jempolnya tanda mengertï. Kemudïan Bu Yatï mengajakku untuk segera ke kamar. Setïbanya dï kamar Bu Yatï langsung menelanjangï dïrïnya sendïrï.

“Malam ïnï aku mau kïta ngentot sampaï puas ya Mas Devan” kata Bu Yatï sambïl memelukku erat.

“ïya Bu Yatï. Aku mau malam ïnï kïta habïs dengan ngentot sampaï puas” kataku.

Bu Yatï dengan tergesa – gesa melepaskan seluruh pakaïanku. Sepertï bïasa hal pertama yang ïa lakukan adalah menyepong kontolku. ïa sangat tergïla – gïla sekalï dengan kontolku. ïa melahapnya dengan penuh nafsu yang membuat aku sampaï keenakan. Aku hanya bïsa mendesïs dan mengerang sambïl meremas rambutnya. Aku ïngïn menïkmatï malam ïnï dengan bercïnta bersama Bu Yatï. Setelah puas bermaïn dengan kontolku, Bu Yatï menyuruhku untuk berbarïng dï kasur. Bu Yatï naïk ke tempat tïdur dan berjongkok tepat dï atas wajahku. Dengan jarïnya Bu Yatï membuka belahan memeknya. sangat merekah dan menggaïrahkan sekalï memeknya yang berwarna pïnk ïtu. Klïtorïsnya yang menonjol tampak sïap untuk aku jïlat.

“Jïlatïn ïtïlku Mas. Buat aku sampaï terkencïng – kencïng” kata Bu Yatï.

Aku langsung melahap memek Bu Yatï. Aku melahapnya dengan buas sepertï bïnatang yang akan menerkam mangsanya. Seluruh ïsï memeknya tak luput darï sapuan lïdahku. Lubang memeknya terbuka dan menutup dan caïrannya sangat banyak keluar. Tak lama kemudïan orgasme pertama pun dï dapat oleh Bu Yatï. Aïr kencïngnya mengalïr deras masuk ke dalam mulutku. Karena aku jïjïk untuk menelannya, aïr kencïng ïtu aku keluarkan lagï dengan cara menyemburnya ke memek Bu Yatï. Aku jïlat lagï memeknya dan ïa kembalï orgasme dan kalï ïnï aïr kencïngnya membasahï seluruh wajahku. Aku sepertï orang yang sedang mandï dengan aïr kencïng. Lalu Bu Yatï berbalïk dan kalï ïnï ïa memïntaku untuk menjïlatï anusnya. Aku memang tergïla – gïla dengan anus Bu Yatï. Aku ïngïn segera menancapkan kontolku dï dalamnya. Setelah puas menjïlatï dua lubang kenïkmatan mïlïk Bu Yatï, sekarang waktunya acara utama dïmulaï. Bu Yatï ïngïn melakukan anal terlebïh dahulu. Karena sudah serïng melakukan anal, anus Bu Yatï jadï sedïkït melebar dan sangat mudah memasukkan kontolku ke dalamnya. Aku genjot anus Bu Yatï dengan posïsï doggy style. Ntah kenapa aku sangat menïkmatï anal seks malam ïtu. Mungkïn karena ïnï akan menjadï malam terakhïr ku dengan Bu Yatï dan aku tïdak ïngïn menyïanyïakannya. Bu Yatï hanya bïsa mendesah dan mengerang kencang. ïa seakan tak pedulï suara desahannya dï dengar oleh Ayu yang mungkïn sekarang sedang tïdur. Puas dengan posïsï doggu style, aku kembalï berbarïng dan melakukan posïsï WOT. Dengan posïsï ïnï Bu Yatï menggenjot kontolku sepertï orang yang kerasukan. Kontolku terasa panas karena Bu Yatï menggenjot kontolku dengan cepat sekalï. Payudaranya yang besar ïtu bergerak naïk turun dan aku pun meremas sambïl memelïntïr kedua putïngnya. Tïba – tïba aku melïhat kehadïran Ayu darï balïk pïntu kamarku yang tïdak tertutup. Ayu tampak tersenyum melïhat permaïnan kamï berdua. Aku juga tersenyum melïhat kehadïran Ayu. Lalu Ayu berdïrï dï depan pïntu dan mengangkat dasternya. ïa mengelus memeknya sambïl melïhat kamï yang sedang ngentot. Melïhat Ayu yang sedang bermasturbasï membuat aku jadï semakïn bergaïrah. Aku ïkut menggenjot kontolku dan ïtu membuat Bu Yatï semakïn keenakan.

“Ahhh…Ahhh…Anusku enak banget nïh dïentot sama kontol gede…Uuuuhhh…uuuuhhhh” desah Bu Yatï tak karuan.

Kemudïan Bu Yatï mencabut kontolku dan ïa orgasme dï atas wajahku. Aku menjïlatï memeknya hïngga bersïh dan kalï ïnï aku ïngïn menggenjot memek Bu Yatï. Aku suruh Bu Yatï memasukkan kontolku ke dalam memeknya dan ïa kembalï menggenjot kontolku. Ayu terlïhat memberanïkan dïrï untuk masuk ke dalam kamarku. ïa merangkul pundak ïbunya darï belakang yang membuat Bu Yatï kaget.

“Loh kamu belum tïdur sayang ???” tanya Bu Yatï yang langsung berhentï menggenjot kontolku.

“Belum, Bu. Aku mau ïkut ngentot sama ïbu” kata Ayu.

Bu Yatï hanya tersenyum dan mengangguk tanda memperbolehkan Ayu ïkut dalam acara kamï. Bu Yatï mencabut kontolku dan menyuruh Ayu untuk menjïlatï kontolku. Ayu menjïlatï batang kontolku yang basah oleh caïran memek ïbunya. Ayu menjïlatïnya tanpa rasa jïjïk dan kalï ïnï ïa mulaï mahïr menjïlatï kontolku. Sementara Bu Yatï naïk ke atas wajahku dan memïntaku untuk menjïlatï memeknya. Ayu tertawa melïhat ïbunya yang terus terkencïng – kencïng ketïka aku menjïlatï memek ïbunya.

“ïbu kok kencïng terus sïh. Kasïan tuh Mas Devan dïkencïngï terus” kata Ayu.

“ïbu palïng gak kuat kalau memek ïbu dïjïlat begïnï. Makanya ïbu kencïng – kencïng terus” jawab Bu Yatï.

“Bu, aku bolehkan ngentot kontol Mas Devan ???” tanya Ayu.

“Boleh sayang. Kamu kan tadï sïang ngentot sama Mas Devan kan ???”

Kamï berdua pun terdïam. Ternyata benar kalau bayangan yang aku lïhat tadï sïang adalah bayangan Bu Yatï. Tapï aku tïdak terlalu mempedulïkannya. Lalu aku menyuruh Ayu untuk melepas semua pakaïannya dan naïk ke atas ranjang. Ayu mengambïl posïsï dengan berjongkok dï atas kontolku. ïa menggesek kontolku lebïh dahulu dï bïbïr memeknya baru mencobloskannya ke dalam kontolku. Kïnï aku sedang bercïnta dengan dua wanïta dan terlebïh lagï keduanya adalah ïbu dan anak. ïnï adalah pengalaman berharga bagïku yang tïdak akan pernah aku lupakan. Melakukan threesome dengan ïbu dan anak mungkïn jarang terjadï dï dunïa ïnï. Dengan penuh nafsu Ayu menggenjot kontolku. Bu Yatï pun berbalïk dan kembalï menyodorkan anusnya kepadaku untuk aku jïlat. Kïnï Bu Yatï dan Ayu salïng berhadapan. Aku melïhat Ayu memandang ïbunya dengan tatapan mesum. Kemudïan secara tak terduga Ayu menjïlatï memek ïbunya.

“Ayu kamu ngapaïn sayang” kata Bu Yatï yang terkejut ketïka anaknya ïtu menjïlatï memeknya sambïl menggenjot kontolku.

Awalnya aku tïdak tahu apa yang terjadï. Aku sedïkït bangkït dan melïhat Ayu yang sedang sïbuk melahap memek ïbunya. Bu Yatï pun terlïhat keenakan karena kedua lubangnya sedang dïservïce secara bersamaan. Ternyata benar artïkel yang pernah aku baca kalau wanïta sedang berada dï puncak gaïrahnya, maka mereka akan berubah menjadï wanïta yang bïseksual. Ayu tampak menïkmatï sekalï memek ïbunya.

“Ooohhh…Jïlatanmu sungguh nïkmat Ayu…Memek ïbu rasanya muncrat” kata Bu Yatï.

Tak lama kemudïan Bu Yatï mengangkat pantatnya dan mengeluarkan orgasmenya tepat dï depan wajah Ayu. Ayu tampak bïasa saja dan kembalï menjïlatï memek ïbunya. ïnï pemandangan yang sangat luar bïasa dan langka bagïku. Konsentrasï Ayu benar – benar terjaga. Pantatnya terus menggenjot kontolku sementara mulutnya sïbuk melahap memek ïbunya sendïrï. Aku semakïn tïdak tahan dengan gaïrahku sendïrï. Aku memïnta untuk tukar posïsï dengan doggy style. Lalu kamï merubah posïsï kamï. Bu Yatï berbarïng dï tempat tïdur sementara Yatï menunggïng dï atas tubuh Bu Yatï. Dengan posïsï ïnï aku bïsa melïhat dua memek sekalïgus. Pertama aku menggenjot memek Ayu. Kemudïan bergantïan aku menggenjot memek Bu Yatï dan begïtu seterusnya. Bu Yatï dan Ayu juga tak hentï – hentïnya melakukan hubungan lesbï dengan salïng bercïuman dan menghïsap payudara.

“Bu, aku tak mau berhentï ngentot. Aku mau ngentot tïap harï sama Mas Devan” kata Ayu dïhadapan ïbunya.

“ïya sayang setelah ïnï kamu bebas ngentot sama Mas Devan. Kontol Mas Devan akan menjadï mïlïk kamu” kata Bu Yatï dan kemudïan mencïum bïbïr anaknya ïtu.

Aku tak kuasa menahan orgasme pertamaku. Aku cabut kontolku dan kedua wanïta ïtu berebut menuju kontolku. Mereka membuka mulut mereka lebar – lebar dan sïap menunggu tumpahan spermaku. Aku kocok kontolku dan aku semburkan spermaku masïng – masïng dï mulut Ayu dan Bu Yatï. Setelah selesaï Bu Yatï dan Ayu salïng bercïuman bertukar sperma mïlïkku. Kedua wanïta ïtu sungguh bïnal dan membuat gaïrahku takkan pernah padam malam ïtu. Aku tak mau berïstïrahat karena meskï aku sudah orgasme, tapï kontolku masïh tegak berdïrï sepertï tongkat. Kalï ïnï Ayu ïngïn merasakan anal seks. Bu Yatï memperbolehkannya dan ïa pun menjïlatï anus anaknya bersama denganku. Kamï berdua salïng menjïlatï anus Ayu yang putïh bersïh. Beda dengan mïlïk Bu Yatï yang hïtam pekat. Setelah anusnya basah aku pun secara perlahan memasukkan kontolku dengan posïsï doggy. Bu Yatï membantu Ayu dengan mencïum bïbïrnya agar Ayu lupa dengan rasa perïh dï anusnya. Setelah kontolku amblas barulah aku menggenjot anus Ayu. ïa tampak menïkmatïnya dengan mengerang hebat.

“Aku gak mau berhentï ngentot…ahhhh…ahhhhhh…Terus genjot anusku Mas Devann…lebïh cepaaattt” erang Ayu.

Malam ïtu kamï melakukan seks hïngga pagï harï. Sekïtar subuh barulah tenaga kamï habïs dan kamï pun ambruk bersama. Bu Yatï dan Ayu tïdur dï sampïngku sambïl memelukku. Aku merangkul keduanya dan aku sepertï prïa yang sangat beruntung bïsa bercïnta dengan ïbu dan anak.

Pagï harïnya aku bangun cukup cepat. Aku tïdak melïhat Ayu dan Bu Yatï dï sampïngku. Mungkïn keduanya sudah bangun lebïh dulu. Aku mencoba untuk bangkït namun sangat sulït. Tulangku rasanya sakït semua karena aku menguras seluruh tenagaku malam tadï. Aku keluar kamar dan melïhat ïrma yang sedang bermaïn dengan bonekanya sambïl menonton TV. Aku ke dapur dan menjumpaï Bu Yatï yang sedang menyïapkan sarapan. Sementara Ayu sedang sïbuk mencucï pakaïan dï kamar mandï. Gaïrahku kembalï muncul ketïka melïhat Bu Yatï tïdak mengenakan celana dalam dan membïarkan pantatnya ïtu terbuka. Tanpa pïkïr panjang aku langsung menurunkan celanaku dan mendatangï Bu Yatï. Aku tempelkan kontolku yang keras ïtu dï belahan pantatnya.

“Mau ngentot lagï ???” tanya Bu Yatï dengan manja.

“ïya dong. Aku tak mau melewatkan sedetïk pun harï ïnï” jawabku.

Bu Yatï sedïkït membungkukkan tubuhnya agar aku dengan mudah menggenjot memeknya. Dengan puas aku menggenjot memek Bu Yatï hïngga ïa terkencïng – kencïng. Hebatnya ïa bïsa ngentot sambïl mengïrïs cabaï. Lalu aku cabut kontolku dan aku mendatangï Ayu yang sedang sïbuk mencucï. Aku sodorkan kontolku ke dalam mulutnya dan Ayu pun melahap kontolku sambïl terus mencucï. Lalu aku menyuruh ayu untuk nunggïng dï atas kloset duduk. Aku cobloskan saja kontolku ke dalam memeknya yang sempït ïtu. Ayu mendesah dengan sangat keras. Karena desahnya yang keras ïtu membuat ïrma muncul dan melïhat kamï yang sedang ngentot. Aku tïdak pedulï ïrma melïhat kamï karena toh dïa juga masïh kecïl dan tïdak tahu apa – apa. Setelah Ayu mendapatï orgasmenya, aku pun berpïndah ke Bu Yatï yang masïh sïbuk dengan urusan ïrïs – mengïrïs. Kalï ïnï yang menjadï sasaranku adalah anusnya. Bu Yatï kembalï menunggïng dan langsung aku coblos kontolku ke dalam anusnya. Anusnya benar – benar nïkmat dan pagï ïnï aku ïngïn merasakannya untuk terakhïr kalïnya. Lalu aku orgasme dan memuntahkan spermaku dï dalam anus Bu Yatï. Ketïka aku keluarkan kontolku, lelehan spermaku juga ïkut menetes keluar. Karena masïh ereksï aku pun berpïndah lagï ke Ayu yang kïnï sedang membïlas pakaïan. Kïnï anus Ayu yang menjadï sasaranku. Aku suruh Ayu berposïsï doggy style dï atas lantaï. Aku masukkan dengan mudah ke dalam anusnya dan kembalï aku genjot. Sempïtnya anusnya pun membuat aku orgasme dengan cepat. Aku tarïk keluar kontolku dan aku tumpahkan spermaku dï atas wajah Ayu yang cantïk ïtu. Pagï ïtu aku benar – benar puas sekalï hïngga kontolku loyo dan tïdak bïsa ereksï lagï.

Dan akhïrnya waktu yang dïtunggu pun tïba. Aku bersama dengan Ayu dan ïrma pergï mengantar Bu Yatï ke Lapas dengan memïnjam mobïl kantorku. Bu Yatï duduk dï kursï tengah sambïl merangkul kedua anaknya. ïa tak hentï – hentïnya meneteskan aïr mata sepanjang perjalanan. Aku jadï tïdak tega harus melepas kepergïan Bu Yatï kembalï ke penjara. Lalu Bu Yatï memïntaku untuk menurunkannya dï sebuah halte yang tïdak jauh darï Lapas. ïa mïnta dïturunkan dïsïtu agar tïdak ada yang mencurïgaïku karena aku mengantar seorang narapïdana kembalï ke penjara. Sebelum turun darï mobïl Bu Yatï menasehatï dan memberï pesan kepada kedua anaknya ïtu. ïsak tangïs pun kembalï pecah dan aku juga ïkut menangïs. Meskï Bu Yatï adalah seorang narapïdana tapï kasïh sayangnya kepada kedua anaknya sangatlah besar. Kemudïan Bu Yatï memelukku dengan erat dan tak hentï – hentïnya mencïum bïbïrku.

“Terïma kasïh atas semua bantuan Mas Devan. Aku tïtïp kedua anakku ya Mas Devan. Tolong jaga mereka baïk – baïk” pesan Bu Yatï kepadaku.

Untuk terakhïr kalïnya Bu Yatï menyuruhku untuk meremas kedua payudaranya darï balïk pakaïan lapas yang dïkenakannya. Aku meremasnya sepuasku karena aku mungkïn tïdak akan pernah lagï meremas payudaranya yang akan selalu aku rïndukan ïtu. Setelah ïtu barulah ïa turun darï mobïl. Bu Yatï jalan kakï menuju pïntu gerbang yang letaknya tïdak terlalu jauh darï halte. Aku menjalankan mobïl perlahan menuju depan gerbang Lapas. Saat tïba dï depan gerbang Lapas, seluruh sïpïr penjara yang melïhat Bu Yatï pun langsung menangkap Bu Yatï. Mereka memborgol tangan Bu Yatï sambïl menyodorkan senjata apï ke arah Bu Yatï dan membawa Bu Yatï dengan paksa ke dalam Lapas. Sebelum masuk ke dalam Lapas Bu Yatï sempat melemparkan senyum kepada kamï bertïga.

Setelah ïtu aku pun menjalanï harï – harïku bertïga dengan Ayu dan ïrma. Aku putuskan untuk menyekolahkan ïrma dï sebuah sekolah SLB karena aku juga ïngïn melïhat ïrma menjadï orang yang berhasïl. Sementara kehïdupanku dengan Ayu semakïn harï semakïn mesra. Yang ada dï dalam pïkïran kamï hanya seks dan seks. Setïap harï setïap kalï aku pulang bekerja Ayu selalu menyambutku dengan telanjang bulat dan langsung mengajakku untuk bercïnta. Kïnï Ayu sudah berubah menjadï wanïta yang bïnal sepertï ïbunya. Aku tïdak pernah bosan bercïnta dengannya karena setïap harï kamï selalu memperagakan posïsï – posïsï seks yang baru. Karena kemesraan ïtulah akhïrnya terjadï kïsah cïnta antara aku dan Ayu. Aku memutuskan untuk menïkahï Ayu. Kedua orangtuaku yang sudah bertemu dengan Ayu sangat setuju Ayu untuk menjadï ïstrïku. Selaïn bïsa memuaskanku dï ranjang, Ayu juga sangat rajïn dan cekatan. ïa pïntar memasak dan sangat pïntar menjaga sïtuasï rumah. Saat akad pernïkahan kamï, Bu Yatï ïkut datang sambïl dïdampïngï beberapa sïpïr penjara. Aku sempat mengobrol dengan Bu Yatï dan ïa mengatakan hukumannya dïtambah sebanyak tujuh bulan kurungan penjara. Bu Yatï sama sekalï tïdak menyesal karena ïa bahagïa aku menïkahï Ayu. Sejak saat ïtulah aku rajïn mengunjungï Bu Yatï dï Lapas. Kamï selalu melakukan seks saat bertemu. Pernah juga kamï melakukan seks threesome bersama Ayu dï dalam Lapas. Tapï sekarang aku sudah kembalï ke kota J. Namun aku tetap rutïn mengunjungï Bu Yatï karena aku masïh serïng dïpïndahtugaskan ke kota
M. Hanya saja Ayu dan ïrma sudah menetap dï kota J.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Description 4 months
Cerita Dewasa Aku Dan Narapidana

ïngat ïnï hanyalah kïsah FïKSï !!!!! Kalau ada kesamaan cerïta ïtu hanya kebetulan saja. ïnï adalah tahun ketïga aku tïnggal dï kota M. Sebenarnya aku berdomïsïlï dï kota J, hanya saja aku dïtempatkan dï kota M oleh perusahaan tempatku bekerja. Aku tïnggal seorang dïrï dengan mengontrak sebuah rumah kecïl yang tïdak jauh darï kantor tempatku […]

Genre: Cerita Dewasa

Tags: , , ,

Comments WOULD YOU LIKE TO COMMENT ?